Meneropong Potensi Industri Farmasi dan Alat Kesehatan Dalam Negeri

Kompas.com - 30/05/2022, 20:19 WIB


KOMPAS.com – Kebutuhan farmasi dan alat kesehatan (alkes) di Indonesia selama ini masih banyak bergantung pada impor. Sebenarnya, bagaimana potensi industri farmasi dan alkes dalam negeri?

Terkait hal ini, Pemerintah menggelar Business Matching Tahap III sebagai upaya terus meningkatkan pemanfaatan produk dalam negeri, khususnya dari pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM).

Penyelenggaraan kali ini menjadi kelanjutan dari tahap I dan II yang sukses meraup komitmen belanja pemerintah, pusat, daerah serta Badan Usaha Milik Negara (BUMN), triliunan rupiah.

Baca juga: Ditopang Segmen Industri, Kredit Bank Mandiri Melesat 12,2 Persen

Belajar dari pandemi Covid-19 yang melanda dunia, ajang ini secara khusus menjadi upaya pemerintah memastikan rantai pasok alkes produksi dalam negeri bisa meningkat signifikan, sehingga tidak tergantung dari alkes impor.

Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Kunta Wibawa Dasa Nugraha, berharap kegiatan Business Matching kali ini dapat menghasilkan beberapa solusi.

Solusi tersebut dapat berupa kebijakan maupun langkah-langkah strategis guna mendukung rantai pasok produk secara efisien dan efektif untuk peningkatan penggunaan produk dalam negeri, khususnya alkes.

"Jadi tidak hanya dari sisi demand, tapi dari sisi lainnya harus kita perkuat," kata Kunta Wibawa Dasa Nugraha pada acara Business Matching Tahap III di Jakarta Convention Center, Senin (30/5/2022).

Baca juga: Sri Mulyani Beberkan Pentingnya Digitalisasi dalam Industri Asuransi

Upaya memacu industri farmasi dan alkes Tanah Air

Khusus di bidang kesehatan, Kunta Wibawa mengakui bahwa rantai pasok untuk produk alkes dan farmasi dalam negeri perlu ditingkatkan.

Upaya itu dilakukan tidak hanya pada perbaikan cara packaging (kemasan), untuk bersaing. Namun secara gradual, Kemenkes mendorong produk dalam negeri dapat menuju ke hulu.

Salah satu caranya adalah mendukung peningkatan ketersediaan bahan baku lokal yang berintegrasi bagi industri farmasi dan alat kesehatan nasional.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.