Ini Tantangan Perempuan di Dunia Kerja Versi Sri Mulyani

Kompas.com - 07/03/2022, 20:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan sejumlah tantangan yang harus dihadapi perempuan di dunia kerja. Ia menilai, tantangan tersebut menjadi salah satu faktor yang membuat jumlah perempuan karir yang menduduki jabatan tinggi lebih sedikit ketimbang laki-laki.

Ia menjelaskan, tantangan paling utama yang dihadapkan perempuan adalah adanya pilihan-pilihan yang membayangi, seperti menikah, menjadi ibu rumah tangga atau sekolah, mengejar karir. Menurutnya, pilihan-pilihan itu tidak dialami oleh laki-laki.

Baca juga: Tembakau Dinilai Berkontribusi bagi Kemandirian Perempuan, Kok Bisa?

"Pertanyaan-pertanyaan seperti itu tidak dihadapkan pada laki-laki, sehingga level playing field-nya tidak sama. Perempuan lebih berat karena dalam titik-titik hidupnya menghadapi pertanyaan-pertanyaan dan pilihan yang tidak mudah," ungkapnya dalam diskusi Woman in Leadership, Senin (7/3/2022).

Sementara bila perempuan yang sudah menikah masuk ke dunia kerja, maka dihadapi kondisi yang harus mampu mengatasi berbagai masalah dalam menyeimbangkan kehidupan keluarga, sebagai istri dan ibu, dengan kehidupan pekerjaan sebagai seorang profesional.

Perempuan harus menjalankan peran untuk mengurus keluarganya tetapi sembari pula mengembangkan dirinya sebagai wanita karier. Maka, ada upaya besar yang harus diberikan untuk bisa menyeimbangkan kehidupan keluarga dan kerja.

"Artinya waktu tidur lebih sedikit, dan harus memakan waktu lebih banyak untuk mengerjakan hal-hal yang harus dilakukan, yang mungkin laki-laki tidak harus melakukannya," kata Sri Mulyani.

Baca juga: Pemerintah Dorong 3 Fokus Pemberdayaan Perempuan di Era Digital

Mantan Direktur Bank Dunia itu mengatakan, tantangan-tantangan itu yang turut membuat banyak perempuan yang memilih mengakhiri karirnya. Alhasil peran perempuan di posisi-posisi tinggi menjadi lebih sedikit ketimbang laki-laki.

Padahal, lanjut dia, perempuan pada dasarnya memiliki kemampuan yang sama dengan laki-laki. Hal itu tercermin dari dunia akademik atau perkuliahan, yang biasanya lebih banyak perempuan yang memiliki nilai tertinggi daripada laki-laki.

"Kalalu kompetisi dalam akademik, cuma persoalan belajar, kondisi saat tidak dihadapkan memilih antara anak, keluarga dengan karir, itu perempuan bisa perform," ucapnya.

"Namun begitu meniti karir ternyata drop out karena mereka harus menghadapi pilihan mau terus sekolah atau menikah, siap ke luar kota atau tidak. Itu menciptakan trade off yang luar biasa," lanjut Sri Mulyani.

Dia mencontohkan, seperti pada Kementerian Keuangan (Kemenkeu) yang dalam 4 tahun terakhir jumlah penerimaan pegawai perempuan dan laki-laki seimbang. Namun, jika melihat posisi perempuan untuk jabatan tinggi seperti setingkat eselon I jumlahnya hanya berkisar 16-17 persen.

Itu pun perhitungannya sudah mencakup posisi staf khusus yang tingkat jabatannya disetarakan dengan eselon I. Sri Mulyani bilang, jika hanya murni posisi eselon I yang berasal dari meniti karir, hanya ada dua perempuan yang mengisi jajaran eselon I.

Bendahara Negara itu menjelaskan, perempuan yang sudah menikah ketika berkarir sebagai ASN pun, ketika diihadapkan untuk naik jabatan melalui sistem merit, seringkali kalah dari laki-laki. Lantaran, perempuan menjadi kalah dari sisi pengalaman dan pengetahuan.

Ia mengungkapkan, seringkali perempuan yang sudah berkeluarga hanya meniti karir di kantor yang sama terus-menerus, sebab mempertimbangkan mengurus keluarga atau anak-anaknya. Sementara laki-laki, cenderung memiliki kesempatan yang besar untuk melanjutkan pendidikan dan ditempatkan di berbagai kantor.

