Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tarik Ulur Hubungan Pemerintah RI dengan Tesla soal Pembangunan Pabrik Baterai Litium

Kompas.com - 25/03/2022, 14:30 WIB
Ade Miranti Karunia,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Perusahaan produsen otomotif terbesar di Amerika Serikat (AS), Tesla Inc, berupaya mulai membujuk Pemerintah Indonesia lagi. Padahal, dua tahun lalu, Tesla juga melakukan upaya serupa, tetapi tak kunjung menuai perkembangan.

Bahkan, perusahaan milik Elon Musk ini memilih India untuk membangun pabrik otomotif berbasis listrik. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, baru pada Kamis (24/3/2022), pihak Tesla menghubunginya kembali.

Luhut mengatakan, perusahaan mobil listrik asal AS itu menyampaikan keinginannya membangun pabrik baterai litium di Indonesia.

"Tadi pagi, saya ditelepon dari Amerika. Tesla bilang, dia mau bikin build di rumah kita (Indonesia). Saya bilang begini, 'Anda itu dua tahun lalu sudah telepon saya mau bikin baterai litium. Anda buat semua, mau mendikte'," kata Luhut saat menutup Business Matching Belanja Produk Dalam Negeri yang disiarkan secara virtual, Kamis.

Baca juga: Luhut Tolak Didikte Tesla: Indonesia Bukan Republik Pisang

Dua Tahun Lalu Tesla Sampaikan Minat yang Kuat Berinvestasi di RI

Pada 17 Desember 2020, tim dari perusahaan Tesla dikabarkan akan mengunjungi Indonesia pada Januari 2021. Bahkan, Luhut memastikan bahwa Tesla mulai tertarik untuk berinvestasi di Indonesia.

"Tesla juga sudah menyampaikan minat yang kuat untuk berinvestasi di Indonesia. Mereka akan melakukan kunjungan pada nanti tahun depan bulan Januari," kata Luhut dalam sambutannya secara virtual pada acara Peluncuran Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB), Kamis (17/12/2020).

Dengan kedatangan Tesla tersebut, Luhut yakin Indonesia berpotensi besar sebagai produsen kendaraan bermotor listrik berbasis baterai. Hal ini dibuktikan dengan adanya beberapa investor asing yang telah menanamkan sahamnya untuk memproduksi KBLBB.

Sebagaimana diketahui, CEO Tesla Elon Musk menanggapi undangan serta perbincangannya dengan Presiden RI Joko Widodo pada 11 Desember 2020 melalui telepon. Kedua belah pihak bertukar pandangan mengenai industri mobil listrik dan komponen utama baterai listrik.

Tak hanya membicarakan seputar prospek mobil listrik, Jokowi juga mengajak Tesla untuk melihat Indonesia sebagai lokasi launching pad Space X. Elon Musk berencana mengirimkan timnya ke Indonesia untuk menjajaki semua peluang kerja sama tersebut.

Baca juga: Luhut ke Tesla: Jangan Kau yang Bikin Syarat...

Telah Ditekennya Kesepakatan NDA RI-Tesla

Luhut mengatakan, kesepakatan Non-Disclosure Agreement (NDA) antara Pemerintah Indonesia dengan tim Tesla telah ditandatangani. Bahkan, kesepakatan ini terjadi tanpa harus bertemu fisik. Luhut pun menyatakan kerap berkomunikasi melalui saluran virtual.

"Kami sudah enam kali vidcall dan NDA sudah ditandatangani, saya pikir hari ini atau besok, kami akan terima proposal dari mereka," katanya melalui tayangan virtual, Rabu (3/2/2021).

Walaupun telah terjadi penandatanganan perjanjian rahasia dalam hal investasi atau NDA antara kedua pihak, Luhut masih enggan mengungkapkan isi dari perjanjian tersebut.

"Kita belum tahu seberapa besar, tetapi yang kami tahu dan sebenarnya kami tidak terlalu bisa men-disclose detail ke publik," kata dia

Tesla Kirim Proposal ke RI, Pemerintah Mulai Bernegosiasi

Pemerintah pada awal Februari 2021 telah menerima proposal rencana investasi dari Tesla. Deputi Bidang Koordinasi Investasi dan Pertambangan Kementerian Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) Septian Hario Seto menjelaskan, pemerintah akan segera bernegosiasi dengan tim Tesla.

