Jelang Periode Mudik, KAI Bicara soal Cek Suhu 3 Jam Sekali hingga Harga Tiket KA

Kompas.com - 30/03/2022, 09:25 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT. Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI mengatakan perusahaannya telah banyak melakukan persiapan untuk menyediakan angkutan Lebaran 2022.

Direktur Utama PT KAI (Persero) Didiek Hartantyo menjabarkan, perseroan telah melakukan ramp check untuk kereta dan lokomotif yang akan digunakan untuk angkutan Lebaran 2022.

Pengecekan tersebut meliputi perlintasan, kondisi stasiun, dan Sumber Daya Manusia (SDM) guna memenuhi kebutuhan masyarakat selama arus mudik.

"Kami mengikuti standar internasional. Sehingga, meskipun kereta yang dijalankan sebelum Lebaran sedikit, perawatan kereta lain tetap optimal," jelas dia dalam Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi VI DPR RI Selasa (29/3/2022).

Baca juga: Permintaan Tinggi, Harga Gula Pasir hingga Daging Sapi Melonjak Jelang Puasa

Ia bilang, kendati pemerintah telah memberlakukan aturan baru dengan mengizinkan masyarakat yang telah menerima vaksin kedua atau booster satu kali untuk naik angkutan umum tanpa hasil tes Covid-19, PT KAI masih menyiapkan antigen di 83 stasiun untuk masyarakat yang belum divaksin atau baru mendapatkan vaksin dosis pertama.

Dalam perjalanan jarak jauh, PT KAI nantinya akan melakukan pengukuran suhu setiap 3 jam sekali untuk memastikan keamanan penumpang. Perseroan ini juga akan membagikan healthy kit berupa masker dan tisu basah dalam paket perjalannya.

Selain itu, PT KAI bilang masyarakat tidak perlu khawatir mengenai kenaikan harga tiket. Pasalnya, PT KAI menyebut sebanyak 64 persen tiket merupakan harga PSO (public services obligation). Artinya, tiket masyarakat mendapatkan subsidi.

Sedangkan, sebanyak 34 persen lainnya merupakan tiket komersil. Artinya, tiket ini akan mengikuti harga komersil dengan adanya harga batas atas dan batas bawah.

Baca juga: Kuota Solar dan Pertalite Diprediksi Bakal Jebol, Ini Penyebabnya

PT KAI juga meminta masyarakat tidak perlu takut dengan kehadiran calo atau makelar. Sebab, adanya batas empat penumpang dalam sistem pemesanan tiket KAI telah mencegah hal tersebut terjadi. Jadi, makelar tidak dapat menjual tiket dengan bebas.

Ia menambahkan, PT KAI juga telah menyediakan banyak platform pembayaran tiket untuk calon penumpang dari mulai multipayment hingga sistem pembayaran yang lain.

Sementara itu terkait angkutan motor gratis yang biasanya dilakukan PT KAI, pihaknya bilang sedang menunggu keputusan dari Menteri Perhubungan tentang pelaksanaannya.

"Kami bekerja sama dengan Menhub untuk menekan angka kecelakaan, maka kami akan mendukung program tersebut. Namun, kami masih akan menunggu keputusan Menteri Perhubungan," ungkap dia.

PT KAI (Persero) sendiri telah berencana siapkan 4,7 juta tempat duduk untuk antisipasi arus Lebaran 2022.

Baca juga: Mau Lolos Seleksi Kartu Prakerja Gelombang 25? Coba Lakukan Langkah-langkah Ini

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.