Arus Mudik, Jumlah Penumpang Angkutan Penyeberangan Capai 1,6 Juta Orang

Kompas.com - 02/05/2022, 20:32 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mencatat jumlah pergerakan penumpang angkutan penyeberangan mencapai 1.601.515 orang selama H-7 hingga H-1 Lebaran atau 25 April-1 Mei 2022. Ini menjadi jumlah penumpang tertinggi dibandingkan moda transportasi lainnya.

"Pergerakan penumpang angkutan penyeberangan masih yang tertinggi yaitu sebanyak 1.601.515 penumpang," ujar Juru Bicara Kemenhub Adita Irawati, Senin (2/5/2022).

Adapun pada angkutan penyeberangan, realisasi jumlah penumpang pada H-1 tahun 2022 tercatat sebanyak 176.499 penumpang. Jumlah itu meningkat 173 persen jika dibandingkan dengan hari biasa (16 April 2022) yang sebesar 64.631 penumpang.

Baca juga: Puncak Pergerakan Penumpang Angkutan Umum Terjadi pada H-2 Lebaran

Adita menjelaskan, pergerakan penumpang keberangkatan terpadat terjadi di 5 pelabuhan penyeberangan yakni Merak, Gilimanuk, Bakauheni, Ketapang, dan Kayangan.

Khusus untuk pergerakan di Pelabuhan Merak, PT ASDP Indonesia Ferry mencatat jumlah penumpang mencapai 155.812 orang pada Jumat (29/4/2022), yang sekaligus menjadi puncak pergerakan penumpang di mudik Lebaran 2022. Jumlah itu melampaui puncak mudik di 2019 yang tercatat sebanyak 105.274 penumpang.

Begitu pula pada pergerakan kendaraan pada Pelabuhan Merak yang tercatat mencapai 37.692 unit, mencakup kendaraan roda dua, roda empat, bus, dan truk. Angka ini melampaui puncak arus mudik di 2019 yang sebanyak 23.149 unit kendaraan.

"Jumlah penumpang itu meningkat 48 persen dan jumlah kendaraan meningkat 63 persen jika dibandingkan dengan tahun 2019 di periode yang sama," kata Adita.

Sebagai perbandingan, pergerakan penumpang di angkutan udara sepanjang 25 April-1 Mei 2022 sebanyak 1.335.024 penumpang. Pergerakan tertinggi terjadi di Bandara Soekarno-Hatta (Tangerang), Sultan Hasanuddin (Makassar), Juanda (Surabaya), Ngurah Rai (Bali) dan Sepinggan (Balikpapan).

Baca juga: BPJT Minta Penggunaan Toilet di Rest Area Maksimal 10 Menit

Sementara pada angkutan jalan atau bus sebanyak 989.384 penumpang. Pergerakan penumpang keberangkatan terpadat terjadi di Termina Kertonegoro (Ngawi), Ir. Soekarno (Klaten), Purboyo (Surabaya), Giwangan (Yogyakarta), dan Tirtonadi (Solo).

Lalu pada angkutan kereta api sebanyak 744.983 penumpang. Pergerakan penumpang terpadat di Daerah Operasi (Daop) I Jakarta, Daop VIII Surabaya, Daop VI Yogyakarta, Daop II Bandung, dan Daop IV Semarang.

Serta pada angkutan laut tercatat sebanyak 517.873 penumpang. Pergerakan penumpang keberangkatan terpadat ada di Pelabuhan Gilimanuk, Batam, Tanjung Balai Karimun, Tanjung Pinang, dan Balikpapan.

Secara total, jumlah penumpang kumulatif di semua moda angkutan sepanjang 25 April-1 Mei 2022 mencapai 5.188.779 penumpang. Jumlah ini lebih rendah 7 persen dibandingkan dengan pergerakan penumpang kumulatif pada periode yang sama di 2019 yang sebesar 5.576.540 penumpang.

Baca juga: Volume Lalu Lintas di Jabodetabek Turun, Naik di Jawa Tengah dan Jawa Timur

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.