Harga Minyak Dunia Naik Usai Uni Eropa Larang Impor Minyak Rusia

Kompas.com - 02/06/2022, 09:40 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga minyak mentah dunia naik pada akhir perdagangan Rabu waktu Amerika Serikat (Kamis pagi), usai para pemimpin Uni Eropa secara resmi menyetujui larangan impor minyak Rusia secara bertahap. Di sisi lain, berakhirnya lockdown di Shanghai, China juga turut mengerek harga minyak dunia.

Mengutip CNBC, Kamis (2/6/2022), harga minyak mentah berjangka Brent naik 69 sen atau 0,6 persen menjadi ke level 116,29 dollar AS per barrel. Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 59 sen atau 0,5 persen ke level 115,26 dollar AS per barrel.

Baca juga: Pergerakan Saham Bergejolak, Wall Street Berakhir Merah

Kedua patokan harga minyak mentah dunia terus naik selama beberapa minggu karena pengiriman Rusia dihambat oleh sanksi Uni Eropa dan AS, di saat yang bersamaan hanya India dan China yang membeli minyak dari Rusia, pengekspor minyak mentah dan bahan bakar terbesar di dunia.

Pada Senin lalu, para pemimpin Uni Eropa pada prinsipnya sepakat untuk memotong 90 persen impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini. Ini merupakan sanksi terberat blok itu sejak dimulainya invasi ke Ukraina, yang disebut Rusia sebagai 'operasi militer khusus'.

“Dampak dari sanksi yang diformalkan itu cukup signifikan. Jika mereka mencapai apa yang mereka inginkan, Rusia akan kehilangan sekitar 3 juta barrel (dalam ekspor harian) dan tidak semua itu dapat dialihkan, jadi itu cukup signifikan," kata Bill Farren-Price, Direktur Enverus di London.

Sanksi pada minyak mentah akan dilakukan bertahap dalam lebih dari 6 bulan dan pada produk olahan selama 8 bulan. Embargo tersebut membebaskan minyak melalui pipa Rusia sebagai konsesi ke Hongaria dan dua negara Eropa Tengah yang terkurung daratan lainnya.

Baca juga: Bitcoin Terjun Hampir 6 Persen, Cek Harga Kripto Hari Ini

Sementara itu di China, penguncian ketat akibat Covid-19 di Shanghai berakhir pada 1 Juni 2022 setelah dua bulan dilakukan. Kebijakan pelonggaran ini mendorong ekspektasi permintaan bahan bakar yang lebih kuat.

Pada Rabu kemarin, dua sumber dari OPEC+ mengatakan bahwa anggota tidak membahas gagasan untuk menangguhkan Rusia dari kesepakatan pasokan minyak saat ini, setelah Wall Street Journal melaporkan pada Selasa bahwa langkah seperti itu sedang dipertimbangkan.

OPEC+ merupakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya yang dipimpin oleh Rusia. Kelompok itu dijadwalkan bertemu pada Kamis untuk menetapkan kebijakan.

OPEC+ telah dikritik karena tidak meningkatkan produksi lebih cepat untuk menghadapi kenaikan harga bahan bakar, tetapi negara-negara Teluk mengatakan sebagian besar anggota kartel tidak memiliki kapasitas ekstra untuk meningkatkan produksi.

“Apakah kita benar-benar berpikir (Arab Saudi) akan menaikkan produksinya 1 juta barrel per hari? Dan jika mereka melakukannya, kapasitas cadangan global akan di bawah 2 juta barrel per hari,” kata Phil Flynn, Analis Price Futures.

Pada Rabu kemarin, komite teknis OPEC+ memangkas perkiraannya untuk surplus pasar minyak 2022 sekitar 500.000 barrel per hari menjadi 1,4 juta barrel per hari.

Sementara produksi minyak mentah AS naik pada Maret lebih dari 3 persen menjadi 11,65 juta barrel per hari, tertinggi sejak November 2021, menurut Badan Informasi Energi AS.

Baca juga: IHSG Bakal Menguat? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.