Jokowi: Saya Tidak Ingin Indonesia Hanya Jadi Pasar Ekonomi Digital, Harus Jadi Pemain

Kompas.com - 01/03/2022, 12:49 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo tidak ingin Indonesia hanya menjadi pasar ekonomi digital. Ia ingin Indonesia memiliki peran yang lebih besar.

"Tapi yang saya tidak ingin adalah Indonesia hanya menjadi pasar saja, Indonesia harus menjadi pemain. Oleh karena itu, ekosistem yang kondusif harus dibangun bersama-sama," katanya dalam Peresmian Sea Labs Indonesia yang ditayangkan secara virtual, Selasa (1/3/2022).

Jokowi mengungkapkan potensi ekonomi digital di tahun 2025 diperkirakan akan mencapai 146 miliar dollar Amerika Serikat (AS). Sementara itu, kontribusi ekonomi digital Indonesia diproyeksikan naik 8 kali di tahun 2030 atau setara Rp 4.531 triliun.

Baca juga: Meski Terjadi Deflasi, BPS Nilai Daya Beli Masyarakat Masih Tinggi

Selain itu, Jokowi berharap para talenta-talenta Indonesia yang kini mengenyam pendidikan di luar negeri agar mempertimbangkan untuk kembali ke Tanah Air. Terutama para talenta yang ahli di bidang teknologi digital.

Menurut Presiden, negara sangat membutuhkan para ahli di bidang teknologi diital untuk membangun ekosistem digital nasionak.

"Digital talent yang kita miliki yang ada di luar (negeri) memang harus kita undang untuk kembali ke Tanah Air," ucap Jokowi.

Baca juga: Rubel Anjlok ke Level Terendah Sepanjang Sejarah, Warga Rusia Ramai-ramai Tarik Uang di Bank

"Digital talent baik itu di bidang AI (artificial intelligent), cloud computing, digital design, digital marketing, blockchain, banyak anak-anak kita yang ada di luar yang kita perlu undang untuk kembali ke Tanah Air dalam rangka membangun sistem digital kita agar lebih baik lagi," sambung dia.

Jokowi bilang, Sea Indonesia tengah berupaya merayu para talenta RI yang di luar negeri untuk kembali ke Indonesia.

"Saya sangat menghargai apa yang dilakukan oleh Sea Indonesia yang banyak mengundang digital talent kita untuk kembali ke Tanah Air. Tahun 2023 akan diundang 1.000 orang yang bisa kembali ke Indonesia," ucap dia.

Baca juga: Jokowi Minta Digital Talent Bidang AI, Blockchain, hingga Marketing di Luar Negeri Balik ke Tanah Air

Sebelumnya, Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury mengatakan, Indonesia memiliki potensi besar dalam sektor ekonomi digital. Hal itu membuat ekonomi digital berkontribusi lebih dari 10 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia di 2025, atau berkontribusi 0,7 persen pada ekonomi digital global di 2025.

Menurut dia, dalam hal mendukung pengembangan ekonomi digital, BUMN pun memiliki 3 strategi. Pertama, dengan pembangunan infrastruktur digital mulai dari data senter, cloud, hingga jaringan fiber optik 5G. Pahala menilai, bisnis di bidang infrastruktur digital ini memiliki potensi yang besar yaitu diperkirakan kapitalisasi pasarnya mencapai Rp 400 triliun.

Strategi kedua yaitu dengan mengembangkan platform digital yang menawarkan produk atau layanan yang memang dibutuhkan atau dikenal di dunia. Seperti aplikasi game, healthtech, hingga edutech.

Strategi ketiga adalah dengan membentuk Merah Putih Fund untuk mendanai perusahaan-perusahaan rintisan atau startup potensial. Ini sekaligus menjadi alternatif bagi startup dalam mengurangi pendanaan dari modal asing.

Baca juga: Dana Asing Banyak Parkir di Pasar Modal Indonesia Saat Perang Rusia-Ukraina, Ini Sebabnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.