Ukraina Umumkan Darurat Nasional, Harga Minyak Dunia Naik, Kok Bisa?

Kompas.com - 24/02/2022, 11:02 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Harga minyak mentah dunia menguat pada penutupan perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), seiring dengan meningkatnya ketegangan di Ukraina. Saat ini Ukraina telah mengumumkan keadaan darurat nasional.

Mengutip CNBC, Kamis (24/2/022), harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 19 sen dollar AS menjadi 92,10 dollar AS per barrel. Sementara harga minyak mentah berjangka Brent naik 1,48 dollar AS menjadi 98,32 dollar AS per barrel.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengirim pasukan militer ke wilayah timur Ukraina, usai dirinya menandatangani dekrit yang mengakui kemerdekaan dua wilayah di Ukraina timur yaitu Luhansk dan Donetsk, yang memang sudah sejak lama didukung Rusia.

Baca juga: Gurita Bisnis Grup Salim, Penguasa Minyak Goreng Indonesia

Kondisi tersebut pada akhirnya membuat Ukraina menetapkan kondisi darurat nasional dan meminta warganya yang ada di Rusia untuk melarikan diri. Sementara Amerika Serikat (AS) dan sekutunya akan mengenakan sanksi baru terhadap Rusia karena keputusan Putin tersebut.

Para pelaku pasar pun khawatir bahwa sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat terhadap Rusia dapat mempengaruhi pasokan energi. Rusia adalah salah satu produsen minyak terbesar di dunia dan merupakan pengekspor utama gas alam ke Eropa.

Namun AS menyatakan sanksi yang disetujui dan sanksi yang mungkin dikenakan tidak akan menargetkan aliran minyak dan gas. Tetapi analis memproyeksi tren kenaikan harga minyak akan berlanjut seiring dengan adanya krisis antara Rusia-Ukraina.

"Ada risiko bahwa Rusia akan membalas sanksi dengan mengurangi pengiriman (minyak) atas kemauannya sendiri," ujar Analis Commerzbank, Carsten Fritsch.

Di sisi lain, pergerakan harga minyak dunia turut dipengaruhi kemungkinan adanya tambahan pasokan dari Iran menyusul perundingan nuklir yang belakangan ini dibahas. Perundingan itu dapat mengarah pada pemberian keringanan sanksi atas produksi minyak Iran.

Saat ini Iran sudah memindahkan lebih banyak minyak ke kapal untuk mempercepat ekspor jika kesepakatan terkait nuklir rampung. Analis sendiri memperkirakan ada kemungkinan minyak Iran kembali ke pasar dalam waktu dekat untuk mengatasi ketatnya pasokan minyak dunia.

"Jika kesepakatan AS-Iran tercapai, itu akan mengurangi beberapa tekanan, tetapi tidak cukup untuk menghentikan harga minyak yang beringsut menuju ke tiga digit (100 dollar AS per barrel),” kata Pratibha Thaker dari Economist Intelligence Unit.

Baca juga: Harga Minyak Dunia Dekati 100 Dollar AS Usai Putin Perintahkan Pasukannya ke Ukraina Timur

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.