KOLOM BIZ
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Experd Consultant
Eileen Rachman dan Emilia Jakob
Character Building Assessment & Training EXPERD

EXPERD (EXecutive PERformance Development) merupakan konsultan pengembangan sumber daya manusia (SDM) terkemuka di Indonesia. EXPERD diperkuat oleh para konsultan dan staf yang sangat berpengalaman dan memiliki komitmen penuh untuk berkontribusi pada perkembangan bisnis melalui layanan sumber daya manusia.

Lead Differently, Think Differently

Kompas.com - 26/02/2022, 08:01 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

BEBERAPA perusahaan raksasa dunia yang kita kenal kini berakhir menjadi sebuah legenda. Contohnya, perusahaan telekomunikasi asal Finlandia, Nokia, yang namanya mulai tenggelam tersaingi perusahaan lain.

“Kami tidak melakukan kesalahan apa pun, tapi entah mengapa kami kalah,” kata CEO Nokia Stephen Elop.

Kalimat Stephen itu menunjukkan betapa ia tidak menyadari bahwa perusahaannya telah terlena dan lalai dalam memikirkan strategi terhadap perubahan yang sebetulnya terjadi di depan mata sehingga membuat perusahaannya terbenam.

Di tempat lain, CEO Toys "R" Us David Brandon menyadari bahwa penurunan angka penjualan perusahaannya secara drastis diakibatkan kebijakan-kebijakannya yang terlambat dilaksanakan. Hal ini ia ungkapkan ketika banyak orang menuduh Amazon yang mematikan bisnis Toys “R” Us. Nyatanya, Amazon merangkul Toys ”R” Us untuk bekerja sama.

New normal sebenarnya bukan terjadi ketika pandemi saja. Ketika disrupsi sudah tidak terkontrol, media daring menghantam media cetak. Hak cipta pun makin sulit dipertahankan karena modifikasi semakin mudah dilakukan.

Oleh karena itu, kemampuan pemimpin untuk mengendalikan armadanya sangat diandalkan. Sebab, dunia bisnis di era new normal memiliki karakter berbeda dengan dunia bisnis 20 tahun lalu.

Saat ini, selain dipengaruhi oleh tekanan finansial dan aspek-aspek geopolitik, kompetisi bisnis juga diwarnai dengan perubahan teknologi pesat yang membutuhkan ketajaman analisis data. Hal ini tak jarang membuat pemimpin dengan pola lama kewalahan mengembangkan pemikirannya.

Bisa dikatakan, pemimpin era terdahulu dimanjakan oleh kenyamanan kondisi ekonomi pada masa tersebut. Mindset ini tidak dapat diterapkan dalam dunia yang penuh dengan kejutan ini. Beberapa studi menemukan bahwa pemimpin-pemimpin terdahulu banyak kehilangan keterampilan berpikir kritis.

Hal tersebut dibuktikan dengan banyak keputusan yang dibuat berdasarkan informasi yang tidak lengkap dan tidak adanya keseriusan untuk mempelajari kembali langkah-langkah yang salah.

Bila mengharapkan hasil berbeda, perusahaan memang harus melakukan banyak hal dengan cara yang berbeda pula. Perubahan ini harus dimulai dari cara berpikir pemimpinnya. Thinking drives behaviour, behaviour drives results.

Pentingnya berpikir kritis

Profesor Ilmu Psikologi Diane Halpern dalam bukunya Thought and Knowledge menulis, berpikir kritis adalah keterampilan kognitif yang meningkatkan probabilitas kesuksesan. Berpikir kritis adalah pemikiran yang bertujuan, beralasan, serta memiliki sasaran dalam pemecahan masalah dan membuat keputusan.

Berdasarkan riset terbaru yang dilakukan Executive Development Associates (EDA) setiap 2 tahun, ternyata hot topics dari pengembangan eksekutif adalah kepemimpinan, business acumen, manajemen strategis, dan people management. Hal yang pasti, berpikir kritis menjadi dasar dari semua keterampilan tersebut.

Pada dasarnya, berpikir kritis adalah kemampuan untuk menangani kontradiksi dan pemecahan masalah yang kompleks dengan mempertimbangkan alasan, tujuan, dan produktivitas yang kuat. Keputusan-keputusan dibuat berdasarkan pendekatan yang adil, obyektif, tepat, dan didasari informasi yang relevan dengan situasi. It is thinking with a purpose.

Eileen RachmanDok. EXPERD Eileen Rachman

Dalam tingkat tertentu, berpikir kritis mengandung dosis kecil dari bersikap skeptis. Selain itu, berpikir kritis juga harus selalu reflektif dan mengevaluasi diri apakah pemikiran kita masih di jalur yang benar.

