Airlangga: IPO GOTO Setara 2,8 Persen dari PDB dan Masuk 4 Besar Market Cap

Kompas.com - 11/04/2022, 13:59 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, penawaran umum perdana saham atau initial public offering (IPO) PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) berkontribusi 2,8 persen terhadap produk domestik bruto atau PDB.

“Hari ini GOTO, go public dengan kapitalisasi pasar mencapai Rp 400 triliun dan melonjak menjadi kapitalisasi pasar terbesar ke-4 se Indonesia, dan IPO GOTO juga saya hitung – hitung kira – kira 2,8 persen dari PDB Indonesia, jadi selamat,” kata Airlangga dalam pidatonya, di Bursa Efek Indonesia (BEI) Senin (11/4/2022).

Baca juga: GoTo Terapkan Sistem Penjatahan Saham Saat IPO, Ini Penyebabnya

Airlangga mengatakan, salah satu sektor yang tumbuh positif dalam kondisi pandemi Covid-19 adalah sektor teknologi informatika dan komunikasi. Di tahun 2020 sektor teknologi tumbuh 10 persen dan di tahun 2021 tumbuha6,81 persen.

“Ekonomi digital Indonesia tertinggi di Asia Tenggara, di tahun 2021 sekitar 70 miliar dollar AS, dan diperkirakan di tahun 2025 tumbuh 146 miliar dollar AS. Ini diperkirakan kita juga terus mengalami peningkatan, dan diharapakan juga jumlah startup terus meningkat,” ujar dia.

Baca juga: Resmi Melantai di BEI, Saham GOTO Langsung Tancap Gas

Dampak positif ke UMKM

Airlangga juga mengapresiasi peluncuran saham gotong royong oleh GOTO sebesar Rp 310 miliar. Hal ini lantaran akan membnerikan dampak positif pada pertumbuhan undustri UMKM, karena GOTO merupakan perusahaan yang bergerak dengan dukungan UMKM sebagai mitra.

“Yang menarik pada saat peluncuran saham gotong royong, ini harus diapresiasi karena ini hal pertama yang dilakukan di Indonesia. Ini pemenangnya adalah UMKM, selain GOTO kita juga beri apresiasi kepada UMKM, karena ini pertemuan super apps yang melibatkan banyak UMKM,” tambah dia.

Hari ini, GoTo melepas sebanyak 46,7 miliar saham seri A yang seluruhnya merupakan saham baru dan dikeluarkan dari portepel emiten, yang mewakili sebesar 3,43 persen dari modal ditempatkan dan disetor emiten setelah Penawaran Umum Perdana Saham seharga Rp 338 per saham.

Baca juga: GoTo Melantai di BEI Hari Ini, Simak 5 Hal yang Perlu Dicermati

Airlangga apresiasi terobosan OJK

Airlangga berharap akan ada banyak perusahaan dari sektor teknologi yang akan menyusul IPO GOTO. Ia juga mengapresiasi langkah GOTO yang melakukan pencatatan saham di Indonesia, sehingga dapat berkontribusi besar dalam pertumbuhan tanah air.


“Kami berharap masih banyak IPO lain di sektor teknologi, dan kami juga mengapresiasi OJK yang membuat terobosan yang memungkinkan perusahaan digital untuk masuk dan ini menjadi tanda bahwa IPO perusahaan teknologi dan startup tidak perlu di luar negeri lagi, tahap awal bisa di Indonesia dan setelahnya bisa ke mancanegara,” tegas dia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.