Wall Street Berakhir Merah, Investor Masih Lakukan Aksi Jual, Saham–saham Retail Masih Tertekan

Kompas.com - 20/05/2022, 06:40 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

NEW YORK, KOMPAS.com – Bursa saham Amerika Serikat atau Wall Street ditutup merah, pada penutupan perdagangan Kamis (19/5/2022). Penurunan ini terjadi karena sentimen pasar masih cenderung turun atau bearish, dan investor banyak melakukan aksi jual menyusul kekhawatiran kenaikan suku bunga Federal Reserve untuk menekan laju inflasi.

DJIA turun 236,94 poin, atau 0,75 persen, menjadi 31.253,13 setelah sehari sebelumnya juga mengalami penurunan terdalam sejak tahun 2020. S&P 500 melemah 22,89 poin atau 0,59 persen, sementara Nasdaq Composite juga turun 0,26 persen menjadi 11.388,50, melanjutkan penurunan di hari sebelumnya 4,7 persen.

Baca juga: Wall Street Jatuh, Saham–saham Retail di AS Rontok

"Aksi ambil untung bagi investor dilakukan untuk bersiap menghadapi volatilitas yang berkepanjangan. Kami percaya bahwa volatilitas akan menjadi narasi investor untuk keseimbangan kuartal II tahun 2022,” kata Greg Bassuk, CEO di AXS Investments dikutip dari CNBC.

Pada pekan ini, S&P 500 dan Nasdaq turun lebih dari 3 persen pada pekan ini, sementara DJIA telah kehilangan 2,9 persen. Kerugian tersebut, salah satu penyebabnya adalah laporan kuartalan perusahaan yang tidak sesuai ekspektasi.

Baca juga: Wall Street Mayoritas Merah, Saham Twitter dan Tesla Rontok

Saham perusahaan retail terbesar ambles

Perusahaan retail terbesar, Target dan Walmart yang menunjukkan kenaikan biaya bahan bakar yang lebih tinggi untuk operasional, sementara permintaan konsumen tertahan di tengah inflasi. Saham Target, ambles 24 persen pada hari Rabu, dan pada hari Kamis saham Target anjlok lebih rendah lagi, yakni 5,1 persen.

“Penjualan pada perusahaan-perusahaan barang atau konsumen lainnya pada kuartal ini menunjukkan bahwa tekanan inflasi akhirnya berdampak pada pendapatan,” kata Maneesh S. Deshpande, kepala strategi ekuitas AS di Barclays.

Saham Cisco memimpin pelemahan di sektor teknologi dengan penurunan 13,7 persen. Penurunan ini terjadi setelah perusahaan merilis penurunan pendapatan pada kuartal pertama tahun 2022. Di sisi lain, rebound di beberapa saham teknologi, seperti saham Synopsys yang melonjak 10,3 persen dan Datadog melonjak 9,6 persen.

Baca juga: Bahlil: Tesla, LG hingga Foxconn Berencana Bangun Pabrik di Batang, Jawa Tengah

Halaman:


Video Pilihan

Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kuasa Hukum: Tersangka DPO di Kasus KSP Indosurya Tetap Harus Ditahan Dahulu

Kuasa Hukum: Tersangka DPO di Kasus KSP Indosurya Tetap Harus Ditahan Dahulu

Whats New
Mulai Disosialisasikan, Begini Cara Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi

Mulai Disosialisasikan, Begini Cara Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi

Whats New
IHSG Melemah di Sesi I Perdagangan, Rupiah Menguat

IHSG Melemah di Sesi I Perdagangan, Rupiah Menguat

Whats New
Ini Alasan Nadiem Makarim Minta Kampus Bentuk Dana Abadi

Ini Alasan Nadiem Makarim Minta Kampus Bentuk Dana Abadi

Whats New
Saraswati Indoland Targetkan Marketing Sales Capai Rp 100 Miliar

Saraswati Indoland Targetkan Marketing Sales Capai Rp 100 Miliar

Whats New
Pertumbuhan Uang Beredar Melambat, Ini Penyebabnya

Pertumbuhan Uang Beredar Melambat, Ini Penyebabnya

Whats New
Nadiem Minta Kampus Negeri Bentuk Dana Abadi, Ada Insentif Rp 455 Miliar pada 2022

Nadiem Minta Kampus Negeri Bentuk Dana Abadi, Ada Insentif Rp 455 Miliar pada 2022

Whats New
Temui Ketua MUI, Hotman Paris Minta Maaf soal Promo Miras Holywings

Temui Ketua MUI, Hotman Paris Minta Maaf soal Promo Miras Holywings

Whats New
Honda Prospect Motor Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Persyaratannya

Honda Prospect Motor Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Kinerja Fintech Lending Masih Tertekan, Ini Penyebabnya

Kinerja Fintech Lending Masih Tertekan, Ini Penyebabnya

Whats New
Dua Tersangka Kasus KSP Indosurya Bebas, Perkaranya Tetap Berjalan

Dua Tersangka Kasus KSP Indosurya Bebas, Perkaranya Tetap Berjalan

Whats New
Elon Musk Ramal Resesi AS Tak Terhindarkan dan Dalam Waktu Dekat

Elon Musk Ramal Resesi AS Tak Terhindarkan dan Dalam Waktu Dekat

Whats New
Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Whats New
Deliveree Dapat Pendanaan Seri C Senilai 70 Juta Dollar AS untuk Perkuat Supply Chain

Deliveree Dapat Pendanaan Seri C Senilai 70 Juta Dollar AS untuk Perkuat Supply Chain

Whats New
Update Total Tarif Tol Surabaya-Probolinggo 2022 untuk Mobil Pribadi

Update Total Tarif Tol Surabaya-Probolinggo 2022 untuk Mobil Pribadi

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.