KOLOM BIZ
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Experd Consultant
Eileen Rachman dan Emilia Jakob
Character Building Assessment & Training EXPERD

EXPERD (EXecutive PERformance Development) merupakan konsultan pengembangan sumber daya manusia (SDM) terkemuka di Indonesia. EXPERD diperkuat oleh para konsultan dan staf yang sangat berpengalaman dan memiliki komitmen penuh untuk berkontribusi pada perkembangan bisnis melalui layanan sumber daya manusia.

Gaya Manajemen pada Musim Pandemi

Kompas.com - 12/02/2022, 08:03 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

 

BARU saja hybrid office mulai menjadi suatu gaya hidup baru, kita mulai dilanda kekhawatiran lagi dengan varian-varian baru virus corona yang semakin lama semakin canggih.

Pola kerja kita sendiri tanpa disadari sudah terinterupsi. Banyak karyawan menolak ke kantor karena alasan jam perjalanan yang sudah tidak masuk akal, risiko penularan di ruang tertutup, atau sekadar sudah merasa nyaman dan produktif bekerja dari rumah. Padahal, semua orang tahu bahwa sebagai manusia produktif, kita memang memiliki keharusan untuk beradaptasi dengan situasi hibrida agar bisa bekerja secara fleksibel, baik di kantor maupun dari rumah, sesuai dengan kebutuhan.

Bisa kita bayangkan betapa repot dan dilematik tugas pemimpin yang semakin dipersulit dengan keadaan volatility, uncertainty, complexity, dan ambiguity (VUCA) dalam bisnisnya. Pemimpin perlu waspada terhadap apa yang dikatakan dan dilakukan.

Pada kondisi seperti itu, banyak orang menjadi sensitif dan khawatir, tetapi tuntutan kerja justru malah semakin bertambah. Oleh karena itu, pemimpin tetap harus decisive, sekaligus kolaboratif dan strategis. Namun, ia juga tidak boleh melupakan jeritan grassroot. Ia perlu action oriented, tetapi tetap cerdik menghitung risiko. Ia harus atentif, tetapi tidak boleh terlalu micromanage.

Tugas pemimpin seolah-olah berdiri di tengah papan jungkat-jungkit yang tidak pernah bisa seimbang, apalagi dengan beragam tuntutan stakeholders dari berbagai arah. Ia perlu sadar bahwa pemimpin harus autentik, tanpa banyak drama.

Bila kita datang ke toko buku, beragam buku mengenai gaya kepemimpinan dari berbagai tokoh manajemen ada di sana. Gaya kepemimpinan efektif memang menjadi suatu isu yang tidak akan pernah habis dibahas. Namun, dari waktu ke waktu, para periset tetap tidak menemukan gaya manajemen yang paling efektif dan cocok untuk setiap situasi.

Setiap pemimpin pasti setuju bahwa perlu menggunakan gaya berbeda dalam situasi yang berbeda. Sebenarnya, dengan situasi yang tidak menentu ini, bagaimana pemimpin harus bertindak?

Self-knowledge is power

Banyak tindakan pemimpin membuat kita bertanya-tanya, apakah ia sadar bahwa tindakannya itu dapat berdampak buruk pada bawahan atau bahkan masyarakat sekitar?

Self-awareness is key. Self-awareness adalah pengetahuan tentang diri sendiri, kekuatan, dan kekurangan diri sehingga kita bisa secara aktif membenahi diri sendiri. Gaya kepemimpinan datang dari siapa kita. Bagaimana kita menghadapi satu situasi dan apa yang kita lakukan adalah cerminan dari jati diri kita. Jadi, seorang pemimpin, tidak peduli berapa usianya, perlu banyak berefleksi diri tentang siapa dia, apa kebiasaannya, dan apa dampak yang ia berikan pada sekitarnya.

Kita juga perlu menyadari bahwa kita memiliki asumsi-asumsi, pandangan bias, serta blind spot. Bila tidak obyektif, kita sulit membina rasa saling percaya.

Semua orang bisa memiliki pendapat subyektif. Namun, dengan kesadaran tinggi, kita bisa mengarahkan pikiran ke arah yang lebih obyektif dan menghindari pendekatan like and dislike yang memang sangat manusiawi. Dengan begitu, kita dapat mengembangkan rasa empati dan memberikan feedback yang lebih tulus.

Kontrol diri yang kuat

Pemimpin dengan self-awareness yang kuat biasanya sadar bahwa ia tidak mengetahui semua jawaban. Oleh karena itu, kemampuan mendengar dan brainstorming menjadi sangat penting pada zaman perubahan yang serbacepat ini. Sadari kebiasaan kita yang mungkin ingin dengan cepat memberikan pendapat, jawaban, ataupun masukan kepada anak buah kita.

Upaya penyadaran dan kontrol diri itu pasti menimbulkan ketegangan pada diri kita, apalagi dalam situasi seperti sekarang. Oleh karena itu, seorang pemimpin perlu pandai-pandai mengurai stres dan mencari cara coping yang tepat, misalnya mengatur waktu istirahat, menjalankan work life balance dengan cerdik, dan belajar cara mengekspresikan isi hatinya dengan tepat.

Dengan kekuatan self-awareness dan kontrol diri ini, kita bisa bergerak lebih lincah dan merespons secara tepat pada situasi yang berubah-ubah.

Bagaimana mengatur tim dari jauh?

Dilema bekerja dari jauh, tidak bertatap muka, tetapi tetap menuntut kinerja optimal memang tetap ada dalam situasi pandemi. Apakah kita harus frustrasi dengan keadaan ini?

