Murniati Mukhlisin
Praktisi Ekonomi Syariah

Murniati Mukhlisin, Rektor Institut Agama Islam Tazkia/Pendiri Sakinah Finance dan Sobat Syariah

Investasi Agrikultur Syariah untuk Sustainable Food

Kompas.com - 08/06/2022, 10:14 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

HINGGA saat ini sektor ekonomi yang banyak diisi oleh penduduk dengan tingkat ekonomi menengah ke bawah adalah sektor pertanian.

Sektor pertanian menyerap 30 persen tenaga kerja di Indonesia dibandingkan dengan sektor lainnya seperti perdagangan (19 persen), industri pengolahan (14 persen), akomodasi dan makanan minuman (7 persen), konstruksi (6 persen), jasa lainnya (5 persen) dan sektor lainnya (19 persen).

Fenomena tersebut dapat dianalisa dari berbagai sudut pandang, misalnya, bagaimana peran literasi keuangan, jaminan untuk pekerja di sektor informal dan banyak lagi.

Pada artikel ini, kami akan coba memaparkan bagaimana peran investasi di sektor pertanian terhadap ketahanan pangan.

Persentase serapan tenaga kerjaMurniati Mukhlisin Persentase serapan tenaga kerja
Sektor Agrikultur dan Ketersediaan Makanan

Selain menjadi sektor yang mampu menyerap banyak tenaga kerja di Indonesia, sektor agrikultur merupakan sektor utama yang menunjang ketahanan pangan.

Bayangkan ketika sektor pertanian telah digantikan seluruhnya oleh sektor lain seperti jasa atau industri pengolahan, mungkin kita akan sulit untuk memperoleh hasil sektor pertanian atau berdampak pada melemahnya ketahanan pangan di Indonesia.

Kepala Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian, Kementerian Pertanian RI, Ketut Kariyasa pada tahun 2020 menyebutkan bahwa investasi menjadi motor penggerak pertumbuhan ekonomi.

Menurut beliau, Investasi dapat meningkatkan nilai tambah, produksi hingga kesempatan kerja.

Ketika terjadi penurunan investasi pada sektor agrikultur, ada potensi untuk menurunkan ketahanan karena menurunnya inovasi bahkan produksi dari sektor agrikultur.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.