Minat Milenial terhadap Perbankan Virtual Meroket

Kompas.com - 23/02/2022, 14:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil Studi Visa Consumer Payment Attitudes Study menyebutkan, milenial atau Gen Y mengalami pertumbuhan minat terhadap perbankan virtual. Tercatat, sebanyak 86 persen dari mereka memiliki ketertarikan kepada perbankan virtual.

"Pandemi telah mengakselerasi kebutuhan akan layanan perbankan virtual 24/7 yang lebih cepat dan andal, di mana transaksi dapat dilakukan dan diverifikasi cukup dengan beberapa klik di gawai konsumen," jelas Presiden Direktur PT Visa Worldwide Indonesia Riko Abdurrahman melalui siaran pers, Rabu (23/2/2022).

Baca juga: Ini Penyebab Generasi Milenial Antusias Terhadap Perdagangan Aset Kripto

Studi ini menyebutkan, layanan perbankan virtual semakin populer di Indonesia. Sebanyak 85 persen konsumen mengetahui dan mengaku tertarik untuk membuka rekening bank virtual.

Adapun respons pengguna terhadap tiga layanan yang paling dicari adalah transfer uang sebanyak 76 persen, pembayaran tagihan 72 persen, serta setor tunai dan penarikan 66 persen.

Untuk mengakses layanan perbankan virtual, masyarakat Indonesia lebih gemar menggunakan rekening bank virtual di bank tradisional. Diikuti oleh perusahaan terkenal yang sebelumnya tidak bergerak di ranah layanan keuangan dan sisanya percaya pada perusahaan start up baru.

"Bank virtual unggul karena kemudahan akses dan kenyamanan. Nasabah dapat membuka rekening bank virtual hanya dengan kartu identitas mereka secara mobile. Pengalaman yang lancar dan memudahkan ini telah menjadi tolok ukur yang makin dianggap penting dalam industri dan akan menjadi standar baru di masa mendatang," tambah Riko.

Baca juga: 4 Tips Mencapai Kesehatan Finansial bagi Milenial

Berdasarkan hasil studi Visa ini, bank virtual unggul dalam fitur perbankan 24 jam, lebih nyaman dalam hal pengalaman pengguna, dan lebih praktis karena proses layanan yang sepenuhnya digital. Termasuk di dalamnya pembukaan rekening hingga persetujuan pinjaman.

Sementara itu, bank tradisional dianggap lebih aman dan menawarkan layanan pelanggan yang lebih baik.

Keamanan menjadi alasan utama mengapa milenial tidak memilih bank virtual. Sekitar 5 dari 10 konsumen Indonesia percaya akun bank virtual punya peluang lebih tinggi untuk diretas dan lebih berisiko terhadap transaksi yang tidak sah atau penipuan.

Meski demikian, Sekitar 4 dari 10 konsumen Indonesia melihat perbankan virtual sebagai perbankan yang lebih cepat, nyaman, dan lebih inovatif karena mereka tidak perlu repot mengunjungi kantor cabang atau menunggu antrian.

“Visa akan terus bekerja sama dengan mitra bank, penyedia layanan, dan pemangku kepentingan lainnya dalam menghadirkan solusi pembayaran yang paling inovatif, nyaman, dan aman bagi konsumen,” tutup Riko.

Baca juga: Penggunaan Bank Digital di Tangan Milenial

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.