PPKM Luar Jawa-Bali Diperpanjang Hingga 28 Maret, 200 Wilayah Berstatus Level 3

Kompas.com - 14/03/2022, 19:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah kembali memperpanjang PPKM selama 14 hari ke depan di wilayah luar Jawa-Bali. Dengan begitu, perpanjangan PPKM di wilayah luar Jawa-Bali berlaku mulai tanggal 15-28 Maret 2022.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto mengatakan, tidak ada wilayah dengan PPKM level 4. Namun, wilayah PPKM level 3 menjadi 200 kabupaten/kota.

"Perpanjangan PPKM 14 hari ke depan yaitu 15-28 maret. PPKM level I menjadi 18 kabupaten/kota, PPKM level 2 menjadi 168 kabupaten/kota, dan PPKM level 3 menjadi 200 kabupaten/kota," kata Airlangga dalam konferensi pers PPKM, Senin (14/3/2022).

Baca juga: Kementerian PAN-RB Kembali Sesuaikan Jumlah PNS yang Masuk Kerja Selama Masa PPKM, Simak Ketentuannya

Mantan menteri perindustrian ini menuturkan, perpanjangan PPKM beserta level asesmen diusulkan dengan mempertimbangkan beberapa aspek, seperti capaian vaksinasi dan tingkat keterisian tempat tidur (BOR).

Dia melaporkan, BOR masih relatif terkendali meski terdapat 3 provinsi dengan kasus tinggi, yaitu Sumatera Utara sebanyak 13.677 kasus dengan BOR 16 persen, Lampung 13.627 kasus dengan BOR 22 persen, Papua 11.326 kasus dengan BOR 13 persen.

Sementara itu, provinsi dengan rasio keterisian tempat tidur yang tinggi, adalah Kalimantan Timur dengan BOR 45 persen, Kepulauan Riau dengan BOR 33 persen, dan NTT dengan BOR 45 persen.

Tingginya BOR dibarengi dengan fasilitas isoter (isolasi terpusat) di luar Jawa Bali yang masih tersedia 36.522 tempat tidur dengan tingkat keterisian 3.188 atau 8,73 persen.

Baca juga: Asosiasi Pengusaha Kafe & Restoran: Penerapan PPKM Semestinya Sudah Tidak Diterapkan

"Yang perlu mendapat perhatian adalah NTT di mana BOR 46 persen dan provinsi NTT masih di level 3. Ini sudah dikomunikasikan dengan Kaltim dan Kepri khususnya di Pulau Batam untuk dipersiapkan lebih lanjut (isoter)," jelas Airlangga.

Dilihat dari capaian vaksinasi, ada 2 provinsi dengan capaian vaksinasi dosis 1 di bawah 70 persen, yaitu Papua Barat dan Papua.

Lalu, ada 5 provinsi dengan capaian vaksinasi dosis 2 di bawah 50 persen, yaitu Sulawesi Barat, Maluku Utara, Papua Barat, Maluku, dan Papua. Sementara untuk akselerasi vaksin booster, seluruh provinsi luar Jawa-Bali masih di bawah 10 persen.

"Ini perlu diakselerasi. Terkait dengan lansia masih ada 6 provinsi di bawah 60 persen, dosis pertama dan dosis kedua 24 provinsi di bawah 60 persen," sebut Airlangga.

Baca juga: Pengelola Mal: Kami Harap PPKM Level 3 Tidak Berlangsung Lama agar Usaha Tidak Terpuruk Lagi

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.