Pesan Erick Thohir ke Srikandi BUMN: Perempuan Jangan Takut Bicara Saat Merasa Tak Nyaman

Kompas.com - 22/04/2022, 20:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri BUMN Erick Thohir meminta Srikandi BUMN untuk menjadi inti bagi transformasi dan perubahan di BUMN, khususnya dalam implementasi Respectful Workplace Policy (RWP) di masing- masing Grup BUMN.

Srikandi BUMN merupakan komunitas perempuan berkarya di BUMN untuk saling mendukung dalam berkarya dan berprestasi dengan beragam peran.

Hal itu disampaikan oleh Erick Thohir saat meluncurkan Respectful Workplace Policy (RWP) di Jakarta, Kamis (21/4/2022).

"Supaya ini meresap, jangan sebagai seremoni saja tanpa tahu artinya, karena kita bicara keseharian. Nukleus-nya sudah diberi kesempatan ketika kami Kementerian BUMN mengintervensi, para individunya juga sudah mulai membuat perubahan. Dan perempuan adalah nukleus yang luar biasa dalam perubahan-perubahan yang terjadi di kesehariannya," ujarnya melalui keterangan tertulis.

Baca juga: Siap-siap, AVIA Bakal Tebar Dividen Rp 1,2 Triliun

"Para perempuan yang hadir harus menjadi pendorong dalam keseharian, jangan takut speak out, jangan takut bicara ketika ada perbuatan yang tidak membuat nyaman, tetapi tentu disampaikan dengan cara yang baik juga," lanjutnya.

Selain itu, Erick juga menyoroti permasalahan fasilitas bagi kaum disabilitas dan tempat penitipan anak yang sampai sekarang belum terealisasi secara maksimal di tempat kerja BUMN.

Erick meminta agar BUMN dapat membuat roadmap mengenai pengadaan fasilitas bagi disabilitas dan tempat penitipan anak tersebut.

Erick juga berdialog dengan 6 tokoh perempuan dari lingkungan BUMN yaitu Kiki Eprina Arieanti (karyawati PT Angkasa Pura I), Laras Wuri Dianningrum D (karyawati milenial Pupuk Indonesia), Karina Trijono (UMKM Solo Putri binaan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk), Dina Hanifah (mahasiswa Universitas Telkom, Peserta Magang Mahasiswa Bersertifikat BUMN), Galuh Puteri Pangesthi (karyawan difabel Telkom Indonesia), dan Vina Muliana (karyawati influencer).

Baca juga: Gramedia Luncurkan 2 Gerakan Peduli Lingkungan

Ketua Srikandi BUMN Indonesia Tina T. Kemala Intan mengatakan, kegiatan ini sekaligus mengenang perjuangan Raden Ajeng Kartini dalam mewujudkan kesetaraan gender antara laki-laki dan perempuan di era modern, secara khusus di bidang pendidikan, dunia kerja terkait pemberdayaan perempuan dan tentunya kepemimpinan perempuan.

"Semua bisa dicapai dengan saling mendukung sesama perempuan di lingkungan kerja, yang akan menciptakan energi positif, meningkatnya produktivitas, dan tetap semangat dalam berkarya. Bentuk dukungan tersebut di antaranya melalui tiga pilar yaitu care, collaborate, dan contribute," ungkap Tina.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.