Pelemahan Harga Emas Dunia Terbatas karena Penurunan Ekuitas AS

Kompas.com - 06/05/2022, 11:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelemahan harga emas dunia terbatas pada akhir perdagangan Kamis waktu AS (Jumat pagi) usai Bank Sentral AS atau Federal Reserve (The Fed) menaikkan suku bunga acuan. Hal ini utamanya didorong penurunan tajam ekuitas di pasar saham AS atau Wall Street.

Mengutip CNBC, Jumat (6/5/2022), harga emas di pasar spot turun 0,2 persen ke level 1.877,95 dollar AS per troy ounce, setelah sebelumnya sempat mencapai level tertinggi sejak 29 April 2022. Sementara harga emas berjangka Comex New York Exchange naik 0,5 persen ke level 1.878,4 dollar AS per troy ounce.

"Penurunan emas dapat dibatasi karena memperoleh keuntungan dari aksi jual tajam di ekuitas," ujar analis Senior Kitco Jim Wycoff.

Baca juga: Sentimen Kenaikan Suku Bunga Bisa Menekan Pergerakan IHSG Setelah Libur Lebaran

Pada perdagangan kemarin harga emas dunia sempat naik lebih dari 1 persen. Namun kini peningkatan itu tertahan seiring dengan dollar AS dan imbal hasil obligasi pemerintah AS yang naik usai The Fed menaikkan suku bunga acuan.

Indeks dollar AS naik 0,9 persen didorong arus masuk ke aset aman (safe haven) akibat penurunan Wall Street, begitu pula dengan imbal hasil U.S Treasury 10 tahun naik lebih dari 3 persen.

"Pasar emas kehilangan peningkatan tingginya karena dollar AS yang menguat dan imbal hasil obligasi yang benar-benar melonjak, dan pasar mungkin telah menyadari bahwa The Fed masih perlu agresif pada kenaikan suku bunga untuk menjinakkan inflasi," ujar analis Senior Kitco Jim Wycoff.

Baca juga: 19 Investor “Bantu” Elon Musk “Beli” Twitter, Ada Investor-nya GOTO hingga Keluarga Raja Arab Saudi

Emas memang dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan ketidakpastian ekonomi akibat perang Rusia-Ukraina. Namun kenaikan suku bunga dan peningkatan imbal hasil obligasi tidak menguntungkan emas, sebab meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang memang tidak memberikan imbal hasil.

"Imbal hasil obligasi akan terus meningkat karena ekspektasi bahwa kebijakan moneter dari The Fed dan bank sentral utama lainnya akan lebih diperketat, sehingga membatasi kenaikan emas dalam jangka menengah," kata Fawad Razaqzada, Analis Pasar di City Index.

The Fed pada hari Rabu kemarin menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 basis poin, menjadi kenaikan tertinggi dalam 22 tahun. Sementara Ketua Federal Reserve Jerome Powell menambahkan bank sentral tidak mempertimbangkan langkah kenaikan 75 basis poin di masa depan.

Baca juga: Ikut Wall Street, Harga Bitcoin Ambles 8,3 Persen, Cek Harga Kripto Hari Ini

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.