Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Mentan SYL Harap Kerja Sama Pupuk Indonesia dengan JPMC Dapat Amankan Bahan Baku Pupuk Dalam Negeri

Kompas.com - 01/06/2022, 11:03 WIB
Fransisca Andeska Gladiaventa,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi


KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) terus mendukung pengamanan pasokan bahan baku pupuk dalam negeri.

Hal itu dilakukan demi menjaga ketahanan pangan Indonesia di tengah dampak perang Rusia dengan Ukraina.

“Dukungan stabilitas pasokan pupuk Indonesia ini juga nantinya berdampak baik pada program ketahanan pangan nasional,” ungkap Mentan SYL dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Rabu (1/6/2022).

Hal tersebut dikatakan Mentan SYL saat menghadiri penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara Perseroan Terbatas (PT) Pupuk Indonesia dengan Jordan Phospate Mines Co. Plc (JPMC), perusahaan asal Yordania, Selasa (31/5/2022).

Adapun MoU tersebut ditandatangani Direktur Utama Pupuk Indonesia Bakir Pasaman dan Chairman JPMC Mohammad Thneibat, di Vienna, Austria.

Baca juga: Sragen Jadi Lumbung Pangan Nasional, Bupati Yuni: Berkat Arahan Pak Presiden dan Mentan SYL

Penandatanganan tersebut dilakukan disela-sela acara  International Fertilizer Association (IFA) Annual Conference, yang diikuti oleh banyak pelaku industri pupuk dunia.

Pada kesempatan itu, Mentan SYL mengatakan, lewat kerja sama stabilisasi tersebut kebutuhan bahan baku nitrogen, fosfar, dan kalium (NPK), yaitu phosphate sudah diamankan Indonesia.

Mentan SYL mengatakan, kerja sama tersebut diperlukan. Pasalnya bahan baku pupuk seperti phospat maupun kalium (KCl) memang tidak tersedia dan tidak dapat diproduksi di dalam negeri.

"Salah satu pemasok besar bahan baku tersebut adalah Rusia yang saat ini sedang perang dengan Ukraina dan menyatakan untuk melakukan penundaan ekspor atau moratorium,” jelas Mentan SYL.

Baca juga: Respons Cepat Kendalikan PMK, Mentan SYL Bantu Obat-obatan Hewan Ternak di Sumedang

Oleh karena itu, Mentan SYL berharap kerja sama stabilisasi antara Pupuk Indonesia dengan JPMC dapat mengamankan ketersediaan bahan baku pupuk dalam negeri.

“Saya harap kerja sama ini juga dapat memenuhi kebutuhan pupuk nasional di tengah ketidakpastian global sebagai dampak dari perang Rusia dengan Ukraina,” ujar Mentan SYL.

Direktur Utama PT Pupuk Indonesia Bakir Pasaman mengapresiasi dukungan Mentan SYL dalam upaya tetap mengamankan pasokan bahan baku phospate.

“Kami akan terus berkoordinasi dengan Kementerian Pertanian (Kementan) untuk menjaga pemenuhan kebutuhan pupuk dalam negeri,” jelas Bakir.

Sebagai informasi, kerja sama stabilisasi pasokan pupuk untuk Indonesia juga akan mendorong kesempatan dan kolaborasi dalam tiga bidang strategis.

Pertama, program jangka pendek untuk menjamin pasokan phospate dari JPMC kepada Pupuk Indonesia. Hal ini untuk menstabilkan pasokan pupuk dan memperkuat ketahanan pangan nasional.

Baca juga: Mentan SYL Ajak Saudagar Bugis Bangun Sektor Pertanian

Halaman:


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com