Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

GoTo Segera IPO, Driver Gojek Bakal Kebagian Saham

Kompas.com - 15/03/2022, 13:24 WIB
Isna Rifka Sri Rahayu,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk akan meluncurkan Program Saham Gotong Royong yang memungkinkan mitra pengemudi (driver Gojek), merchant, pengguna, dan karyawan menjadi pemegang saham GoTo.

Direktur Utama GoTo Andre Soelistyo mengatakan Program Saham Gotong Royong ini akan dapat dilaksanakan saat perusahaan sudah resmi menajadi perusahaan publik dan mendapatkan pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan.

Baca juga: GoTo Lirik Dual Listing di Bursa New York, Hong Kong, NASDAQ, hingga London

"Memang sudah menjadi cita-cita kami untuk memperluas manfaat IPO bagi semua para pemangku kepentingan utama yang sangat penting, yaitu adalah para mitra driver (Gojek), mitra merchant, konsumen dan seluruh karyawan kami yang benar-benar berkontribusi dari awal berdiri sampai sekarang," ujarnya dalam acara Due Diligence Meeting and Public Expose Penawaran Umum Perdana Saham, Selasa (15/3/2022).

Baca juga: GoTo Pastikan IPO di BEI, Tawarkan Rp 316-Rp 346 Per Saham

GoTo akan memberikan pilihan kepada ratusan ribu mitra pengemudi untuk memilih menerima saham GoTo atau uang tunai.

"Penghargaan ini akan diberikan pada prioritas driver-driver yang paling aktif dan setia, berdasarkan lama bergabung dan status keanggotaan aktifnya," ucapnya.

Selain itu, bagi mitra merchant dan penjual di Gojek, GoPay, dan Tokopedia akan diberikan akses prioritas untuk memesan saham GoTo saat Initial Public Offering (IPO) melalui alokasi pasti.

"Kriteria dari partisipasinya ditetapkan berdasarkan jangka waktu mereka sudah bergabung dengan ekosistem kami dan juga status keanggotaan aktif," kata dia

GoTo juga memberikan kesempatan kepada jutaan konsumen Gojek dan Tokopedia untuk memesan saham GoTo saat IPO dalam alokasi pasti.

"Kriteria partisipasinya ditetapkan berdasarkan status loyalty dari konsumen tersebut di dalam GoClub-nya Gojek atau Toko Rewards di Tokopedia," jelasnya.

Baca juga: GoTo IPO, Boy Thohir: Bukti Perusahaan Ingin Bertumbuh Bersama Indonesia

Selanjutnya, bagi karyawan tetap GoTo juga telah menjadi peserta Program Rencana Insentif Jangka Panjang GoTo. Hal ini memungkinkan karyawan menjadi pemegang saham GoTo ke depannya.

GoTo akan menginformasikan Program Saham Gotong Royong lebih lanjut kepada para mitra pengemudi, merchant, dan konsumen terpilih melalui aplikasi Gojek dan Tokopedia atau melalui email pada hari ini.

"Semua program ini dapat dilaksankan ketika perusahaan menjadi perusahaan publik dan mendapatkan pernyataan efektif dari OJK," tutur dia.

Baca juga: IPO GoTo Dinanti, Bagaimana Prospek Sahamnya?

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

KB Bank Sukses Pertahankan Peringkat Nasional dari Fitch Ratings di Level AAA dengan Outlook Stabil

KB Bank Sukses Pertahankan Peringkat Nasional dari Fitch Ratings di Level AAA dengan Outlook Stabil

BrandzView
Harga Acuan Penjualan Gula Naik Jadi Rp 17.500 per Kilogram

Harga Acuan Penjualan Gula Naik Jadi Rp 17.500 per Kilogram

Whats New
Pertama di Asia, Hong Kong Setujui ETF Bitcoin

Pertama di Asia, Hong Kong Setujui ETF Bitcoin

Whats New
Sebanyak 109.105 Kendaraan Melintasi Tol Solo-Yogyakarta Saat Mudik Lebaran 2024

Sebanyak 109.105 Kendaraan Melintasi Tol Solo-Yogyakarta Saat Mudik Lebaran 2024

Whats New
HUT Ke-63, Bank DKI Sebut Bakal Terus Dukung Pembangunan Jakarta

HUT Ke-63, Bank DKI Sebut Bakal Terus Dukung Pembangunan Jakarta

Whats New
Daftar 17 Entitas Investasi Ilegal Baru yang Diblokir Satgas Pasti

Daftar 17 Entitas Investasi Ilegal Baru yang Diblokir Satgas Pasti

Whats New
BI Banten Distribusikan Uang Layak Edar Rp 3,88 Triliun Selama Ramadan 2024, Pecahan Rp 2.000 Paling Diminati

BI Banten Distribusikan Uang Layak Edar Rp 3,88 Triliun Selama Ramadan 2024, Pecahan Rp 2.000 Paling Diminati

Whats New
Satgas Pasti Blokir 537 Pinjol Ilegal dan 48 Penawaran Pinpri

Satgas Pasti Blokir 537 Pinjol Ilegal dan 48 Penawaran Pinpri

Whats New
Luhut: Apple Tertarik Investasi Kembangkan AI di IKN, Bali, dan Solo

Luhut: Apple Tertarik Investasi Kembangkan AI di IKN, Bali, dan Solo

Whats New
Dollar AS Melemah, Kurs Rupiah Masih Bertengger di Rp 16.100

Dollar AS Melemah, Kurs Rupiah Masih Bertengger di Rp 16.100

Whats New
Hilirisasi Nikel, Bagaimana Dampaknya bagi Pertumbuhan Ekonomi?

Hilirisasi Nikel, Bagaimana Dampaknya bagi Pertumbuhan Ekonomi?

Whats New
Bandara VVIP IKN Bakal Dioperasikan Terbatas Saat Upacara 17 Agustus

Bandara VVIP IKN Bakal Dioperasikan Terbatas Saat Upacara 17 Agustus

Whats New
Kopi Tuku Buka Kedai 'Pop-up' Pertamanya di Korsel

Kopi Tuku Buka Kedai "Pop-up" Pertamanya di Korsel

Whats New
PT GNI Gelar Penyuluhan Kesehatan Guna Perbaiki Kualitas Hidup Masyarakat Morowali Utara

PT GNI Gelar Penyuluhan Kesehatan Guna Perbaiki Kualitas Hidup Masyarakat Morowali Utara

Whats New
Dollar AS Menguat, Perusahaan Berorientasi Ekspor Merasa Diuntungkan

Dollar AS Menguat, Perusahaan Berorientasi Ekspor Merasa Diuntungkan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com