Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Indocement Tunggal Prakarsa Kantongi Pendapatan Rp 14,77 Triliun pada 2021

Kompas.com - 25/03/2022, 19:08 WIB
Kiki Safitri,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) mencatatkan pendapatan neto Rp 14,77 triliun, naik 4,1 persen dari tahun 2020 sebesar Rp 14,18 triliun. Pertumbuhan pendapatan ini ditopang oleh volume penjualan domestik (semen dan klinker).

“Volume penjualan domestik secara keseluruhan sebesar 18 juta ton pada tahun 2021, atau lebih tinggi 853.000 ton atau naik 5 persen dari volume pada tahun 2020,” ujar David Halim Corporate Finance Manager INTP dalam siaran pers, Jumat (25/3/2022).

Sementara itu, volume penjualan domestik untuk produk semen saja (tanpa klinker) tercatat sebesar 16,6 juta ton, lebih tinggi 352.000 ton atau naik 2,2 persen dari volume tahun 2020. Pangsa pasar domestik Perseroan pada tahun 2021 adalah sebesar 25,4 persen.

Baca juga: Minyak Goreng Curah Mulai Langka, APPSI: Lebih Baik Distribusi Dilakukan Pemerintah

Namun demikian, laba tahun berjalan menurun 1 persen dari Rp 1,8 triliun menjadi Rp 1,7 triliun pada tahun 2021. Hal ini terjadi karena beban pajak penghasilan neto meningkat sebesar 30,3 persen dari Rp 342 miliar menjadi Rp 445,5 miliar yang disebabkan oleh beban pajak penghasilan tangguhan yang lebih tinggi.

Selain itu, beban pokok pendapatan pada tahun juga meningkat sebesar 6,3 persen dari Rp 9,07 triliun menjadi Rp 9,6 triliun karena peningkatan volume penjualan dan tingginya biaya energi, terutama dari harga batu bara.

Namun di sisi lain, perseroan mencatat penjualan ekspor meningkat 122 persen dari 181.000 ton menjadi 202.000 ton pada tahun 2021 yang sebagian besar adalah produk klinker karena Kompleks Pabrik Tarjun telah beroperasi penuh.

Baca juga: Driver Ojol Demo, Kemenhub Janji Evaluasi Aturan Tarif Ojek Online

Untuk menekan biaya, perseroan telah meningkatkan tingkat konsumsi bahan bakar alternatif dari 9,3 persen pada tahun 2020 menjadi 12,2 persen pada tahun 2021, termasuk peningkatan penggunaan batu bara low calorific value (LCV) dari 80 persen menjadi 88 persen.

Akibatnya, margin laba bruto berkurang menjadi 34,7 persen pada tahun 2021 dibandingkan tahun lalu sebesar 36,1 persen, namun secara jumlah meningkat dari Rp 5,11 triliun, menjadi Rp 5,12 triliun.

Margin EBITDA berkurang dari 23,1 persen menjadi 22,5 persen dengan jumlah yang lebih tinggi juga dari Rp 3.278,0 miliar menjadi Rp 3.323,9 miliar. Margin laba usaha meningkat 80 bps dari 13,2 persen menjadi 14,0 persen pada tahun 2021 yang disebabkan oleh peningkatan dari pendapatan (beban) operasi lain neto.

Baca juga: Aplikasi Livin’ Error, Bank Mandiri: Kami Mohon Maaf...

Setelah pembayaran dividen total tahun buku 2020 sebesar Rp 725 per saham atau total Rp 2,6 triliun, termasuk pembelian kembali saham yang telah dilakukan sebesar Rp 1,5 triliun pada tahun 2021, perseroan membukukan posisi kas bersih dengan kas dan setara kas menjadi Rp 6,1 triliun.

“Arus kas yang kuat yang dihasilkan dari operasi dan upaya yang gigih dari manajemen untuk meningkatkan modal kerja adalah kunci untuk mempertahankan Neraca Keuangan kami yang tangguh,” jelas David.

Indocement mengaku siap menghadapi tantangan situasi ekonomi di tengah pandemi yang masih berlangsung termasuk kondisi kelebihan pasokan pada industri semen, serta siap untuk berpartisipasi dalam setiap kesempatan konsolidasi pada industri semen yang membawa sinergi di masa depan.

Baca juga: Minyak Goreng Curah Mulai Langka, Pedagang Pasar Ungkap Penyebabnya

Harga jual produk semen kantong dinaikkan sekitar 6–8 persen di sebagian besar area pasar selama kuartal IV-2021 sebagai akibat dari beban biaya yang terus meningkat. Namun kenaikan belum sepadan dengan biaya energi yang semakin meningkat sejak awal tahun 2021.

Indocement juga menaikkan harga jual semen baik kantong maupun curah di pertengahan bulan Maret 2022. Hal itu dilakukan sebagai usaha untuk meneruskan sebagian beban kenaikan biaya energi dan minyak, ditambah dengan kenaikan harga kertas dan bahan baku lainnya, efek tekanan inflasi dari kondisi saat ini.

Namun demikian, Indocement mengaku tetap optimis bersaing dalam pasar semen domestik yang diperkirakan masih tumbuh sekitar 5 persen.

Baca juga: Singapura Cabut Aturan Wajib Masker di Luar Ruangan, Bagaimana dengan Indonesia?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com