Dogecoin Ambles 12,3 Persen, Cek Harga Kripto Hari Ini

Kompas.com - 27/04/2022, 08:31 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Pasar aset kripto ada di zona merah pada Rabu (27/4/2022) pagi. Melansir Coinmarketcap, 10 aset kripto berkapitalisasi pasar terbesar bergerak di zona merah dalam 24 jam terakhir.

Nilai mata uang kripto Dogecoin (DOGE) yang ambles 12,3 persen ke level 0,13 dollar AS. Dilanjutkan oleh Terra (LUNA) yang melemah 8,84 persen ke posisi 88,44 dollar AS, dan Polkadot (DOT) ada di posisi 16,6 dollar AS atau melemah 8,4 persen.

Pelemahan berlanjut pada aset kripto Cardano (ADA) yang terperosok 8,17 persen pada level 0,82 dollar AS. Kemudian, Bitcoin (BTC) yang melemah 5,9 persen di posisi 38.073 dollar AS. Demikian juga dengan Ethereum (ETH) yang turun 6,9 persen pada posisi 2.802 dollar AS.

Baca juga: Kemenaker Terima 4.058 Aduan terkait Pembayaran THR

Selanjutnya, penurunan juga terjadi pada Solana (SOL) di posisi 95,6 dollar AS, melemah 5,6 persen. Sementara Binance Exchange (BNB) turun 4,8 persen pada level 384,85 dollar AS.

Pagi ini. Tether (USDT) dan USD Coin (USDC) masing–masing turun 0,01 persen di posisi 1 dollar AS. Sebagai informasi USDT dan USDC merupakan mata uang kripto golongan stable coin atau jenis mata uang kripto yang dibuat untuk menawarkan harga yang stabil terhadap dollar AS.

Mengutip Coindesk, sebagian besar aset kripto melanjutkan pelemahannya pada perdagangan hari Selasa, yang diiringi dengan penurunan saham–saham Wall Street.

Bitcoin masih tetap dalam tren turun selama dua minggu terakhir karena para pedagang masih menunggu pergerakannya, apakah diatas 40.000 dollar AS atau dibawahnya. Untuk saat ini, cryptos alternatif (altcoin) juga volatile dalam sebulan terakhir menunjukkan ketidakpastian di antara pelaku pasar.

Sebagian besar analis setuju bitcoin diatur untuk pergerakan harga yang fluktuatif, tetapi arahnya tetap tidak pasti. Beberapa indikator menunjukkan pelemahan bisa terjadi, sementara yang lain menunjukkan kenaikan harga jangka pendek.

Baca juga: IHSG Diprediksi Melemah Jelang Libur Panjang, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

"Posisi terendah, pada tahun lalu bulan Juli, sebelum tekanan pendek musim panas, dan pada bulan Februari. Turunnya harga pada bulan Juli bertepatan dengan titik terendah pasar, sedangkan terendah Februari diikuti oleh lebih banyak konsolidasi di Bitcoin," tulis Arcane Research.

Sentimen telah sedikit bearish di pasar berjangka, yang dapat meningkatkan kemungkinan tekanan pendek jika harga Bitcoin melonjak secara tak terduga. Di sisi lain, indikator teknis tetap netral, meskipun beberapa analis mewaspadai kemungkinan penurunan harga.

“Bitcoin mengalami pelemahan yang menunggu konfirmasi minggu ini di bawah 40.000 dollar AS. Jika dikonfirmasi, risiko akan meningkat ke support sekunder di dekat 27.200 dollar AS," kata Katie Stockton, Managing Partner di Fairlead Strategies.

Baca juga: Harga Saham ADRO dan MDKA Topang Peningkatan Asset Value Saratoga

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual mata uang kripto. Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual mata uang kripto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CoinDesk
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.