Catat Kinerja Ciamik di Tahun 2021, Simak Rekomendasi Saham Mitratel

Kompas.com - 16/03/2022, 11:30 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - PT Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel) Tbk (MTEL) mencatatkan kinerja ciamik sepanjang tahun 2021. Pendapatan MTEL sepanjang tahun 2021, tumbuh 11 persen menjadi Rp 6,87 triliun, jika dibandingkan tahun 2020 sebesar Rp 6,18 triliun.

MTEL juga berhasil meningkatkan EBITDA pada 2021 mencapai Rp 5,18 triliun, meningkat 23,9 persen dibandingkan tahun 2020 sebesar Rp 4,18 triliun. Laba bersih Mitratel meningkat signifikan mendekati 130 persen menjadi Rp 1,38 triliun, dibandingkan tahun 2020 sebesar Rp 602 miliar.

Analis senior pasar modal PT Samuel Sekuritas Indonesia, Yosua Zisokhi mengatakan, fundamental Mitratel sangat solid yang didukung oleh kinerja mengesankan dan bahkan di atas ekspektasi analis.

Baca juga: Melonjak 129,4 Persen, Mitratel Raup Laba Bersih Rp 1,38 Triliun pada 2021

“Saham MTEL layak dikoleksi. Secara fundamental MTEL cukup oke, dan masih ada ruang bagi saham MTEL bergerak naik. Itu karena saham MTEL cukup murah di harga sekarang secara valuasi," ujar Yosua melalui siaran pers, Rabu (16/3/2022).

Tahun lalu, MTEL memperoleh dana initial public offering (IPO) sebesar Rp 18,8 triliun. Dengan dana IPO tersebut, Josua menilai sangat mudah bagi MTEL untuk memperoleh menara baru guna mendapatkan pundi-pundi revenue ke depan.

“Dengan dana tersebut, MTEL juga berencana ekspansi melalui akuisisi. Sementara pencapaian kinerja MTEL tahun lalu itu melebihi ekspektasi kami. Karena kami perkirakan sedikit di bawah itu. Tapi secara umum sangat bagus bagi MTEL untuk memulai tahun 2022,” katanya.

Yosua menjelaskan, pada tahun 2022 ini, Mitratel dikabarkan akan mengakuisisi menara lagi. Hal tersebut tentunya sangat ditunggu-tunggu, dan dinilai akan mendorong kinerja positif MTEL kedepannya.

“Ini yang kita tunggu-tunggu. Apalagi sekarang MTEL memiliki dana besar setelah IPO puluhan triliun, itu akan dipakai untuk akuisisi. Saya pikir, ini sangat baik dan bagus untuk kinerja MTEL,” tambah Yosua.

Baca juga: Perkuat Bisnis Menara Telekomunikasi, Mitratel Genjot Jumlah Menara Berjaringan Fiber Optik

MTEL tahun lalu mengakuisisi 8.139 menara Telkomsel dan 798 tower Telkom. Ini turut mendorong pertumbuhan pendapatannya perseroan melalui penyewaan atau kontrak menara dengan durasi sekitar 10 tahun.

“Jadi otomatis, dalam 10 tahun ke depan, MTEL mendapatkan pendapatan sebesar yang didapat tahun 2021. Nah, untuk menambah pendapatan dan laba bersih, MTEL cukup menambah sekitar 500 -750 menara baru per tahun. Itu sudah sangat oke,” katanya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.