Seto pun masih enggan memublikasikan isi dari proposal yang dikirim Tesla ke Pemerintah Indonesia.

Baca juga: Pemerintah Bakal Beri Insentif untuk Vaksinator

"Jadi saya enggak bisa cerita ke siapa-siapa ini proposalnya, kecuali kepada pihak yang sudah disepakati," kata dia.

Sebelumnya, Menko Luhut mengatakan, kesepakatan Non-Disclosure Agreement (NDA) antara Pemerintah Indonesia dan tim Tesla telah ditandatangani. Bahkan, kesepakatan ini terjadi tanpa harus bertemu fisik.

Luhut pun menyatakan kerap berkomunikasi melalui saluran virtual.

"Kami sudah enam kali vidcall dan NDA sudah ditandatangani, saya pikir hari ini atau besok, kami akan terima proposal dari mereka," katanya melalui tayangan virtual, Rabu.

Baca juga: Soal Investasi Tesla, BKPM: Doakan, Potensinya Selalu Ada

Libatkan Antam dan Inalum

Pemerintah berencana melibatkan PT Aneka Tambang Tbk (Antam) bersama PT Inalum (Persero) atau MIND ID dalam negosiasi dengan perusahaan otomotif listrik terbesar di AS, Tesla.

SVP Corporate Secretary Antam Kunto Hendrapawoko mengatakan akan mengikuti dan mendukung upaya pemerintah meningkatkan nilai tambah komoditas mineral yang lebih strategis.

Bahkan, pihaknya siap untuk membuka peluang kerja sama dengan mitra domestik ataupun luar negeri untuk memperluas proyek hilirisasi di Indonesia.

"Perusahaan senantiasa terbuka dalam menjalin kemitraan dengan partner strategis berdasarkan profitabilitas menguntungkan dalam mengembangkan proyek-proyek hilirisasi, baik nasional maupun internasional," ujarnya kepada Kompas.com, Rabu (10/2/2021).

Terlebih lagi, kata Kunto, mitra kerja sama tersebut memiliki teknologi yang mumpuni sehingga dapat mengembangkan proyek hilirisasi tersebut.

"Terutama mitra kerja yang memiliki akses terhadap teknologi, kapabilitas akses market, dan pendanaan untuk mengembangkan produksi mineral olahan baru dari cadangan yang dimiliki perusahaan," kata dia.

Jadwal pasti pelaksanaan negosiasi antara Pemerintah RI dengan Tesla belum bisa dipastikan. Sejumlah instansi yang terlibat dalam negosiasi tersebut masih enggan berkomentar. Sementara itu, Inalum mengatakan, informasi seputar negosiasi dengan Tesla hanya akan disampaikan dari satu pintu.

Tesla Mulai Rayu RI Lagi, Luhut Tak Ingin Didikte

Meski Tesla baru saja kembali menghubungi Luhut, ia justru mengingatkan agar tidak lagi mendikte Pemerintah Indonesia. Sebab, Tesla juga sempat menyampaikan minatnya berinvestasi di Indonesia pada 2 tahun lalu.

Ia menegaskan, pemerintah tidak merasa rugi meski tidak mencapai kesepakatan dengan Tesla pada 2 tahun lalu. Pemerintah juga tidak melarang perwakilan perusahaan milik Elon Musk tersebut datang ke Tanah Air.

Namun Luhut meminta Tesla tidak melakukan hal yang sama seperti dua tahun lalu jika tetap ingin berinvestasi di Indonesia.

"This countries not banana republic. This country is great country," kata Luhut.

Luhut juga menyampaikan bahwa sudah ada dua perusahaan produsen baterai kendaraan listrik yang saat ini bersedia memproduksi baterai litium di Indonesia. Kedua perusahaan tersebut yakni Contemporary Amperex Technology Co. Ltd. (CATL) dan LG Chem.

"Keduanya ini sudah meng-cover lebih dari 50 persen baterai litium dunia," ujarnya.

Baca juga: Luhut Ogah Mengemis Investasi ke Tesla: Hey, You Need Us

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com