Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Minyak Mentah RI Turun 10,99 Dollar AS Per Barrel pada April 2022

Kompas.com - 12/05/2022, 06:06 WIB
Akhdi Martin Pratama

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mematok harga minyak mentah Indonesia atau Indonesian Crude Price (ICP) periode April 2022 sebesar 103,51 dollar AS per barrel atau turun 10,99 dollar AS per barrel dari bulan sebelumnya seharga 113,50 dollar AS per barrel.

Harga itu tercantum dalam Keputusan Menteri ESDM Nomor 48.K/MG.03/DJM/2022 tentang Harga Minyak Mentah Indonesia Bulan April 2022 yang diteken pada 9 Mei 2022.

"Beberapa faktor yang mempengaruhi penurunan harga minyak mentah utama di pasar internasional antara lain kesepakatan di antara negara-negara anggota IEA untuk bergabung dalam rencana Amerika Serikat mengeluarkan cadangan minyak strategisnya sebesar 1 juta BOPD selama enam bulan terhitung Mei 2022 dengan total 180 juta BOPD," demikian keterangan dari Tim Harga Minyak Indonesia yang dikutip dari Antara, Rabu (11/5/2022).

Baca juga: Harga Minyak Dunia Kian Turun Mendekati Level 100 Dollar AS Per Barrel

Selain itu, kegiatan ekspor minyak mentah Rusia masih berlanjut terutama ke wilayah Asia melalui Laut Baltik dan Laut Hitam; lockdown di pusat komersial China, Shanghai, dan Beijing, hingga kebijakan zero-Covid di China mempengaruhi wilayah-wilayah sekitar dan industri manufaktur serta operasional pelabuhan.

Faktor lainnya adalah perkiraan IMF bahwa pertumbuhan ekonomi global akan mengalami penurunan dan peringatan akan potensi peningkatan inflasi. Penguatan nilai tukar dollar akibat ekspektasi kenaikan tingkat suku bunga Amerika Serikat, sehingga investor mengalihkan investasi mereka dari pasar komoditas.

Penurunan harga minyak mentah utama pada April 2022 juga dipengaruhi oleh pasokan minyak dunia.

Berdasarkan laporan OPEC pada April 2022, produksi minyak mentah global diproyeksikan mengalami kenaikan sebesar 370 ribu BOPD bila dibandingkan proyeksi laporan bulan sebelumnya. Untuk kuartal pertama 2022, produksi OPEC sebesar 28,37 juta BOPD, lebih besar 120 ribu BOPD daripada volume call on OPEC untuk pemenuhan kebutuhan minyak global.

Tak hanya itu, pengoperasian kembali fasilitas pengiriman minyak mentah Caspian Pipeline Consortium (CPC) setelah perbaikan yang memakan waktu selama hampir 30 hari akibat cuaca buruk.

Hal lain terkait permintaan minyak dunia menurut laporan OPEC pada April 2022 ada penurunan proyeksi permintaan minyak dunia pada 2022 sebesar 400 ribu BOPD menjadi 96,82 juta BOPD dibandingkan proyeksi dalam laporan bulan sebelumnya.

Baca juga: Ombudsman Periksa Kemendag Hingga Kemenkeu terkait Penyediaan dan Stabilisasi Harga Minyak Goreng

Rystad Energy memproyeksikan rata-rata permintaan minyak mentah dunia tahun ini turun sebesar 825 ribu BOPD menjadi 99,6 juta BOPD.

Sementara terkait stok minyak, berdasarkan laporan mingguan EIA (U.S. Energy Information Administration) terdapat peningkatan stok minyak mentah komersial Amerika Serikat pada akhir April 2022 sebesar 5,8 juta barrel, dibandingkan akhir bulan sebelumnya menjadi 415 juta barrel yang disebabkan oleh turunnya pengoperasian kilang minyak Amerika Serikat.

Untuk kawasan Asia Pasifik, penurunan harga minyak mentah selain disebabkan oleh faktor-faktor tersebut juga dipengaruhi oleh turunnya impor minyak mentah China yang disebabkan turunnya pembelian minyak mentah oleh kilang-kilang independen akibat rendahnya marjin kilang dan kilang-kilang besar milik pemerintah China sedang dalam periode pemeliharaan berkala.

