Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Potensi Gencatan Senjata Rusia-Ukraina, Harga Emas Dunia Merosot 2 Persen

Kompas.com - 16/03/2022, 10:40 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga emas dunia memperpanjang tren penurunan pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi) dipicu pembicaraan gencatan senjata antara Rusia dan Ukraina, yang membuat permintaan investor terhadap emas sebagai aset aman (safe haven) berkurang.

Selain itu, ekspektasi kenaikan suku bunga Bank Sentral Amerika Serikat atau Federal Reserve (The Fed) pada pekan ini untuk pertama kalinya dalam tiga tahun turut menambah tekanan pada harga emas.

Baca juga: Semakin Jauh dari Level Rp 1 juta, Harga Emas Antam Anjlok Rp 10.000 per Gram

Mengutip CNBC, Rabu (16/3/2022), harga emas dunia di pasar spot turun 1,8 persen menjadi di level 1.916,01 dollar AS per troy ounce. Sementara harga emas berjangka Comex New York Exchange turun 2,2 persen menjadi di level 1.917,7 dollar AS per troy ounce.

"Beberapa harapan samar bahwa pembicaraan antara Ukraina dan Rusia entah bagaimana dapat menyebabkan de-eskalasi (perang), telah mempengaruhi permintaan safe-haven emas," ujar Analis Senior ActivTrades, Ricardo Evangelista.

Negosiator Rusia dan Ukraina sudah melakukan perundingan pada akhir pekan kemarin dan berlanjut pada Senin. Negosiasi itu disebut menunjukkan kemungkinan adanya hasil positif dalam beberapa hari ke depan.

Sementara itu, dalam Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pada 15-16 Maret 2022, pasar memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin (bps).

Baca juga: Rupiah dan IHSG Melaju Positif di Awal Perdagangan

Ekspetasi itu membuat imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik. Patokan imbal hasil Treasury AS 10-tahun tercatat mencapai 2,09 persen pada Senin pagi kemarin, yang sekaliguas menjadi titik tertinggi sejak Juli 2019.

Peningkatan imbal hasil Treasury AS pun memberikan tekanan pada harga emas. Seperti diketahui, kenaikan suku bunga akan menekan nilai emas yang tidak memberikan imbal hasil seperti instrumen investasi lainnya.

“Pergerakan kenaikan suku bunga pertama dari AS cukup sering menandakan titik rendah emas. Jadi kita akan melihat sinyal seperti apa yang The Fed kirim, dan seberapa hawkish pernyataan mereka, yang mungkin akan menentukan prospek jangka pendek, ” kata Analis Saxo Bank, Ole Hansen.

Baca juga: Bitcoin dkk Melemah, Simak Harga Kripto Hari Ini

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Tahun Beroperasi di Indonesia, JD.ID Tutup 31 Maret 2023

7 Tahun Beroperasi di Indonesia, JD.ID Tutup 31 Maret 2023

Whats New
Harga Minyak Dunia Turun 2 Persen

Harga Minyak Dunia Turun 2 Persen

Whats New
Ingin Validasi NIK-NPWP atau Lapor SPT, tapi Lupa Sandi Akun DJP Online? Ini Solusinya

Ingin Validasi NIK-NPWP atau Lapor SPT, tapi Lupa Sandi Akun DJP Online? Ini Solusinya

Whats New
Mampukah IHSG Hari Ini Bangkit? Simak Analisanya

Mampukah IHSG Hari Ini Bangkit? Simak Analisanya

Whats New
10 Saham Ini Paling Banyak Diborong Asing Kemarin

10 Saham Ini Paling Banyak Diborong Asing Kemarin

Whats New
Aturan Baru PPh Final 0,5 Persen bagi UMKM di PP Nomor 55 Tahun 2022

Aturan Baru PPh Final 0,5 Persen bagi UMKM di PP Nomor 55 Tahun 2022

Whats New
Cara Beli Tiket Kereta Panoramic, Rute Gambir-Bandung PP dan Gambir-Surabaya Gubeng PP

Cara Beli Tiket Kereta Panoramic, Rute Gambir-Bandung PP dan Gambir-Surabaya Gubeng PP

Whats New
[POPULER MONEY] Klarifikasi Menpan-RB soal Rp 500 Triliun Pemborosan Anggaran Kemiskinan | JD.ID Tutup

[POPULER MONEY] Klarifikasi Menpan-RB soal Rp 500 Triliun Pemborosan Anggaran Kemiskinan | JD.ID Tutup

Whats New
Mengenal Dampak Inflasi bagi Ekonomi Nasional, Mulai dari Penurunan Daya Beli sampai Tingkat Penganguran

Mengenal Dampak Inflasi bagi Ekonomi Nasional, Mulai dari Penurunan Daya Beli sampai Tingkat Penganguran

Whats New
Lewat Kerja Sama Layanan BaaS, BCA Digital Bidik 20.000 Pengguna MRT Jakarta Jadi Nasabah Baru

Lewat Kerja Sama Layanan BaaS, BCA Digital Bidik 20.000 Pengguna MRT Jakarta Jadi Nasabah Baru

Whats New
Perkuat Stok Jelang Puasa dan Lebaran, Mendag Zulhas Siapkan 450.000 Ton Minyak Goreng per Bulan

Perkuat Stok Jelang Puasa dan Lebaran, Mendag Zulhas Siapkan 450.000 Ton Minyak Goreng per Bulan

Whats New
Mendagri Malaysia Temui Menaker Bahas Perlindungan PMI Sektor Domestik

Mendagri Malaysia Temui Menaker Bahas Perlindungan PMI Sektor Domestik

Rilis
Temukan Ada Distributor yang 'Bundling' Minyakita, KPPU: Praktek Persaingan Usaha yang Tidak Sehat

Temukan Ada Distributor yang "Bundling" Minyakita, KPPU: Praktek Persaingan Usaha yang Tidak Sehat

Whats New
Badai PHK Perusahaan Teknologi Berlanjut, Ketua Asosiasi E-Commerce Buka Suara

Badai PHK Perusahaan Teknologi Berlanjut, Ketua Asosiasi E-Commerce Buka Suara

Whats New
Pemerintah Pusat dan Daerah Diminta Atur Harga Komoditas untuk Redam Inflasi

Pemerintah Pusat dan Daerah Diminta Atur Harga Komoditas untuk Redam Inflasi

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+