Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pasar Kripto Masih Lesu, Harga Bitcoin Turun ke Rp 447 Juta

Kompas.com - 10/05/2022, 08:38 WIB
Kiki Safitri,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

NEW YORK, KOMPAS.com – Pasar aset kripto tampak suram pada pagi ini, Selasa (10/5/2022). Melansir Coinmarketcap pagi ini 8 dari 10 aset kripto berkapitalisasi pasar terbesar bergerak di zona merah dalam 24 jam terakhir.

Nilai mata uang kripto paling jeblok adalah Terra (LUNA) yang ambles 40,24 persen di level 38,07 dollar AS atau setara dengan Rp 554.756 per keping (kurs Rp 14.572 per dollar AS.

Polkadot (DOT) juga terjun 17,71 persen pada posisi 10,9 dollar AS, dan Binance Exchange (BNB) berada pada level 305,25 dollar AS atau ambruk 14,11 persen.

Pelemahan berlanjut pada aset kripto Cardano (ADA) di level 0,62 dollar AS dengan penurunan 15,4 dollar AS. Dogecoin (DOGE) juga melemah 13,74 persen pada level 0,10 dollar AS. Sementara itu, Solana (SOL) terkoreksi 13,6 persen pada posisi 64,95 dollar AS.

Baca juga: Kembali Melemah, Bitcoin Kini di Bawah Rp 500 Juta

Aset kripto dengan kapitalisasi pasar tersebesar Bitcoin (BTC) juga turun 9,8 persen pada level 30.732 dollar AS atau Rp 447 juta. Demikian juga dengan Ethereum (ETH) dengan persentase penurunan sama dengan Bitcoin, sebesar 9,8 persen pada posisi 2.274 dollar AS.

Pagi ini Tether (USDT) menguat 0,01 persen pada level 0,9 dollar AS, dan USD Coin (USDC) naik 0,02 persen pada posisi 1 dollar AS.. Sebagai informasi, USDT dan USDC merupakan mata uang kripto golongan stable coin atau jenis mata uang kripto yang dibuat untuk menawarkan harga yang stabil terhadap dollar AS.

Mengutip CNBC, Bitcoin sempat turun lebih dari 10 persen pada perdagangan hari Senin pada posisi di bawah level 31.000 dollar AS, setelah sempat menyentuh posisi tertinggi pekan lalu di level 40.000 dollar AS.

Steven McClurg, kepala investasi di Valkyrie Investments mengatakan, aset kripto terus menunjukkan pelemahan menyusul penurunan indeks saham AS, utamanya saham – saham teknologi yang memiliki korelasi dengan aset kripto.

“Pasar ekuitas dan Crypto banyak dijual pada perdagangan Senin, karena pergeseran investor dari yang sebelumnya risk-off, dan ke penjualan aset dengan risiko tinggi,” kata McClurg.

Yuya Hasegawa, analis pasar kripto di bursa bitcoin Jepang Bitbank mengatakan, inflasi AS untuk bulan April yang akan dirilis Rabu bisa menjadi “titik balik” bagi pergerakan aset kripto, terutama bitcoin.

"Jika IHK tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, itu akan menambah kekhawatiran investor akan pengetatan moneter yang lebih cepat. Tetapi metrik inflasi lainnya mulai melambat dan IHK April dapat mengikuti, pada gilirannya kemungkinan akan mengurangi kekhawatiran pasar dan membantu memulihkan sentimen risikonya,” kata Hasegawa.

Namun, Hasegawa menilai data inflasi itu tidak akan cukup untuk sepenuhnya membalikkan sentimen pasar. Bitcoin perlu mempertahankan level psikologis utama 33.000 dollar AS untuk mencegah penurunan lebih lanjut dari sentimen teknis.

Baca juga: Ikut Wall Street, Harga Bitcoin Ambles 8,3 Persen, Cek Harga Kripto Hari Ini

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual mata uang kripto. Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual mata uang kripto.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Spend Smart
Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Spend Smart
Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Spend Smart
Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Spend Smart
3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

Whats New
3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

Whats New
Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Whats New
Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Whats New
Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Spend Smart
Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Whats New
Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Whats New
H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

Whats New
Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com