Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perluas Distribusi Reksa Dana, Bahana TCW Gandeng Fundtastic dan Bank Muamalat

Kompas.com - 24/05/2022, 12:04 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bahana TCW Investment Management (Bahana TCW) bekerja sama untuk penjualan produk investasi reksa dana berbasis online yang dilakukan oleh Bank Muamalat dan platform investasi FUNDtastic+.

Direktur Bahana TCW Doni Firdaus, mengatakan, kerja sama ini terkait dengan perluasan jalur distribusi dan penjualan produk investasi Reksa Dana Bahana MES Syariah Fund (Bahana MES Syariah Fund).

"Produk investasi Reksa Dana Bahana MES Syariah Fund (Bahana MES Syariah Fund) telah dipasarkan Bahana TCW sejak akhir 2016 yang lalu," kata dia dikutip dari siaran persnya, Selasa (24/5/2022).

Baca juga: Hadapi Ketidakpastian Global, Bahana TCW Ubah Strategi Reksa Dana Ini

Ia menambahkan, selain Bahana MES Syariah, Bank Muamalat juga akan memasarkan produk reksa dana Bahana Likuid Syariah (BLS). Ini merupakan produk reksa dana dengan strategi investasi yang 100 persen berinvestasi pada deposito bank syariah.

Dengan kerja sama ini, ia menjelaskan Bank Muamalat akan dapat melakukan penjualan produk investasi Reksa Dana MES Syariah kepada nasabahnya melalui tenaga penjual dan jaringan Bank Muamalat di seluruh Indonesia.

"Hal ini sekaligus memperkuat penetrasi produk sebagai salah satu alternatif investasi yang sebelumnya telah dipasarkan oleh FUNDtastic sebagai agen penjual reksa dana (APERD) Reksa Dana MES Syariah," imbuh dia.

Sedikit catatan, Bahana MES syariah merupakan jenis reksa dana pendapatan tetap yang konsep pengelolaan investasinya memperhatikan kaidah serta aturan syariah.

Hingga akhir Maret 2022, ia menjabarkan jumlah total investor pada Reksa Dana MES Syariah mencapai lebih dari 40.000 number of account (NOA) dengan total Nilai Aktiva Bersih (NAB) hingga Maret 2022 telah mencapai Rp 237,06 miliar.

Adapun strategi investasi pada Reksa Dana MES Syariah ini sebesar 80-100 persen portofolio akan diinvestasikan dalam efek obligasi pemerintah/korporasi syariah. Sedangkan, sebesar maksimal 20 persen akan diinvestasikan pada efek pasar uang syariah.

“Saat ini, Bahana TCW telah mengelola empat reksa dana berkonsep endowment fund yakni reksa dana Makara Prima, reksa dana Syariah Bahana PTS Generasi Gemilang untuk pengembangan di bidang pendidikan, reksa dana Kehati Lestari untuk pengembangan di bidang biodiversitas dan konservasi lingkungan serta reksa dana Bahana MES Syariah Fund,” jelas Doni.

Sementara itu, Direktur Utama Bank Muamalat Achmad K. Permana mengatakan, minat nasabah perseroan terhadap produk investasi terus meningkat dari tahun ke tahun yang sejalan dengan pertumbuhan penjualan.

Ia membeberkan, rata-rata penjualan tumbuh sebesar 160 persen per tahun selama 4 tahun terakhir.

“Penjualan produk investasi di Muamalat pertumbuhannya luar biasa. Oleh karena itu, kami menghadirkan layanan Gerai Reksa Dana Syariah ini dengan menggandeng partner-partner terbaik sebagai bukti komitmen kami untuk terus memberikan layanan keuangan terbaik bagi nasabah,” ujar dia.

Sebagai informasi, kerja sama ini sekaligus ditandai dengan peluncuran Gerai Reksa Dana Syariah berbasis online pertama di Tanah Air oleh Bank Muamalat, pada hari Senin (23/5/2022).

Baca juga: Minat Kerja di Bank Syariah? Bank Muamalat Buka Lowongan Untuk S1 dan S2

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com