Jokowi Sentil Para Menterinya: Harus Sensitif pada Kesulitan-kesulitan Rakyat...

Kompas.com - 07/04/2022, 06:40 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menyentil para menterinya. Kali ini, Jokowi menyinggung para menteri dan kepala lembaga di Kabinet Indonesia Maju mengenai sense of crisis di setiap kebijakan.

Tak hanya kebijakan komunikasi publik, Jokowi mengatakan, jajaran Kabinet Indonesia Maju juga harus mengutamakan sense of crisis di tengah kondisi global saat ini yang juga berdampak kepada masyarakat.

"Anggota kabinet menteri, kepala lembaga agar kebijakan yang diambil itu tepat. Sikap-sikap kita, kebijakan-kebijakan kita, pernyataan-pernyataan kita harus memiliki sense of crisis. Harus sensitif pada kesulitan-kesulitan rakyat," tegas Jokowi dalam Kanal YouTube Sekretariat Presiden, Rabu (6/4/2022).

Baca juga: Mengapa Harga BBM di Malaysia Sangat Murah?

Jokowi menyoroti sejak adanya gejolak harga dari minyak goreng hingga akhirnya diputuskan kenaikan harga Pertamax tidak ada komunikasi yang disampaikan kepada masyarakat, mengapa dan kenapa kebijakan tersebut diambil pemerintah.

"Tidak ada statement, tidak ada komunikasi, harga minyak goreng sudah empat bulan, tidak ada penjelasan apa-apa, kenapa ini terjadi. Yang kedua Pertamax, menteri juga tidak memberikan penjelasan apa apa, mengenai ini. Hati-hati. Kenapa Pertamax (naik) ceritain dong kepada rakyat ada empati kita gitu loh. Enggak ada. Yang berkaitan dengan energi enggak ada. Itu yang namanya memiliki sense of crisis yang tinggi," kata Jokowi.

Jokowi kembali menegaskan agar menteri hingga kepala lembaga dapat menjelaskan dengan baik mengenai kondisi global yang sulit dan juta latar belakang dari pengambilan kebijakan-kebijakan yang diterapkan.

"Sekali lagi jelaskan situasi global yang sedang sangat sulit. Sampaikan dengan bahasa rakyat dan langkah-langkah yang sudah diambil pemerintah itu apa dalam menghadapi krisis dan kenaikan inflasi dan jangan menimbulkan polemik di masyarakat. fokus kepada bekerja dalam penanganan kesulitan-kesulitan yang kita hadapi. Jangan sampai ada lagi yang menyuarakan lagi mengenai urusan penundaan, urusan perpanjangan, enggak," tekan Jokowi.

Kondisi global, saat ini dijelaskan ada pada kondisi yang tidak mudah, baik bagi sisi fiskal dan moneter negara. Hampir semua kenaikan inflasi negara-negara di dunia dipengaruhi oleh ekonomi global yang sedang bergejolak.

Baca juga: Dirut Pertamina: Tenteng Satu Tabung Elpiji 3 Kilogram, Itu Pemerintah Subsidi Rp 33.750

Misalnya saja Amerika saat ini inflasinya sudah di angka 7,9 persen, padahal biasanya ada di bawah 1 persen. Hal yang sama juga terjadi di Uni Eropa di mana inflasinya sudah masuk ke angka 7,5 persen.

"Angka seperti ini akan membawa kita yang saya kira sudah kita tahan-tahan agar tidak terjadi kenaikan. Tetapi, saya kira situasinya memang tidak memungkinkan, enggak mungkin kita tidak menaikkan yang namanya harga BBM, enggak mungkin. Oleh sebab itu, kemarin naik Pertamax," ujar Jokowi.

Jokowi mengingatkan, kewaspadaan akan kenaikan yang tinggi dari harga energi dan juga harga pangan sangat penting dilakukan. Pasalnya, di dalam negeri barang-barang kebutuhan pokok juga sudah mulai naik.

Maka itu, Jokowi meminta adanya perhatian pada ketersediaan pasokan dari pangan ataupun energi, terlebih menjelang Lebaran.

