Konsumen Indonesia Diprediksi Mulai Belanja di Awal Ramadhan, "Brand" Bisa Lakukan Pemasaran Ini

Kompas.com - 31/03/2022, 14:24 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - M&C Saatchi Indonesia dalam hasil risetnya melaporkan, konsumen Indonesia optimis sudah siap melanjutkan kehidupan seperti sedia kala menjelang Ramadan.

Founder & Presiden Direktur M&C Saatchi Indonesia Anish Daryani mengatakan, optimisme konsumen Indonesia digerakkan oleh beberapa faktor.

Pertama, adanya kebijakan proaktif pemerintah yang mendorong pemulihan makro-ekonomi berkelanjutan.

Kemudian, adanya ketentuan kesejahteraan sosial yang mampu mendorong kembali kemampuan daya beli.

"Pemerintah juga dengan cepat dan tanggap menangani Omicron sebelum Ramadan dan Indonesia akan membuka perbatasannya kembali pada bulan April," kata dia melalui rilis, baru-baru ini.

Baca juga: Copywriting: Menggugah Konsumen dengan Kekuatan Tulisan

Ia menambahkan, percepatan adopsi teknologi juga telah menciptakan bentuk baru dalam inspirasi, ekspresi, dan pembelanjaan masyarakat.

Dari hasil riset terhadap 1.200 konsumen ini ditemukan, konsumen Indonesia telah siap untuk mudik dengan segera melengkapi dosis vaksin dan tetap memperhatikan protokol kesehatan.

Menjelang Ramadhan, gawai dan gadget pendukung menjadi barang primadona yang akan dibeli konsumen Indonesia berdasarkan laporan M&C Saatchi.

Baca juga: Cara Menghitung Bea Masuk dan Pajak Impor Belanja Online

Belanja di awal Ramadhan

Sedangkan, konsumen Indonesia diprediksi akan memulai belanja lebih awal di bulan Ramadhan seiring dengan optimismenya.

Sebanyak 31 persen konsumen Indonesia mengaku akan belanja 2 sampai 3 pekan sebelum Hari Raya Idul Fitri. Sementara, 24 persen konsumen memilih berbelanja seminggu sebelum Lebaran.

Lainnya, sebanyak 90 persen konsumen memilih platform online sebagai jujukan untuk belanja di bulan Ramadhan.

Baca juga: Belanja Ramadhan dan Lebaran Anti Boros, Cek Promo di 6 Marketplace Ini

 

Cara "brand" menangkap peluang momentum optimisme konsumen Indonesia

Untuk menangkap momentum optimisme konsumen Indonesia, M&C Saatchi Indonesia menyarankan perusahaan dan brand untuk menggenjot aktivitas sosial medianya.

Sebagai gambaran, TikTok sendiri mencatat penonton video mereka tumbuh 54 persen pada tahun 2021. Selama bulan Ramadan, jumlah video yang diunggah tercatat melonjak 31 persen dibanding bulan lainnya.

Dari jumlah penonton TikTok tersebut, sebanyak 53 persen konsumen mancari tahu bagaimana orang lain merayakan Lebarannya. Sedangkan, 57 persen konsumen mengaku mencari inspirasi untuk menyiapkan bulan puasa.

M&C Saatchi Indonesia juga menyarankan jenama untuk meningkatkan transaksi dengan promo dan diskon, terutama yang berbasis digital.

Sebab, sebanyak 94 persen konsumen tertarik menggunakan uang digital untuk berzakat. Pun, konsumen lain lebih tertarik uang THR mereka diterima dalam bentuk uang digital. Brand tentu dapat menggunakan momentum ini untuk menangguk peluang yang ada.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.