Pengukuran kemampuan berpikir kritis dipelopori oleh Watson-Glaser pada 1925. Meski dicetuskan hampir 100 tahun lalu, konsep ini tetap relevan karena di dalamnya menjelaskan tentang bagaimana individu mengambil kesimpulan, menyadari akan asumsi-asumsinya, mengabstraksikan suatu situasi, serta mengartikan dan mengevaluasi argumen-argumen.

Pemimpin yang kuat dalam berpikir kritis akan lebih mengerti bahwa keputusan-keputusannya dapat memengaruhi perusahaan secara internal ataupun eksternal. Ia juga dapat menyeimbangkan isu-isu antardepartemen, membayangkan keterkaitan bagian-bagian tersebut dalam totalitas organisasi, serta mempertanggungjawabkan dampak-dampak yang terjadi dengan pertimbangan yang lebih luas dan antisipatif.

Context is key. Berpikir kritis juga berarti melihat dalam perspektif yang lebih luas, seperti memandang suatu situasi dari ketinggian sekaligus mampu melihat detail-detail di dalamnya. Ini adalah tipe kepemimpinan yang dibutuhkan dalam situasi new normal.

Berniatlah untuk menjadi “critical leader

Setiap individu, apalagi yang sudah menduduki posisi pemimpin, seharusnya memiliki semangat untuk menjaga kesehatan berpikir kritisnya. Artinya, ia perlu menjaga kesehatan pikirannya dalam mengambil keputusan, menyadari asumsi-asumsinya, dan selalu mencari informasi sampai tuntas.

"There is a large body of evidence showing that people can learn to think better”.

Cara yang paling tepat untuk mengasah cara pikir adalah memperhatikan respons-respons kita terhadap isu tertentu, merefleksikannya, dan mengembangkan kebiasaan-kebiasaan baru yang relevan dengan tuntutan serta sasaran saat ini.

Berikut beberapa contoh pertanyaan kritis yang dapat kita ajukan untuk diri sendiri sebagai bahan pertimbangan sebelum membuat keputusan.

• Meminta umpan balik dari orang di sekitar kita

Apakah kita terlalu cepat mengambil kesimpulan? Apakah kita tidak dipengaruhi “bias”? Apakah kita banyak berasumsi?

Selain itu, kita juga dapat meminta masukan dari orang lain mengenai solusi-solusi alternatif yang menjadi bahan pertimbangan kita.

• Mempelajari lebih dalam faktor yang dapat membuat perusahaan lebih sukses

Apakah keputusan-keputusan kita sejalan dengan arah perusahaan? Apakah pengetahuan kita tentang industri yang sedang digeluti ini cukup update dan memadai?

• Mencari cukup informasi sebelum beropini dan mengambil keputusan bertindak

Apakah kita sudah mengajukan pertanyaan yang tepat? Apakah sudah mencari tahu pendapat orang lain mengenai isu yang sedang kita hadapi? Apakah kita sudah menggunakan sumber informasi yang cukup bervariasi untuk memotret isu dari berbagai arah? Apakah analisis kita sudah cukup menyeluruh?

• Luangkan waktu untuk berpikir

Apakah Anda tergesa-gesa dalam mengambil keputusan? Apakah Anda dapat menjauhkan diri dari distraksi? Apakah Anda tetap menunggu waktu yang tepat untuk berefleksi sebelum keputusan diambil?

“Kita mencoba membuktikan diri kita salah secepat mungkin karena hanya dengan cara itu, kita dapat menemukan kemajuan,” Richard Feynman.


Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Beli Minyak Goreng Curah Pakai KTP, Pembeli: Takut Data Saya Disalahgunakan...

Beli Minyak Goreng Curah Pakai KTP, Pembeli: Takut Data Saya Disalahgunakan...

Whats New
Masa Depan Suram Petani Kita

Masa Depan Suram Petani Kita

Whats New
Wall Street Berakhir Merah, Saham – saham Teknologi Paling Tertekan

Wall Street Berakhir Merah, Saham – saham Teknologi Paling Tertekan

Whats New
Mau Investasi di Kripto? Ingat Harus Punya Dana Cadangan Dulu!

Mau Investasi di Kripto? Ingat Harus Punya Dana Cadangan Dulu!

Earn Smart
[POPULER MONEY] Hotman Paris Temui Ketua MUI soal Holywings | Korupsi Garuda Indonesia Rugikan Negara hingga Rp 8,8 Triliun

[POPULER MONEY] Hotman Paris Temui Ketua MUI soal Holywings | Korupsi Garuda Indonesia Rugikan Negara hingga Rp 8,8 Triliun

Whats New
Rencana Pembatasan Pembelian Pertalite, Apa Saja Jenis Kendaraan yang Bakal Dibatasi?

Rencana Pembatasan Pembelian Pertalite, Apa Saja Jenis Kendaraan yang Bakal Dibatasi?

Whats New
Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Whats New
Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Whats New
Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Whats New
Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Whats New
Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Whats New
Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Whats New
Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.