Pepsi, Coca-Cola, McDonald's, dan Starbucks Setop Operasi di Rusia

Kompas.com - 09/03/2022, 06:56 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Sejumlah perusahaan makanan besar seperti PepsiCo, Coca-Cola, McDonald's, dan Starbucks menangguhkan bisnisnya di Rusia. Hal ini dilakukan sebagai bentuk dukungan kepada Ukraina akibat invasi oleh Rusia.

Pepsi telah menjual produk cola di Rusia selama lebih dari enam dekade. Sementara McDonald's membuka lokasi pertamanya di Iron Curtain di Moskow, hanya beberapa bulan sebelum Uni Soviet runtuh.

Melansir CNBC, dalam beberapa hari terakhir, Pepsi, Coke, McDonald's, dan Starbucks telah menuai kritik karena terus beroperasi di Rusia, sementara perusahaan AS lainnya mundur dan menghentikan penjualan.

"Hati kami bersama orang-orang yang menanggung dampak buruk dari peristiwa tragis di Ukraina ini. Kami akan terus memantau dan menilai situasi seiring perkembangan situasi," kata Coke dalam sebuah pernyataan singkat Selasa (8/3/2022).

Baca juga: Bursa Saham AS Jeblok Lagi Terseret Dampak Perang Rusia-Ukraina

Rusia mewakili salah satu dari sedikit wilayah di seluruh dunia lantaran penjualan Coke dan PepsiCo cukup diminati. Coke mengatakan bisnisnya di Ukraina dan Rusia menyumbang sekitar 1 persen hingga 2 persen dari pendapatan operasional bersih konsolidasi dan pendapatan operasional pada tahun 2021.

Pepsi sendiri menghasilkan sekitar 4 persen dari pendapatan tahunannya di Rusia. Namun Pensis tidak menghentikan semua bisnisnya di Rusia. Perusahaan mengatakan akan terus menjual beberapa produk penting, seperti susu formula, susu dan makanan bayi di dalam negeri.

Perusahaan akan menangguhkan penjualan untuk merek Pepsi-Cola, 7Up dan Mirinda, bersama dengan investasi modal, semua kegiatan periklanan dan promosi.

“Sebagai perusahaan makanan dan minuman, sekarang lebih dari sebelumnya kami harus tetap setia pada aspek kemanusiaan dari bisnis kami,” tulis CEO PepsiCo Ramon Laguarta.

Baca juga: Rusia Sebut Embargo Minyak oleh Negara Barat Bakal Bawa Bencana bagi Pasar Global

The Wall Street Journal melaporkan pada Selasa, Pepsi sedang mempertimbangkan berbagai opsi untuk bisnisnya di Rusia, termasuk menutup keseluruhan. Sanksi ekonomi memang diketahui telah sangat memperumit proses pembongkaran aset perusahaan di Rusia.

Sejak invasi Rusia ke Krimea pada tahun 2014, banyak perusahaan AS telah berupaya mengurangi eksposur mereka di Rusia dan Ukraina. Beberapa jaringan restoran, seperti McDonald's, telah menjual beberapa lokasi milik perusahaan mereka kepada pewaralaba lokal.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.