KILAS

Petani di Badung Kerja Keras Atasi Serangan Hama, Mentan SYL: Saya Imbau Petani Ikut AUTP

Kompas.com - 28/03/2022, 18:50 WIB

KOMPAS.comPetani di Subak Cangi Selatan, Desa Sembung, Kecamatan Mengwi, Kabupaten Badung, Bali tengah bekerja keras demi mengantisipasi gagal panen atau gerakan pengendalian (gerdal) akibat dari serangan hama wereng cokelat.

Untuk mengantisipasinya, Kementerian Pertanian (Kementan) menghimbau para petani Bali untuk ikut program Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) atau asuransi pertanian.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan AUTP adalah sebagai upaya perlindungan kepada petani untuk mengantisipasi gagal panen.

“Pertanian merupakan sektor yang rentan terhadap perubahan iklim dan serangan organisme penganggu tumbuhan (OTP). Agar petani tidak mengalami kerugian saat gagal panen, saya imbau agar petani mengikuti program AUTP,” ungkap Mentan SYL dalam keterangan pers yang diterima oleh Kompas.com, Senin (28/3/2022).

Baca juga: Area Persawahan Banyuwangi Terendam Banjir, Kementan Imbau Petani Ikut Asuransi Pertanian

Untuk diketahui, gerdal yang dicanangkan oleh Direktorat Jenderal (Ditjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) dirancang sebagai wujud perlindungan kepada petani untuk mengantisipasi gagal panen.

Adapun gagal panen di Badung diakibatkan oleh meluasnya serangan hama wereng cokelat (Nilaparvata Lugens) dan hama kresek yang menyerang tanaman padi di wilayah Kabupaten Badung.

Baca juga: Kementan Genjot KUR Pertanian di Jawa Timur untuk Memacu Kesejahteraan Petani

Ditjen PSP Kementan Ali Jamil mengatakan, petani tidak perlu khawatir ketika mengalami gagal panen jika telah mengikuti program AUTP.

Sebab, petani akan mendapatkan pertanggungan sebesar Rp 6 juta per musim dari per hektar area persawahan ketika mengalami gagal panen.

“Pertanggungan yang didapat petani dikeluarkan dari premi yang mereka bayarkan. Jadi, petani tetap dapat mengembangkan kembali budidaya pertanian mereka,” ujar Ali Jamil.

Lebih lanjut, Ali mengungkapkan AUTP sejalan dengan tujuan pembangunan nasional untuk memberikan perlindungan agar petani, Dengan begitu, petani memiliki modal untuk memulai kembali usaha pertaniannya dan mengembangkannya.

Baca juga: Ketua Alsintani Tegaskan Pengadaan Alsintan di Kementan Telah Utamakan Produk Dalam Negeri

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.