Imbas Invasi Rusia ke Ukraina, Kementerian ESDM: Harga Minyak RI Akan Semakin Naik

Kompas.com - 25/02/2022, 13:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyatakan, konflik antara Rusia dan Ukraina membuat tren harga minyak dunia semakin meningkat, termasuk pula berdampak pada minyak mentah Indonesia (Indonesia Crude Price/ICP).

ICP yang sejak awal pandemi atau April 2020 berada di level 20 dollar AS barrel, menjadi meningkat lebih dari 4 kali lipat hingga mencapai 85,9 dollar AS barel per Januari 2022. Di sisi lain, asumsi ICP dalam APBN 2022 hanya sebesar 63 dollar AS per barrel.

Baca juga: Pasar Lebih Tenang Usai Serangan Rusia ke Ukraina, Harga Emas Dunia Kini Menyusut

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama Kementerian ESDM Agung Pribadi mengatakan, tren harga minyak dunia maupun Indonesia akan semakin meningkat setelah Rusia mengambil tindakan operasi militer khusus terhadap Ukraina.

"Konflik Rusia dan Ukraina yang terjadi di tengah pandemi Covid-19, semakin membuat tren harga minyak yang sudah meningkat, akan semakin meningkat," ujarnya dalam keterangan tertulis, Jumat (25/2/2022).

Baca juga: AS Blokir 5 Bank Besar Rusia, Harga Minyak Sempat Tembus 100 Dollar AS Per Barrel

Ia menjelaskan, harga minyak di pasar internasional melambung pada perdagangan Kamis kemarin, salah satunya minyak mentah berjangka Brent sudah tembus di atas 100 dollar AS per barrel. Harga minyak dunia ini jauh melampaui asumasi ICP dalam APBN 2022.

Menurutnya, pemerintah terus memonitor pergerakan harga minyak dunia di tengah ketegangan geopolitik Rusia-Ukraina dan pandemi Covid-19, mengingat sebagian minyak mentah dan bahan bakar minyak Indonesia masih impor.

"Ini terus kami monitor dan perlu menjadi perhatian semua pihak," kata Agung.

Baca juga: Indonesia Malah Diuntungkan dari Perang Rusia–Ukraina? Ini Penjelasannya

Kementerian ESDM mencatat ICP dalam 6 bulan terakhir menunjukkan tren kenaikan, dimulai pada Agustus 2021 sebesar 67,8 dollar AS per barrel dan terus meningkat tiap bulannya.

Secara rinci pada September 2021 sebesar 72,2 dollar AS per barrel, Oktober 2021 sebesar 81,8 dollar AS per barrel, November 2021 sebesar 80,1 dollar AS per barrel, Desember 2021 sebesar 73,4 dollar AS per barrel, dan di Januari 2022 menjadi 85,9 dollar AS per barrel.

Jika dilihat lebih jauh, tercatat kenaikan mulai terjadi pasca ICP rendah pada April 2020 sekitar 20 dollar AS per barrel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.