Mudik Lebaran 2022, AirNav Masih Mendapatkan 38 Pengaduan Balon Udara Liar

Kompas.com - 13/05/2022, 14:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - AirNav Indonesia mendapatkan sekitar 38 laporan dari pilot yang melihat balon udara liar di ruang udara yang diterbangi dengan ketinggian 4.000-35.000 kaki selama periode mudik Lebaran 2022.

Laporan tersebut didapatkan dari 5 cabang AirNav, di antaranya Makassar Air Traffic Service Center (MATSC), cabang Semarang, cabang Solo, cabang Yogyakarta, dan cabang Denpasar.

Baca juga: Pelaku Penerbangan Balon Udara Liar Bisa Dipenjara

Direktur Utama AirNav Indonesia, Polana Banguningsih Pramesti mengatakan, salah satu laporan bahkan menyebutkan balon udara nyaris mengenai sayap pesawat terbang.

Hal tersebut dapat berakibat fatal jika benar-benar terjadi gesekan antara balon udara dengan badan pesawat.

“Permasalahan balon udara liar yang mulai viral sejak tahun 2015 yang lalu ini merupakan tanggung jawab kita bersama sebagai stakeholder penerbangan," ujarnya dalam keterangan tertulis saat dihubungi Kompas.com, Jumat (13/5/2022).

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Kecelakaan Balon Udara, 73 Orang Tewas

Menerbangkan balon udara atau dikenal sebagai umbulan sudah menjadi tradisi tiap Lebaran di beberapa daerah, seperti Ponorogo, Pekalongan, Trenggalek, Kulon Progo, Wonosobo, hingga Sumenep.

Oleh karenanya, setiap menjelang mudik Lebaran, AirNav berupaya berkoordinasi dengan stakeholder penerbangan, seperti TNI AU, Kementerian Perhubungan, Direktorat Navigasi Penerbangan, otoritas bandara, hingga pemerintah daerah untuk memantau laporan aktivitas balon udara liar dan menyusun langkah antisipasi.

Baca juga: Ganjar Tak Larang Penerbangan Balon Udara Saat Syawalan, asalkan Diikat

PLN juga khawatirkan balon udara

Selain itu, AirNav juga berupaya melakukan sosialisasi dan edukasi masyarakat dan sweeping ke sejumlah wilayah yang diperkirakan menjadi daerah asal balon udara liar.

"Segala upaya telah kami lakukan bersama. Namun fakta di lapangan membuktikan bahwa upaya ini masih harus ditingkatkan di masa yang akan datang. AirNav siap berkontribusi," ucapnya.

Dikutip dari Kompas.tv, penerbangan balon udara saat Lebaran menuai protes dari berbagai pihak, seperti PT PLN, Bandara, hingga pihak kepolisian yang menilai sebagai aktivitas yang berbahaya.

Pihak PLN khawatir jika balon udara jatuh ke tiang listrik atau kabel yang melintang hingga menyebabkan listrik padam. Sementara Bandara mengaku balon udara mengganggu perjalanan pesawat.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.