Mengenal Terra LUNA, Sempat Masuk Jajaran "Market Cap" Tertinggi Pasar Kripto, Kini Tak Bernilai

Kompas.com - 14/05/2022, 09:00 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Belakangan ini dengan penurunan pasar kripto, salah satu coin yang sempat masuk dalam daftar top 10 market cap, Terra (LUNA) sekitar sepekan terakhir harganya bergejolak dan jatuh tak bernilai lagi.

Pada pagi ini Sabtu (14/5/2022), LUNA diperdagangkan di level 0,00015 dollar AS atau turun hampir 100 persen dengan market cap 872 juta dollar AS, berdasarkan data Coinmarketcap. Penurunan LUNA ini juga terjadi berbarengan dengan stabelcoin TerraUSD atau UST yang jauh di bawah 1 dollar AS.

Baca juga: Bitcoin Terus Melemah ke Level Rp 370 Juta, Terendah dalam 16 Bulan, Cek Harga Kripto Hari Ini

Padahal, golongan stablecoin merupakan jenis mata uang kripto yang dibuat untuk menawarkan harga yang stabil terhadap dollar AS. UST, seharusnya dipatok 1:1 dengan dollar AS, namun UST telah kehilangan arah sejak Jumat dan, diperdagangkan sekitar 12 sen, menurut data dari CoinGecko.

Matinya usaha stablecoin Terra telah mengakibatkan gejolak di pasar kripto, dan menghapus senilai miliaran dollar AS dalam satu hari atau turun 15 persen dalam sepekan. Investor banyak melakukan aksi jual usai stablecoin UST jatuh di bawah 1 dollar AS dalam beberapa jam.

Baca juga: Terra LUNA Jatuh, Harganya Tak Sampai Nol Rupiah

Sebagai informasi, UST dan LUNA memiliki hubungan yang erat berdasarkan alogaritma. UST merupakan stablecoin algoritmik yang berarti bahwa 1 dollar AS, diatur oleh kode yang mendasarinya.

Secara fundamental UST berbeda dengan stablecoin lain seperti Tether dan USDC yang didukung oleh aset dunia nyata seperti obligasi. UST tidak memiliki cadangan dunia nyata. Algoritma UST bekerja melalui sistem kompleks pencetakan dan pembakaran token untuk menjaga stabilitas harga.

Baca juga: Mengenal Do Kwon, Sosok di Balik Terra Luna yang Disebut Elizabeth Holmes-nya Kripto

Token UST dibuat dengan memecah beberapa mata uang kripto LUNA untuk mempertahankan niali 1 dollar AS. Tetapi volatilitas pasar yang ekstrem telah menguji UST dan UST tidak mampu mempertahankan nilainya.

Penurunan ekstrem ini juga mendorong sistem blockchain Terra yang menopang UST dan LUNA berhenti memproses transaksi dua kali dalam waktu kurang dari 24 jam. Sementara itu platform kripto Binance, menghapus sementara UST dan LUNA pada perdagangan Jumat.

“Sementara perusahaan selalu bertujuan untuk netral, dan itu akan melanggar aturan itu kali ini,” kata CEO Binance Changpeng Zhao seperti dkutip dari CNBC.

Baca juga: Apa Itu Terra Luna Coin, Mengapa Harganya Anjlok dari Jutaan hingga Tinggal Rp 87?

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.