Kompas.com - 11/02/2022, 12:39 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Warren Buffett, salah satu orang terkaya di dunia, menawarkan nasihat kepada kaum muda yang ingin berinvestasi dan ingin menjadi kaya.

Investor kawakan ini meminta agar mereka belajar akuntansi. Selain itu, dia juga memperingatkan investor agar tidak terobsesi dengan grafik harga saham dan mendesak mereka untuk fokus membeli bisnis yang bagus.

"Anda harus memahami akuntansi. Anda harus. Itu harus seperti bahasa bagi Anda," kata Buffett kepada Andy Serwer dari Yahoo Finance dalam sebuah wawancara pada 10 Maret 2021.

Miliarder berusia 89 tahun CEO Berkshire Hathaway, yang masa kecilnya sempat menjual permen karet dan Coca-Cola dari pintu ke pintu di antara kegiatan wirausaha lainnya hanya untuk membeli saham pertamanya pada usia 11, belajar sendiri dasar-dasar akuntansi.

"Anda harus tahu apa yang Anda baca," tambahnya tentang akuntansi.

Baca juga: 10 Orang Terkaya Dunia Kehilangan Miliaran Dollar AS kecuali Warren Buffett, Kok Bisa??

"Beberapa orang memiliki kemampuan lebih untuk itu daripada yang lain, tapi itu satu hal yang saya pelajari sendiri. Sekarang, saya mengambil kursus setelahnya, misalnya. Tapi saya belajar itu sendiri, dan sebagian besar. Jadi, Anda harus melakukan itu."

Melansir Yahoo Finance, menurut Warren Buffett, investor juga harus memiliki sikap bahwa seseorang membeli bagian dari bisnis, dan bukan membeli sesuatu yang bergerak di sekitar grafik, atau yang memiliki zona resistensi, atau rata-rata pergerakan 200 hari, atau bahwa Anda membeli put atau call on, atau semacamnya.

Penjelasan Warren Buffett itu mengacu pada analisis teknis, atau studi tentang bagaimana harga saham bergerak selama berbagai periode waktu.

"Anda membeli bagian dari bisnis," sebutnya.

"Jika Anda membeli dengan cerdas ke dalam bisnis, Anda akan menghasilkan uang. Dan kemudian Anda harus membeli sesuatu yang, dalam pandangan saya, yang akan Anda lakukan jika Anda membeli sebuah bisnis, bahwa Anda tidak akan mendapatkan penawaran selama lima tahun, bahwa mereka akan menutup bursa saham besok selama lima tahun, dan bahwa Anda akan senang memilikinya sebagai sebuah bisnis," tambah dia.

Misalnya, dia menunjuk ke Coca-Cola, sebuah perusahaan tempat dia memegang saham selama lebih dari tiga dekade sambil tetap menjadi konsumen setia produknya.

"Jika Anda memiliki Coca-Cola, tidak ada bedanya pada tahun 1920 ketika go public. Yang penting adalah apa yang dilakukannya dengan pelanggan," katanya.

"Anda mungkin akan lebih baik jika tidak ada Coca-Cola. pasar mana pun di dalamnya selama 30 atau 40 tahun, karena dengan begitu Anda tidak akan tergoda untuk menjualnya. Dan Anda hanya melihat bisnisnya, dan Anda akan melihatnya tumbuh, dan Anda akan merasa bahagia," lanjtnya.

Dalam surat tahunan Berkshire Hathaway tahun 1988, Warren Buffett mengatakan dia berharap untuk memegang Coca-Cola "untuk waktu yang lama." Sesuai dengan filosofi investasinya, dia juga menggambarkan investasi sebagai pemilik sebagian dari bisnis yang "luar biasa" dengan manajemen yang "luar biasa".

"Periode holding favorit [kami] adalah selamanya," tulisnya dalam surat tahun 1988.

"Kami hanyalah kebalikan dari mereka yang terburu-buru menjual dan membukukan keuntungan ketika perusahaan berkinerja baik tetapi dengan gigih bertahan pada bisnis yang mengecewakan," ucapnya.

Baca juga: Kapitalisasi Saham Apple Tembus 3 Triliun Dollar AS, Warren Buffett Cuan Rp 1.716 Triliun

Dia menekankan bahwa sikap yang tepat terhadap investasi jauh lebih penting daripada keterampilan teknis apa pun.

