Dana Pemda Mengendap Rp 202,35 Triliun di Bank, Tertinggi di Jawa Timur

Kompas.com - 21/04/2022, 06:16 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati melaporkan, simpanan dana Pemerintah Daerah (Pemda) di bank kembali melonjak di atas Rp 200 triliun pada Maret 2022. Jumlahnya kini mencapai Rp 202,35 triliun.

Bendahara negara ini mengungkapkan, dana Pemda ini merupakan yang tertinggi dalam 3 tahun terakhir di periode yang sama. Tercatat, peningkatan dana mencapai Rp 200 triliun terjadi pada Maret 2019, yakni Rp 200,02 triliun.

Dana ini tercatat naik Rp 19,03 triliun atau 10,38 persen dibanding Februari 2022. Dibanding bulan Maret 2021, dana meningkat Rp 20,01 triliun atay 10,98 persen (mtm).

Baca juga: Realisasi PEN Baru 11,6 Persen, Ini Respons Sri Mulyani

"Bulan Maret ini posisi dana pemerintah daerah di bank meningkat lagi, bahkan tembus Rp 200 triliun. Ini pernah kejadian di tahun 2019, yaitu posisi Maret mencapai Rp 200 triliun dana Pemda di bank," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN KITa, Rabu (20/4/2022).

Adapun di periode yang sama pada tahun 2020, dana Pemda menyusut ke angka Rp 177,52 triliun. Begitu pula di tahun 2021 yang sebesar Rp 182,33 triliun.

"Tahun ini kembali di Rp 202,35 triliun, sesudah tahun-tahun sebelumnya dana Pemda di bank sebetulnya sudah menurun di bawah level Rp 180 triliun, yaitu Rp 177 triliun dan naik sedikit ke Rp 182 triliun," beber dia.

Baca juga: Soal Subsidi Energi, Sri Mulyani: Biasanya Rp 15-19 Triliun, Tahun Ini Rp 38 Triliun

Mantab Direktur Pelaksana Bank Dunia ini menyebut, tingginya simpanan dana Pemda terjadi ketika penyaluran Dana Alokasi Umum (DAU) yang masuk dalam komponen transfer ke daerah dan dana desa (TKDD), serta Pendapatan Asli Daerah (PAD) meningkat.

Di sisi lain, belanja Pemda masih terkontraksi pada Maret 2022. Sri Mulyani mencatat, TKDD mencapai Rp 176,5 triliun dari target APBN Rp 769,6 triliun. TKDD ini naik sebesar 2 persen (yoy) dari kontraksi 0,9 persen di Maret 2021.

Dirinci lebih lanjut, transfer ke daerah mencapai Rp 165,7 triliun dari target Rp 701,6 triliun, sementara dana desa Rp 10,8 triliun dari target Rp 68 triliun.

"Belanja belum meningkat, maka kita bisa prediksi bahwa Pemda memiliki dana di bank yang pasti meningkat signifikan. Dan ini ternyata betul," ungkap Sri Mulyani.

Lebih lanjut dia menjelaskan, nominal saldo tertinggi berada di wilayah Jawa Timur sebesar Rp 26,85 triliun. Sedangkan yang terendah di wilayah Sulawesi Barat sebesar Rp 1,14 triliun.

Sri Mulyani bilang, Pemda punya potensi besar untuk ikut mendorong pemulihan ekonomi di masing-masing daerahnya menggunakan anggaran tersebut.

"Pemda diharapkan mampu melakukan eksekusi belanja, maka kita berharap pada kuartal kedua, ketiga nanti, akselerasi pemulihan ekonomi bisa terjaga, karena ekonomi sedang mengalami tekanan baru, yaitu dengan lonjakan komoditas yang sangat tinggi," tandas Sri Mulyani.

Baca juga: Sri Mulyani: Pelapor Harta di PPS Didominasi Pegawai Berharta Rp 1 Miliar-Rp 10 Miliar

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.