Inflasi AS Naik Tinggi, Apa Dampaknya ke Pasar Modal dan Perekonomian Indonesia?

Kompas.com - 19/04/2022, 11:01 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.comInflasi secara tahunan di Amerika Serikat (AS) tercatat sebesar 8,5 persen pada Maret 2022 atau yang tertinggi sejak 1981, berdasarkan laporan Consumer Price Index (CPI).

Penyebabnya, perang Rusia-Ukraina yang masih berlanjut dan mendorong kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di AS. 

 

Apakah inflasi di AS memiliki dampak pada perekonomian Indonesia secara umum, serta pasar modal tanah air secara khusus? 

Menurut Direktur Avere Investama sekaligus pengamat pasar modal Teguh Hidayat, ada dampak positif inflasi AS, yakni meningkatkan nilai ekspor Indonesia.

Baca juga: Dibayangi Tekanan Inflasi, Bagaimana Proses Pemulihan Ekonomi Indonesia?

Impor minyak jadi lebih besar

Teguh mengatakan, inflasi yang tinggi di AS menyebabkan harga komoditas naik di seluruh dunia.

The Fed yang mencetak uang dollar AS dalam jumlah besar sebagai stimulus ekonomi, lambat laun uang tersebut beredar di seluruh dunia, termasuk Indonesia dalam bentuk impor.

“Karena uang dollar AS keluar terus, dan komoditas harganya naik semua, Indonesia sebagai importir minyak mentah merugikan ekonomi kita, dan kita harus impor minyak lebih besar, alhasil harga Pertamax naik,” ujar Teguh kepada Kompas.com, Selasa (19/4/2022).

Baca juga: Inflasi Merangkak Naik, Kapan BI Sesuaikan Suku Bunga?

Indonesia diuntungkan SDA besar

Dia mengungkapkan, secara tidak langsung, inflasi AS akan menyebabkan inflasi di Indonesia juga. Tapi, Indonesia diuntungkan dari kenaikan komoditas, lantaran Indonesia memiliki Sumber Daya Alam (SDA) yang besar.

“Jadi, secara tidak langsung, saat harga batu bara naik, sawit naik, posisi kita berbeda. Kalau minyak mentah kan kita importir, kalau batu bara, dan sawit kita eksportir. Jadi kenaikan batubara dan sawit menguntungkan bagi Indonesia dan ekonomi Indonesia akan tumbuh kencang,” ungkap Teguh.

Baca juga: Pasar Modal Indonesia “Diuntungkan” Konflik Rusia–Ukraina, Kok Bisa?

Capital outflow

Hal senada disampaikan oleh Head of Investment Information Mirae Asset Sekuritas Roger MM yang menilai, inflasi AS akan erat kaitannya dengan kenaikan suku bunga. Dengan inflasi AS yang tinggi di tahun ini, dampaknya tentu saja selain ke beberapa negara termasuk ke Indonesia.

“Kenaikan harga komoditas membuat ekspor di Indonesia meningkar 44 persen yoy dan sampai dengan Maret neraca perdagangan Indonesia tumbuh positif. Inflasi Indonesia sudah mulai menanjak pada level 2,6 persen, walaupun masih berada di bawah BI Rate 7DRR namun gejala kenaikan ini bisa mengerek 7DRR kedepannya,” ujar Roger.

Baca juga: Dana Asing Banyak Parkir di Pasar Modal Indonesia Saat Perang Rusia-Ukraina, Ini Sebabnya

Dari sisi pasar modal, Roger menilai pasar modal Indonesia masih mencerna rencana The Fed menaikkan suku bunga untuk menekan inflasi.

Menurut dia, dampak rencana The Fed tersebut, bisa mendorong kenaikan dollar AS dan memicu capital outflow.

Pasar modal Indonesia tentunya akan melihat efek dari kenaikan suku bunga AS kedepan, di antaranya penguatan dollar AS yang bisa memicu capital outflow, dan kenaikan harga komoditas yang bisa memicu kenaikan inflasi di Indonesia,” tambah dia.

Baca juga: Ekonomi Pulih, Indonesia Balik Jadi Negara Berpenghasilan Menengah Atas Pada 2022

 

 

Consumer goods tertekan

Teguh menambahkan, meskipun dibayangi inflasi, ekonomi Indonesia masih tetap mampu bertumbuh.

Hal ini juga seirama dengan pertumbuhan pasar modal tanah air yang mana dalam beberapa waktu belakangan beberapa kali menyentuh all time high.

“Pertumbuhan ekonomi kita ditopang oleh sektor komoditas, sehingga saham di sektor – sektor komoditas akan bergerak positif. Sementara itu, sektor yang dalam tekanan adalah sektor yang membutuhkan komoditas, seperti perusahaan pembangkit listrik, ataupun consumer good. Sektor consumer good juga tekanannya tidak terlalu besar, karena mereka bisa menyesuaikan harga produk,” tegas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Cara Isi Saldo PayPal Termudah dan Tercepat

4 Cara Isi Saldo PayPal Termudah dan Tercepat

Spend Smart
Bank Mandiri Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Cek Syaratnya

Bank Mandiri Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Cek Syaratnya

Work Smart
Menteri PUPR: Pemeliharaan Ciliwung Penting agar Jadi Barometer Sungai Bersih dan Indah di Perkotaan

Menteri PUPR: Pemeliharaan Ciliwung Penting agar Jadi Barometer Sungai Bersih dan Indah di Perkotaan

Whats New
Bendungan Pengendali Banjir Jakarta Siap Dioperasikan Bulan Ini

Bendungan Pengendali Banjir Jakarta Siap Dioperasikan Bulan Ini

Whats New
Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Whats New
Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Whats New
Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Whats New
Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Whats New
Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Whats New
Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Work Smart
Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Whats New
Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Penumpang Kereta Cepat 'Dioper' ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Penumpang Kereta Cepat "Dioper" ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Whats New
Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.