Eileen RachmanDok. EXPERD Eileen Rachman

Kita sebenarnya bisa mencari jalan tengah dari situasi ini dan menguasai keadaan. Tentu, upayanya tidak sama dengan situasi tatap muka. Namun, di sinilah seni menerapkan kepemimpinan kita.

Pertama, agendakan waktu untuk membina hubungan. Banyak di antara kita segera memutuskan atau menyudahi percakapan setelah sesi “Zoom” usai. Padahal, dalam komunikasi informal seperti ini, pemimpin dapat memperdalam self-awareness-nya dan meningkatkan engagement serta trust dengan anak buah.

Kedua, menetapkan sasaran dengan lebih jelas, transparan, dan detail. Mengingat dalam hubungan jarak jauh ini kita memang mengalami kendala dalam memantau anak buah, sasaran kerja menjadi salah satu indikator yang penting untuk diterapkan. Pecahkan sasaran-sasaran yang terlalu tinggi ke dalam sasaran-sasaran kecil sehingga dapat dipantau lebih intensif.

Ketiga, jangan lupakan manfaat komunikasi tertulis. Dalam bekerja secara remote, sinyal memang menjadi kunci utama. Namun, kondisinya sering kali tidak dapat dipastikan. Ada kalanya di tengah-tengah rapat, sinyal menghilang dan bisa jadi rapat terus berlangsung tanpa kehadiran 1–2 orang. Oleh karena itu, upayakan selalu ada notula rapat sehingga semua orang memiliki informasi yang sama. Ingat juga untuk menindaklanjuti pada rapat berikutnya agar proses kemajuan benar-benar terpantau.

Keempat, kreatif adakan acara team building secara virtual. Walaupun mungkin tidak semenarik biasanya, keberadaan team building saja bisa jadi sudah membawa aura positif pada tim.

Kelima, tampilkan wajah kita yang membawa semangat positif di depan kamera dalam rapat-rapat online. Bawahan membaca suasana hati kita. Hal itu dijadikan barometer suasana seluruh divisi atau perusahaan. Di sinilah perlunya kita mengontrol emosi.

Kita perlu ingat bahwa keadaan pandemi ini bukan keadaan darurat lagi. Kondisi pandemi merupakan kondisi normal saat ini. Tim kita adalah investasi kita. Jadi, kita perlu 100 persen all out bila ingin menjadikan tim kita yang terbaik dengan kepemimpinan kita.


Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mudah, Begini Cara Top Up ShopeePay lewat BRImo dan ATM BRI

Mudah, Begini Cara Top Up ShopeePay lewat BRImo dan ATM BRI

Spend Smart
Ciri-ciri Pinjol Ilegal dan Tips untuk Menghindarinya

Ciri-ciri Pinjol Ilegal dan Tips untuk Menghindarinya

Whats New
Komut PTPP Minta Proyek di Jakarta dan Tangerang Rampung Lebih Cepat dari Target

Komut PTPP Minta Proyek di Jakarta dan Tangerang Rampung Lebih Cepat dari Target

Whats New
Usaha Modifikasi Mobil Terus Bertumbuh, Menko Airlangga: Bisa Topang Perekonomian

Usaha Modifikasi Mobil Terus Bertumbuh, Menko Airlangga: Bisa Topang Perekonomian

Whats New
Syarat dan Cara Buka Tabungan Emas Pegadaian 2022

Syarat dan Cara Buka Tabungan Emas Pegadaian 2022

Spend Smart
Harga Turun, Simak Rincian Harga BBM Terbaru SPBU Vivo Per 1 Oktober

Harga Turun, Simak Rincian Harga BBM Terbaru SPBU Vivo Per 1 Oktober

Whats New
Cara Cek Penerima BSU Tahap 4 yang Cair Senin Depan

Cara Cek Penerima BSU Tahap 4 yang Cair Senin Depan

Whats New
Peringati Hari Kesaktian Pancasila, ASN Diingatkan untuk Pegang Teguh Ideologi Pancasila

Peringati Hari Kesaktian Pancasila, ASN Diingatkan untuk Pegang Teguh Ideologi Pancasila

Whats New
Erick Thohir Sebut Eropa Tertarik Beli Komponen Biodiesel Pertamina

Erick Thohir Sebut Eropa Tertarik Beli Komponen Biodiesel Pertamina

Whats New
Menaker Tinjau Penyaluran  BSU Nakes RS di Jawa Timur

Menaker Tinjau Penyaluran BSU Nakes RS di Jawa Timur

Whats New
Kementerian ESDM Apresiasi Perusahaan yang Terapkan Teknik Pertambangan yang Baik

Kementerian ESDM Apresiasi Perusahaan yang Terapkan Teknik Pertambangan yang Baik

Whats New
Perbandingan Harga BBM Terbaru, Pertamax Turun, Vivo Revvo 92 dan Shell Super Ikutan Turun

Perbandingan Harga BBM Terbaru, Pertamax Turun, Vivo Revvo 92 dan Shell Super Ikutan Turun

Whats New
Update Harga BBM Terbaru di Semua SPBU per Oktober 2022

Update Harga BBM Terbaru di Semua SPBU per Oktober 2022

Whats New
Mulai November 2022, Bandara Kertajati Layani 4 Penerbangan Umrah

Mulai November 2022, Bandara Kertajati Layani 4 Penerbangan Umrah

Whats New
Lowongan Kerja Tempo Scan untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja Tempo Scan untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.