"Betul-betul saya minta ini yang berkaitan dengan kebutuhan pokok dirumuskan betul tidak hanya urusan minyak goreng, tetapi dilihat satu per satu urusan beras seperti apa, urusan kedelai nanti akan seperti apa, urusan gandum nanti akan seperti apa. Kalau kerja enggak detail, kerja enggak betul-betul dilihat betul, dan kita ini diam semuanya. Enggak ada statement, hati hati. Dianggap kita ini enggak ngapa-ngapain, enggak kerja atau mungkin juga enggak ngapa-ngapain, mungkin enggak kerja," ujar Jokowi lagi. (Ratih Waseso)

Baca juga: Sebut BBM Indonesia Masuk yang Termurah di Dunia, Dirut Pertamina: Pertamax Disubsidi Rp 3.500

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Sentil Menterinya, Jokowi Ingatkan Agar Punya Sense of Crisis

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Indonesia Punya 4 Kekuatan untuk Menghadapi Ketidakpastian Global, Apa Saja?

Indonesia Punya 4 Kekuatan untuk Menghadapi Ketidakpastian Global, Apa Saja?

Whats New
Harga Minyak Mentah Dunia Menguat, Ini Penyebabnya

Harga Minyak Mentah Dunia Menguat, Ini Penyebabnya

Whats New
Lowongan Kerja BUMN PT LPP Agro Nusantara untuk S1 Psikologi, Ini Syaratnya

Lowongan Kerja BUMN PT LPP Agro Nusantara untuk S1 Psikologi, Ini Syaratnya

Work Smart
Aplikasi dan Medsos Pemerintah Bejibun, tapi Tidak Optimal

Aplikasi dan Medsos Pemerintah Bejibun, tapi Tidak Optimal

Whats New
Restrukturisasi dan Bersih-bersih di BUMN Harus Jadi Program Berkelanjutan

Restrukturisasi dan Bersih-bersih di BUMN Harus Jadi Program Berkelanjutan

Whats New
Simak Proyeksi Pergerakan IHSG Pasca Hari Kemerdekaan RI

Simak Proyeksi Pergerakan IHSG Pasca Hari Kemerdekaan RI

Whats New
Ini Cara Mengelola Pengeluaran untuk Mahasiswa Agar Uang Bulanan Tidak Cepat Habis

Ini Cara Mengelola Pengeluaran untuk Mahasiswa Agar Uang Bulanan Tidak Cepat Habis

Spend Smart
[POPULER MONEY] Harga Terbaru Pertalite | Segini Harga Pertalite Jika Tak Disubsidi Pemerintah

[POPULER MONEY] Harga Terbaru Pertalite | Segini Harga Pertalite Jika Tak Disubsidi Pemerintah

Whats New
Perusahaan Konsultan IT Asal AS Bidik Pasar 'Cloud Computing' di RI

Perusahaan Konsultan IT Asal AS Bidik Pasar "Cloud Computing" di RI

Whats New
Dekati UMKM, PT Pos Buka 7.700 'Drop Point' PosAja di 500 Kabupaten dan Kota

Dekati UMKM, PT Pos Buka 7.700 "Drop Point" PosAja di 500 Kabupaten dan Kota

Whats New
Mengapa Adopsi Komputasi Awan Penting untuk Transformasi Digital Perusahaan di Indonesia?

Mengapa Adopsi Komputasi Awan Penting untuk Transformasi Digital Perusahaan di Indonesia?

Whats New
Pemerintah Dinilai Perlu Tolak Intervensi Asing soal Kebijakan Industri Rokok

Pemerintah Dinilai Perlu Tolak Intervensi Asing soal Kebijakan Industri Rokok

Rilis
Genjot Produksi Jagung, Kementan Gandeng Bayer Indonesia

Genjot Produksi Jagung, Kementan Gandeng Bayer Indonesia

Whats New
Pertamina Kembangkan Teknologi Diesel Biohidrokarbon dan Bioavtur

Pertamina Kembangkan Teknologi Diesel Biohidrokarbon dan Bioavtur

Whats New
HUT Ke-77 RI, Menkominfo Sebut Digitalisasi Kunci Pemulihan Ekonomi

HUT Ke-77 RI, Menkominfo Sebut Digitalisasi Kunci Pemulihan Ekonomi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.