"Ketika perempuan ikut sistem merit untuk masuk eselon 4,3,2 itu ditanya pengalamannya, hanya di kantor yang sama, sementara laki-laku sudah sekolah, ditempatkan diberbagai kantor. Sehingga dia (laki-laki) punya leadership dan knowledge yang lebih berkembang," paparnya.

"Itu yang menyebabkan tidak level playing field, makannya (perempuan) drop out, yang tadinya jumlahnya bagus, seimbang ketika masuk, saat ke tingkat eselon 4,3,2 makin lama makin turun. Bahkan untuk posisi pure eselon i yang berasal dari karir, itu hanya dua perempuan," ungkap Sri Mulyani.

Baca juga: Sri Mulyani: Inklusi Keuangan Perempuan Indonesia Lebih Rendah dari Laki-laki

Oleh sebab itu, ia menekankan, siapa pun yang berkesempatan menjadi pemimpin, terutama bila dia perempuan, harus mengkompensasi wanita karir dengan sejumlah afirmasi yang mendukung mereka untuk bisa mengatasi keseimbangan antara keluarga dan dunia kerja. Di antaranya dengan menyediakan fasilitas day care, breastfeeding, dan sebagainya.

"Kita sebagai leader kita harus bisa bikin afirmasi bagaimana membuat perempuan bisa mengatasi persoalan dalam mengambil keputusan-keputusan yang tidak mudah itu," pungkas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lotte Shopping Avenue Gelar Promo Agustusan hingga 'Citayam Fashion Week'

Lotte Shopping Avenue Gelar Promo Agustusan hingga "Citayam Fashion Week"

Whats New
Menteri PUPR: Ada Jalan Tol, Jarak Balikpapan ke IKN hanya 30-40 Menit

Menteri PUPR: Ada Jalan Tol, Jarak Balikpapan ke IKN hanya 30-40 Menit

Whats New
Kado Hut Ke-77 RI, Pertamina Temukan Cadangan Hidrokarbon di Papua Barat

Kado Hut Ke-77 RI, Pertamina Temukan Cadangan Hidrokarbon di Papua Barat

Whats New
Kisah Audry Nyonata, Engineer Lulusan ITB yang Kembangkan Fitur di Aplikasi GrabMerchant hingga Dipakai di Thailand

Kisah Audry Nyonata, Engineer Lulusan ITB yang Kembangkan Fitur di Aplikasi GrabMerchant hingga Dipakai di Thailand

BrandzView
Cara Transfer Kuota Axis 2022 ke Sesama Axis dan Operator Lain

Cara Transfer Kuota Axis 2022 ke Sesama Axis dan Operator Lain

Spend Smart
Gandeng Microsoft, ROC9.id Bangun Ketahanan Digital yang Inklusif di Indonesia

Gandeng Microsoft, ROC9.id Bangun Ketahanan Digital yang Inklusif di Indonesia

Rilis
Jokowi Patok Pertumbuhan Ekonomi RI Tahun Depan 5,3 Persen

Jokowi Patok Pertumbuhan Ekonomi RI Tahun Depan 5,3 Persen

Whats New
Stabil, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini 0,5 Gram Hingga 1.000 Gram

Stabil, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini 0,5 Gram Hingga 1.000 Gram

Whats New
Pidato Jokowi: Belanja Negara Tahun Depan Rp 3.041 Triliun

Pidato Jokowi: Belanja Negara Tahun Depan Rp 3.041 Triliun

Whats New
Melecut Belanja Daerah untuk Pemulihan Ekonomi

Melecut Belanja Daerah untuk Pemulihan Ekonomi

Whats New
Jokowi Tak Singgung Kenaikan Gaji PNS di Pidato Kenegaraan soal RAPBN 2023

Jokowi Tak Singgung Kenaikan Gaji PNS di Pidato Kenegaraan soal RAPBN 2023

Whats New
Jokowi Patok Defisit APBN Tahun Depan Maksimal Rp 598,2 Triliun

Jokowi Patok Defisit APBN Tahun Depan Maksimal Rp 598,2 Triliun

Whats New
Masyarakat dapat Kelola Sampah Plastik Rumah Tangga untuk Dukung Ekonomi Sirkular

Masyarakat dapat Kelola Sampah Plastik Rumah Tangga untuk Dukung Ekonomi Sirkular

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
 Harga Minyak WTI Turun di Bawah 90 Dollar AS Per Barrel, Terendah dalam 6 Bulan

Harga Minyak WTI Turun di Bawah 90 Dollar AS Per Barrel, Terendah dalam 6 Bulan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.