Berikut data perkembangan harga rata-rata minyak mentah utama pada April 2022 dibandingkan Maret 2022:

  • Dated Brent turun sebesar 14,42 dollar AS per barrel dari 118,81 dollar AS per barrel menjadi 104,39 dollar AS per barrel.
  • WTI (Nymex) turun sebesar 6,62 dollar AS per barrel dari 108,26 dollar AS per barrel menjadi 101,64 dollar AS per barrel.
  • Brent (ICE) turun sebesar 6,55 dollar AS per barrel dari 112,46 dollar AS per barrel menjadi 105,92 dollar AS per barrel.
  • Basket OPEC turun sebesar 7,84 dollar AS per barrel dari 113,482 dollar AS per barrel menjadi 105,64 dollar AS per barrel.

Baca juga: Ditugaskan Salurkan Minyak Goreng Curah, Bos Bulog: Tunggu Regulasi Penugasan

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jumlah Penjual di ShopTokopedia Naik 20 Persen pada 2024

Jumlah Penjual di ShopTokopedia Naik 20 Persen pada 2024

Whats New
Masihkah Indramayu Jadi Lumbung Pangan Nasional untuk Ketahanan Pangan?

Masihkah Indramayu Jadi Lumbung Pangan Nasional untuk Ketahanan Pangan?

Whats New
Harga Bahan Pokok Kamis 13 Juni 2024, Semua Bahan Pokok Naik, Kecuali Cabai Merah Keriting

Harga Bahan Pokok Kamis 13 Juni 2024, Semua Bahan Pokok Naik, Kecuali Cabai Merah Keriting

Whats New
Mengintip Upaya Jangka Pendek Kementan dalam Menggenjot Produksi Beras

Mengintip Upaya Jangka Pendek Kementan dalam Menggenjot Produksi Beras

Whats New
Tersandung Gagal Bayar, Investree Belum Dapat Tambahan Modal

Tersandung Gagal Bayar, Investree Belum Dapat Tambahan Modal

Whats New
Ini 'Ramalan' Terbaru Bank Dunia terhadap Ekonomi Indonesia 2024-2025

Ini "Ramalan" Terbaru Bank Dunia terhadap Ekonomi Indonesia 2024-2025

Whats New
Nyaris 10 Juta Gen Z Menganggur, Kemenko Perekonomian Tawarkan Program Prakerja

Nyaris 10 Juta Gen Z Menganggur, Kemenko Perekonomian Tawarkan Program Prakerja

Whats New
IHSG Bakal Melemah Hari Ini, Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

IHSG Bakal Melemah Hari Ini, Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

Whats New
 The Fed Pertahankan Suku Bunga Tetap Stabil, dan Berencana Lakukan Pemotongan Tahun Ini

The Fed Pertahankan Suku Bunga Tetap Stabil, dan Berencana Lakukan Pemotongan Tahun Ini

Whats New
The Fed Tahan Suku Bunga, Saham di Wall Street Mayoritas Bullish

The Fed Tahan Suku Bunga, Saham di Wall Street Mayoritas Bullish

Whats New
Tarif Internet Starlink Vs Provider Lokal, Mana Lebih Murah? Ini Penjelasan Kominfo

Tarif Internet Starlink Vs Provider Lokal, Mana Lebih Murah? Ini Penjelasan Kominfo

Whats New
[POPULER MONEY] Kominfo Bantah Beri Karpet Merah ke Starlink | Ditransfer Uang Pinjol Ilegal, Ini yang Harus Dilakukan

[POPULER MONEY] Kominfo Bantah Beri Karpet Merah ke Starlink | Ditransfer Uang Pinjol Ilegal, Ini yang Harus Dilakukan

Whats New
Diperintah Jokowi Akuisisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Diperintah Jokowi Akuisisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Whats New
OJK: Kredit Macet 15 'Fintech Lending' di Atas 5 Persen

OJK: Kredit Macet 15 "Fintech Lending" di Atas 5 Persen

Whats New
Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com