BTN Targetkan Laba Bersih Naik hingga 13 Persen Tahun Ini

Kompas.com - 03/03/2022, 15:05 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menargetkan pertumbuhan laba bersih di rentang 10 persen hingga 13 persen pada tahun ini, didorong oleh pertumbuhan kredit perseroan.

Direktur Utama BTN Haru Koesmahargyo mengatakan, pada tahun ini perseroan menargetkan pertumbuhan kredit dan pembiayaan di kisaran 9 persen hingga 11 persen, melalui berbagai strategi utama.

Bank dengan kode emiten BBTN itu akan mengoptimalkan program perumahan nasional, melalui kontribusi pada program KPR FLPP, KPR BP2BT dan KPR TAPERA dengan potensi realisasi unit sebanyak 169.300 unit.

"Kemudian memperluas partnership untuk penyaluran kredit pada segmen fixed income dengan melanjutkan program KPR TWP AD dan ekspansi BTN Solusi di segmen institusi, Lembaga Pemerintah, Kementerian dan Korporasi BUMN lainnya," tutur dia, dalam konferensi pers virtual, Rabu (2/3/2022).

Baca juga: Mantan Komut Jiwasraya Diangkat Jadi Komisaris Independen di BTN

Selain itu, bank pelat merah itu juga akan meningkatkan KPR di segmen milenial melalui kerjasama pembangunan Transit Oriented Development (TOD) dengan BUMN karya dan pengembang unggulan.

Berbagai program KPR untuk milenial juga disiapkan perseroan, mulai dari KPR Gaess for Millenials dengan fitur Graduate Payment Mortgage (GPM), dan KPR Hits.

"Selain itu, Bank BTN juga akan mengembangkan kredit komersial dan korporasi yang memiliki value chain di sektor perumahan," kata Haru.

Pada saat bersamaan, BTN disebut akan menjaga yield kredit di kisaran 7 persen hingga 8 persen dengan meningkatkan kontribusi kredit bermarjin tinggi, terutama kredit payroll dan usaha kecil dan menengah.

"Bank BTN juga akan melanjutkan tren penurunan Cost of Fund (CoF) dengan meningkatkan CASA dan DPK Ritel," ujar Haru.

Lebih lanjut Haru bilang, laba bersih perseroan juga akan didorong untuk meningkatkan kontribusi Fee Based Income (FBI) dengan mengembangkan sumber-sumber FBI baru.

"Seperti pengembangan fee treasury di segmen ritel, penjualan produk wealth dan peningkatan transaksi digital banking baik user mobile banking, internet banking dan cash management," ucapnya.

Sebagai informasi, BTN membukukan laba bersih Rp 2,37 triliun pada 2021, meningkat 48,3 persen dibanding realisasi tahun 2020 sebesar Rp 1,6 triliun.

Pertumbuhan tersebut selaras dengan kenaikan pendapatan bunga bersih atau net interest income (NII) BTN sebesar 44,7 persen secara tahunan, dari Rp 9,12 triliun pada akhir 2020 menjadi Rp 13,2 triliun pada akhir 2021.

BTN berhasil mendongkrak NII dengan adanya penebalan net interest margin (NIM). Tercatat NIM BTN terus alami kenaikan, dari 3,06 persen pada akhir 2020, menjadi 3,99 persen pada akhir 2021.

Dari sisi penyaluran kredit, BTN mencatatkan pertumbuhan sebesar 5,66 persen secara yoy, menjadi Rp 274,83 triliun. Pertumbuhan ini diikuti dengan perbaikan kualitas kredit, tercatat rasio kredit macet (non performing loan/NPL) gross BTN, menurun dari 4,37 persen pada akhir 2020, menjadi 3,7 persen pada 2021.

Baca juga: Pengumuman, BTN Bakal Bagikan Dividen Rp 237,6 Miliar

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.