BPS: Konflik Rusia-Ukraina Pengaruhi Ekspor Impor hingga Inflasi di Indonesia

Kompas.com - 01/03/2022, 15:02 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mengatakan, konflik antara Rusia dengan Ukraina turut mempengaruhi Indonesia dalam sejumlah aspek, mulai dari kinerja ekspor impor, neraca perdagangan, hingga inflasi di bulan-bulan berikutnya.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Setianto mengatakan, pengaruh itu disebabkan karena kedua negara, baik Rusia maupun Ukraina, memiliki hubungan dagang dengan Indonesia.

Beberapa komoditas yang menjadi komoditas utama ekspor impor kita ke Rusia maupun Ukraina tentu akan mempengaruhi," kata Setianto dalam konferensi pers, Selasa (1/3/2022).

Baca juga: Harga Elpiji Dunia Meroket Imbas Perang Rusia-Ukraina, Jadi Momentum Terbitnya Aturan Kompor Listrik

Kendati demikian, besarnya pengaruh belum bisa dipastikan. Setianto bilang, besarannya akan diumumkan BPS pada rilis ekspor-impor di pertengahan bulan Maret dan rilis Inflasi di awal April 2022 mendatang.

Yang jelas kata Setianto, konflik tersebut mempengaruhi suplai dan demand dari komoditas tertentu, baik di dunia maupun di Indonesia.

"Barangkali (ada) yang berdampak langsung terhadap beberapa komoditas atau inflasi kita. Kita hanya memotret angka-angka yang ada, tidak memprediksi atau berspekulasi. Jadi itu yang bisa saya sampaikan terkait dampak perang Rusia Ukraina," ucap Setianto.

Baca juga: Dana Asing Banyak Parkir di Pasar Modal Indonesia Saat Perang Rusia-Ukraina, Ini Sebabnya

Tercatat, Indonesia memiliki hubungan dagang nontradisional dengan kedua negara. Mengacu data BPS, nilai ekspor Indonesia ke Rusia pada Januari 2022 mencapai 176,5 juta dollar AS, sementara nilai ekspor ke Ukraina mencapai 5,4 juta dollar AS.

Komoditas terbesar yang diekspor RI ke Rusia adalah lemak dan minyak hewan nabati sebesar 102,4 juta dollar AS, dan alas kaki mencapai 7,8 juta dollar AS.

Sementara, komoditas yang diekspor ke Ukraina adalah lemak dan minyak hewan nabati sebesar 933.217 dollar AS dan alas kaki 571.437 dollar AS.

Baca juga: AS Beri Sanksi Baru ke Rusia, Harga Minyak Dunia Naik Jadi 100,99 Dollar AS Per Barrel

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.