Harga BBM Saat Ini Mahal karena Harga Minyak Dunia Sedang Tinggi

Kompas.com - 20/04/2022, 03:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Masih banyak masyarakat yang tidak paham mengapa harga bahan bakar minyak (BBM) harus naik, misal BBM non-subsidi RON 92 seperti Pertamax. Sementara penjelasan sederhananya, harga BBM tinggi lantaran harga minyak mentah dunia juga sedang tinggi. 

"Harga BBM saat ini mahal karena harga minyak mentahnya sedang tinggi,” kata Direktur Eksekutif ReforMiner Institute Komaidi Notonegoro dalam diskusi dengan media secara virtual, Selasa (19/4/2022).

Komaidi mengatakan, masyarakat harus paham bahwa pada era 80-90an, Indonesia memang penghasil minyak cukup besar, yaitu mencapai 1,7 juta barel per hari (bph), sehingga Indonesia menjadi anggota aktif Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Pada era 80-90an tersebut, konsumsi BBM domestik juga masih rendah sekitar 300.000an barrel per hari (bph).

Baca juga: Pengguna Pertamax Lari ke Pertalite, Pemerintah Berencana Tambah Kuota

Indonesia pengimpor minyak, bukan produsen minyak

Namun sejak 2008 Indonesia resmi keluar dari OPEC karena sudah menjadi net importir, atau negara pengimpor minyak. Sebab, produksi dalam negeri tak mampu mengimbangi peningkatan kebutuhan konsumsi BBM yang pesat.

Konsumsi BBM saat ini 1,6 juta bph, sedangkan produksi minyak mentah yang diolah jadi BBM kurang dari 750.000 bph. Dari total produksi itu, Indonesia hanya dapat sekitar 480.000 bph karena sebagian digunakan sebagai cost recovery, yakni dikembalikan ke kontraktor sebagai bagi hasil.

Lantaran Indonesia harus impor minyak mentah, saat ini harga minyak mentah dunia di atas 100 dollar AS per barrel. Harga acuan minyak domestik Indonesia yakni ICP, menunjukkan per Maret 2022 harga ICP 113 dollar AS per barrel, sedangkan asumsi di APBN 2022 hanya 63 dollar AS per barrel. 

Alhasil, pemerintah menaikkan harga Pertamax (RON 92) jadi Rp 12.500 per liter agar mendekati harga keekonomiannya Rp 16.000 per liter. Namun, sejumlah pihak tetap menilai harga tersebut terlalu tinggi. 

Baca juga: Soal Kenaikan Harga Pertamax, Bos Pertamina: Kami Memahami Kesulitan Masyarakat, Tapi...

Perhitungan keekonomian BBM, biaya produksinya tinggi

Menurut Komaidi, perhitungan menyeluruh harga minyak internasional dan domestik akan lebih adil jika mengetahui keekonomian harga BBM.

Biaya produksi hanya bagian dari harga jual. Ada komponen biaya lain yang sama seperti negara lain, salah satunya adalah harga minyak global, biaya pengolahan/pengilangan, biaya distribusi serta transportasi, termasuk penyimpanan dan lain-lain. Selain itu, ada pajak dan margin badan usaha juga. 

Doktor Ekonomi dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Trisakti itu menyebutkan komponen harga minyak mentah relatif sama karena harga berlaku internasional.

Namun komponen lainnya bisa berbeda tiap wilayah. Bahkan ada yang di satu negara berbeda-beda. Dia mencontohkan biaya pengilangan di Balongan dan Cilacap kompleksitas beda, konsekuensinya biaya juga beda. Pajak juga beda. Belum ditambah perbedaan pada biaya transportasi distribusi.

"Kalau mau fair kita hitung menyeluruh sekian persen acuan harga internasional dan domestik. Tapi bedanya tidak jauh. Misalnya domestik ICP. Itu kalau dibandingkan WTI, ICP lebih mahal karena kualitasnya di atas Brent,” katanya.

Baca juga: Sebut BBM Indonesia Masuk yang Termurah di Dunia, Dirut Pertamina: Pertamax Disubsidi Rp 3.500

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Turun Rp 5.000 Per Gram, Cek Harga Emas Antam Hari Ini Ukuran 0,5 hingga 1.000 Gram

Turun Rp 5.000 Per Gram, Cek Harga Emas Antam Hari Ini Ukuran 0,5 hingga 1.000 Gram

Whats New
Permudah Seleksi CV, Bangun Job Portal Sendiri Bersama Jobseeker Company

Permudah Seleksi CV, Bangun Job Portal Sendiri Bersama Jobseeker Company

Work Smart
Rayakan Hari Jadi Ke-7, J&T Express Beri Pelanggan Bebas Ongkir 100 Persen

Rayakan Hari Jadi Ke-7, J&T Express Beri Pelanggan Bebas Ongkir 100 Persen

BrandzView
Indonesia Punya 4 Kekuatan untuk Menghadapi Ketidakpastian Global, Apa Saja?

Indonesia Punya 4 Kekuatan untuk Menghadapi Ketidakpastian Global, Apa Saja?

Whats New
Harga Minyak Mentah Dunia Menguat, Ini Penyebabnya

Harga Minyak Mentah Dunia Menguat, Ini Penyebabnya

Whats New
Lowongan Kerja BUMN PT LPP Agro Nusantara untuk S1 Psikologi, Ini Syaratnya

Lowongan Kerja BUMN PT LPP Agro Nusantara untuk S1 Psikologi, Ini Syaratnya

Work Smart
Aplikasi dan Medsos Pemerintah Bejibun, tapi Tidak Optimal

Aplikasi dan Medsos Pemerintah Bejibun, tapi Tidak Optimal

Whats New
Restrukturisasi dan Bersih-bersih di BUMN Harus Jadi Program Berkelanjutan

Restrukturisasi dan Bersih-bersih di BUMN Harus Jadi Program Berkelanjutan

Whats New
Simak Proyeksi Pergerakan IHSG Setelah Hari Kemerdekaan RI

Simak Proyeksi Pergerakan IHSG Setelah Hari Kemerdekaan RI

Whats New
Ini Cara Mengelola Pengeluaran untuk Mahasiswa agar Uang Bulanan Tidak Cepat Habis

Ini Cara Mengelola Pengeluaran untuk Mahasiswa agar Uang Bulanan Tidak Cepat Habis

Spend Smart
[POPULER MONEY] Harga Terbaru Pertalite | Segini Harga Pertalite Jika Tak Disubsidi Pemerintah

[POPULER MONEY] Harga Terbaru Pertalite | Segini Harga Pertalite Jika Tak Disubsidi Pemerintah

Whats New
Perusahaan Konsultan IT Asal AS Bidik Pasar 'Cloud Computing' di RI

Perusahaan Konsultan IT Asal AS Bidik Pasar "Cloud Computing" di RI

Whats New
Dekati UMKM, PT Pos Buka 7.700 'Drop Point' PosAja di 500 Kabupaten dan Kota

Dekati UMKM, PT Pos Buka 7.700 "Drop Point" PosAja di 500 Kabupaten dan Kota

Whats New
Mengapa Adopsi Komputasi Awan Penting untuk Transformasi Digital Perusahaan di Indonesia?

Mengapa Adopsi Komputasi Awan Penting untuk Transformasi Digital Perusahaan di Indonesia?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.