Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Pentingnya Mempercantik Profil Agar Lamaran Dilirik HRD

Kompas.com - 05/04/2022, 15:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Alifia Putri Yudanti dan Brigitta Valencia Bellion

KOMPAS.com - Sebelum memasuki tahap wawancara, kita harus mendaftar dengan melampirkan CV atau portofolio terlebih dahulu. Biasanya, tahap ini adalah saat yang mendebarkan.

Para HR akan sibuk melakukan pengecekan latar belakang kandidat. Misalnya, lewat media sosial dan kantor sebelumnya, catatan kriminal, pengecekan ijazah, cek kesehatan, hingga wawancara kerabat dekat (untuk posisi tertentu).

Mincot, selaku admin HRD Bacot, dalam siniar Obsesif bertajuk "Yakin Profilmu Sudah Cukup Baik di Mata HRD?" memaparkan bahwa tahap ini setiap tahunnya menjadi lebih ketat. "Background checking itu kita perlukan apalagi beberapa waktu lalu ada rame kandidat nipu, 'kan."

Mincot pun mengungkapkan alasan mengapa hal ini harus dilakukan, "Karena ada citra perusahaan yang perlu dijaga. Jadi, kita gak mau masukin orang yang gak punya kredibilitas."

Selain hal di atas, sikap dan sifat kandidat juga menjadi bahan pertimbangan. Apabila kandidat memiliki catatan yang buruk, maka perekrut tak berani mengambil risiko untuk menerimanya.

"Karena attitude jelek itu bisa membawa ke attitude yang lebih jelek lagi," jelasnya. Lantas, apa saja yang bisa dilakukan agar profil kita memikat hati para perekrut?

1. Gunakan Jenis CV yang Tepat

Saat menyerahkan CV, perhatikan posisi yang dituju. Jika posisi itu berada pada industri kreatif, seperti desainer grafis, maka gunakanlah CV kreatif.

Sementara itu, jika kita mendaftar pada posisi formal, seperti digital marketing, gunakanlah CV ATS agar terlihat lebih profesional.

Penelitian Susanti (2021) menunjukan bahwa 90% CV yang lebih modern mampu menarik minat perekrut. Jadi, jangan lupa juga untuk mencantumkan portofolio.

Baca juga: Para Fresh Graduate, Kenali Hubungan dan Jenis Perjanjian Kerja

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.