Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Apa Itu Middle Income Trap atau Jebakan Kelas Menengah?

Kompas.com - 01/04/2022, 11:24 WIB
Muhammad Idris

Penulis

KOMPAS.com - Istilah middle income trap seringkali terdengar, terutama bila sedang membahas soal kondisi perekonomian. Namun, apa sebetulnya yang dimaksud dengan middle income trap?

Dalam Bahasa Indonesia, middle income trap adalah jebakan pendapatan kelas menengah. Istilah ini pertama kali populer setelah setelah dipakai dalam sebuah laporan Bank Dunia yang dirilis pada tahun 2007 berjudul An East Asian Renaissance: Ideas for Economic Growth.

Secara garis besar, middle income trap adalah istilah yang mengacu pada keadaan ketika sebuah negara berhasil mencapai ke tingkat pendapatan menengah, tetapi tidak dapat keluar dari tingkatan tersebut untuk menjadi negara maju.

Menurut Linda Glawe dalam literatur berjudul The Middle-Income Trap: Definitions, Theories and Countries Concerned, middle income trap adalah mengacu pada negara-negara yang mengalami pertumbuhan ekonomi sangat pesat hingga mencapai status negara pendapatan menengah, namun kemudian gagal mengatasi perlambatan ekonomi guna mengejar ekonomi yang setara dengan negara-negara maju.

Baca juga: Sisi Kelam Ukraina: Bisnis Surogasi Rahim atau Pabrik Bayi

Beberapa ekonom lain mendefinisikan middle income trap adalah sebagai suatu kondisi di mana negara-negara berpenghasilan menengah tidak mampu mempertahankan tingkat pertumbuhan ekonomi yang cukup stabil untuk bisa mencapai kelompok income yang baru sebagai negara berpenghasilan tinggi.

Akibatnya, negara tersebut terjebak dalam kelompok middle income. Secara umum, suatu negara berkembang disebut masuk trap apabila pertumbuhannya tidak di atas rata-rata pertumbuhan ekonomi dunia.

Misalnya kalau ekonomi dunia tumbuh 3 persen per tahun, maka negara-negara middle income yang pertumbuhannya di bawah itu tidak akan bisa naik kelas jadi negara high income.

Contoh kasus middle income trap

Dalam beberapa kasus, middle income trap adalah istilah yang bisa merujuk pada kondisi ekonomi yang stagnan, bahkan mulai mengalami penurunan karena beberapa hal.

Situasi stagnan negara yang terjebak middle income trap juga bisa berakibat semakin memburuknya ekonomi sehingga otomatis akan membuat larinya investor.

Baca juga: Berapa Gaji Polisi Lulusan Akpol Berpangkat Ipda?

Misalnya, ketika ekonomi sebuah negara berkembang semakin maju, maka otomatis pendapatan warga negaranya akan meningkat, terutama kalangan pekerja atau buruh, sehingga kalangan ekonomi berpenghasilan menengah semakin banyak.

Hal ini berdampak pada biaya produksi yang semakin mahal. Kondisi ini membuat fasilitas produksi di negara berkembang menjadi tidak ekonomis.

Melihat hal ini, investor dari negara maju akan mulai memindahkan fasilitas produksinya ke negara-negara berkembang lain yang biaya tenaga kerjanya masih lebih rendah.

Dengan semakin banyaknya investasi yang masuk ke negara berkembang, pendapatan pekerjanya juga semakin meningkat yang berdampak kepada biaya produksi dan harga barang.

Maka siklus yang pertama akan terulang lagi. Negara-negara maju itu akan mencari tempat lain yang biaya produksinya lebih murah.

Baca juga: Intip Besaran Gaji TNI AL dan Tunjangannya Tahun 2021

Middle income trap terjadi ketika upah buruh dan biaya produksi di negara berkembang sudah menjadi lebih mahal, tetapi tidak mampu beralih ke sektor high income yang membutuhkan keahlian lebih tinggi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com