BI: Substitusi Impor Bahan Baku Industri Perlu Dipercepat

Kompas.com - 14/02/2022, 21:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI Solikin M Juhro mengatakan substitusi impor bahan baku industri perlu dipercepat untuk mengurangi ketergantungan Indonesia terhadap produk dari luar negeri.

"Keberlanjutan dari impor berisiko karena konsentrasi sumber-sumber impor di beberapa mitra perdagangan salah satunya Tiongkok sebesar 30 persen yang dapat mengganggu industri ketika terjadi gangguan supply seperti selama pandemi," katanya dalam webinar "Bergeser ke Industri Bernilai Tambah Lebih Tinggi" dikutip dari Antara, Senin (14/2/2022).

Baca juga: Patut Diketahui, Ini Daftar 10 Jenis Barang Dilarang Impor

Adapun berdasarkan data Badan Pusat Statistik, pada Desember 2021 total impor untuk bahan baku atau penolong dan barang modal mencapai 88,31 persen dari total impor.

Menurut Juhro, selama pandemi kendala terkait impor seperti kesulitan pengapalan, kekurangan peti kemas, dan kelangkaan semikonduktor menjadi pelajaran bagi Indonesia untuk segera melakukan substitusi impor.

"Walau gangguan impor tidak berdampak langsung terhadap kegiatan ekspor dan impor, tapi ini meningkatkan kekhawatiran terkait sektor manufaktur dan keberlanjutannya," ucapnya.

Karena itu, diperlukan dorongan agar industri manufaktur di dalam negeri dapat saling terkait untuk menciptakan produk bernilai tambah lebih tinggi yang dapat diekspor.

Baca juga: Jokowi Kesal, RI Tekor Rp 7 Triliun Setahun gara-gara Impor Elpiji

Menurutnya, substitusi impor dengan peningkatan keterkaitan antarindustri di dalam negeri tersebut dapat dapat turut mendukung upaya transisi ke arah aktivitas ekonomi yang lebih berkelanjutan atau ramah lingkungan.

"Dalam hal ini, Bank Indonesia berkoordinasi aktif dengan pemerintah secara reguler, termasuk mempromosikan beberapa inisiatif strategis dalam hal environmental, social, and governance (ESG), dan dengan komite untuk menjaga stabilitas ekonomi kita untuk mengatasi debottlenecking dan mendorong kinerja industri hilir," ucapnya.

Baca juga: Kilang Pertamina Internasional Gandeng TPPI Tekan Impor Petrokimia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.