Suatu waktu, Warren Buffett juga pernah mengatakan, menabung uang bukan hal terpenting yang harus dilakukan dalam hidup. Hal ini dia ungkapkan saat menjawab pertanyaan seorang anak berusia 17 tahun tentang kepuasan diri yang tertunda.

"Anda tidak menabung dengan tidak menonton bioskop. Banyak hal yang bisa dikatakan mengenai menabung uang dengan menghambat diri Anda sendiri dari bersenang-senang. Kepuasan yang tertunda bukan alasan yang tepat," jelasnya seperti yang dilansir dari The Economic Times.

Warren Buffett bilang, tidak ada hubungan antara uang dan kebahagiaan.

"Jika Anda bahagia mendapatkan uang 20.000 dollar AS atau 50.000 dollar AS, Anda tidak akan bahagia saat mendapat 5 juta dollar AS. Banyaknya uang memang bisa membuat orang lebih bahagia. Anda lebih bahagia karena Anda memiliki keamanan finansial. Jangan menunda kepuasan diri," paparnya.

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul Ingin Kaya Seperti Warren Buffett? Belajar Akuntansi!

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Whats New
[POPULER MONEY] Rincian Harga Emas Hari Ini | Pengalaman Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi

[POPULER MONEY] Rincian Harga Emas Hari Ini | Pengalaman Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi

Whats New
Ratusan Calon Jemaah Haji Furoda Dipastikan Batal Berangkat Tahun Ini

Ratusan Calon Jemaah Haji Furoda Dipastikan Batal Berangkat Tahun Ini

Whats New
Cara Mengambil Uang di ATM BRI dengan Kartu dan Tanpa Kartu

Cara Mengambil Uang di ATM BRI dengan Kartu dan Tanpa Kartu

Whats New
Libur Sekolah, Pengguna KRL saat Akhir Pekan Meningkat

Libur Sekolah, Pengguna KRL saat Akhir Pekan Meningkat

Rilis
Waspada, Beredar Aplikasi MyPertamina Palsu, Ini Cara Membedakannya

Waspada, Beredar Aplikasi MyPertamina Palsu, Ini Cara Membedakannya

Whats New
Mengenal Urutan Pangkat Polisi Indonesia, dari Perwira hingga Tamtama

Mengenal Urutan Pangkat Polisi Indonesia, dari Perwira hingga Tamtama

Whats New
Anjloknya Bitcoin Secara Analisis Teknikal Dinilai Masih Wajar

Anjloknya Bitcoin Secara Analisis Teknikal Dinilai Masih Wajar

Earn Smart
Kemenkominfo: Perhumas Mitra Strategis Perluas Kepemimpinan Indonesia di Kancah Global

Kemenkominfo: Perhumas Mitra Strategis Perluas Kepemimpinan Indonesia di Kancah Global

Rilis
Cara Cek Tagihan Listrik lewat PLN Mobile, Mudah dan Praktis

Cara Cek Tagihan Listrik lewat PLN Mobile, Mudah dan Praktis

Whats New
BSI Buka Kantor di Dubai, Dirut: Upaya Wujudkan Masuk 10 Bank Syariah Terbesar di Dunia

BSI Buka Kantor di Dubai, Dirut: Upaya Wujudkan Masuk 10 Bank Syariah Terbesar di Dunia

Rilis
Dewan Direktur Eksekutif Bank Dunia Menyetujui Pembentukan FIF, Apa Itu?

Dewan Direktur Eksekutif Bank Dunia Menyetujui Pembentukan FIF, Apa Itu?

Whats New
Perjanjian Dagang RI-UEA, Mendag: Buka Pintu Ekspor ke Kawasan Teluk dan Timur Tengah

Perjanjian Dagang RI-UEA, Mendag: Buka Pintu Ekspor ke Kawasan Teluk dan Timur Tengah

Whats New
Mocca, Metaverse, dan NFT

Mocca, Metaverse, dan NFT

Earn Smart
Mau Gadai Sertifikat Tanah di Pegadaian? Cek Prosedur dan Syaratnya

Mau Gadai Sertifikat Tanah di Pegadaian? Cek Prosedur dan Syaratnya

Earn Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.