Wall Street Berakhir Hijau, Saham Meta Platforms, Alphabet hingga Tesla "Terbang"

Kompas.com - 14/05/2022, 07:27 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

NEW YORK, KOMPAS.com – Bursa saham Amerika Serikat atau Wall Street berakhir hijau pada penutupan Jumat (13/5/2022). Kenaikan harga saham terjadi setelah penurunan dalam beberapa hari sebelumnya akibat kekhawatiran pasar akan inflasi.

Dow Jones Industrial Average (DJIA) naik 466,36 poin atau 1,47 persen, menjadi 32.196,66. S&P 500 naik 2,39 persen dan ditutup pada level 4.023,89, sementara itu Nasdaq Composite melonjak 3,82 persen dan berakhir pada 11.805.

"Penurunan harga saham tidak terjadi selamanya. Bahkan dalam kondisi pasar yang mengalami trend koreksi atau bearish, beberapa saham cenderung mengalami relil dan tampaknya akan dimulai hari ini," kata Sam Stovall, kepala strategi investasi di CFRA mengutip CNBC.

Baca juga: Wall Street Ditutup Mayoritas Merah, Nasdaq Naik Tipis

Semua sektor S&P 500 ditutup lebih tinggi pada hari Jumat dipimpin oleh kenaikan sektor konsumen dan teknologi informasi, yang masing-masing 4,1 persen dan 3,4 persen. Saham Nike dan Salesforce naik 4,7 persen dan 4,1 persen. Sementara American Express dan Boeing masing-masing menguat lebih dari 3 persen.

Saham teknologi yang terpukul juga kembali bangkit dengan kenaikan Meta Platforms dan Alphabet masing-masing naik 3,9 persen dan 2,8 persen. Tesla juga melonjak 5,7 persen, sementara semikonduktor Nvidia dan AMD melesat lebih dari 9 persen. Demikian juga dengan Apple yang naik 3,2 persen.

Baca juga: Inflasi AS Naik Lagi, Wall Street Berakhir Merah, Saham–saham Teknologi Rontok

Sementara itu, saham AMC Entertainment dan GameStop masing-masing melonjak 5,5 persen dan 9,9 persen, melanjutkan kenaikannya di hari sebelumnya. Sementara itu, saham Twitter anjlok 9,7 persen setelah Elon Musk mengumumkan penghentian kesepakatan pengambilalihan saat ia menunggu rincian lebih lanjut tentang akun palsu platform. Sementara itu, saham Robinhood melesat 24,9 persen, setelah CEO crypto Sam Bankman-Fried mengakuisisi perusahaan.

"Mungkin tidak terlalu banyak risiko penurunan menurut pendapat kami, tetapi kami melihat ada potensi penurunan lagi, dan rata – rata kecenderungan pasar bearish antara 23 persen hingga 25 persen,” kata Stovall.

Salah satu alasan mengapa saham mengalami kesulitan dalam beberapa bulan terakhir adalah inflasi yang tinggi, dan upaya Federal Reserve untuk menahan harga dengan menaikkan suku bunga. Ketua Fed Jerome Powell mengatakan The Fed tidak dapat menjamin penurunan inflasi tidak berujung resesi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.