Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kemenkeu Minta PT Karabha Digdaya Bersiap Hadapi Tren Perubahan dari Pandemi ke Endemi

Kompas.com - 08/06/2022, 14:54 WIB
Akhdi Martin Pratama

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Rionald Silaban, memberikan arahan kepada jajaran Direksi PT Karabha Digdaya agar perusahaan tersebut bersiap menghadapi tren perubahan dari pandemi Covid-19 menjadi endemi.

Hal ini disampaikan dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahun Buku 2021. PT Karabha Digdaya merupakan perusahaan dari aset eks BPPN yang sahamnya dipegang 100 persen oleh Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

“Agar Perseroan tetap bisa meningkatkan produktivitas kedua bisnisnya, baik golf maupun estate, ditengah munculnya peluang baru dimana terjadinya perubahan dari fase pandemi menjadi endemi,” ujar Rionald dalam keterangan tertulisnya, Rabu (8/6/2022).

Baca juga: Kartu Prakerja Gelombang 32 Dibuka Hari Ini, Segera Daftar di www.prakerja.go.id

Rionald menambahkan, peningkatan bisnis tersebut tetap harus diikuti oleh peningkatan kualitas pelayanan kepada golfer, maupun calon pembeli unit rumah dan ruko yang datang ke Perusahaan.

Selain itu, Rionald juga meminta kepada manajemen PT Karabha Digdaya dalam menjalankan operasionalnya senantiasa melakukan mitigasi atas risiko-risiko yang timbul, sehingga pengembangan bisnis dapat berjalan secara terukur.

Perusahaan tersebut juga harus terus menerapkan praktik-praktik tata kelola (Good Corporate Governance) yang baik dalam menjalankan kegiatan operasional, demi menciptakan pertumbuhan usaha yang berkelanjutan dan terlaksana secara efektif.

Sementara itu, Direktur Utama PT Karabha Digdaya Arif Wiryawan mengatakan, sepanjang tahun 2021 pihaknya berhasil melampaui target yang ditetapkan dalam Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) tahun 2021.

“Kami dapat mencatatkan pencapaian kinerja keuangan yang sangat baik pada tahun 2021. Diantaranya, perolehan pendapatan yang lebih dari tahun 2020 maupun RKAP 2021,” kata Arif.

Baca juga: DPR Sindir Erick Thohir soal Sponsor Formula E hingga Capres 2024

Arif menambahkan, 2021 masih terjadi anomali di industri golf, dimana animo pegolf begitu tinggi ditengah masih terjadinya pandemi. Hal inilah yang membantu Perusahaan tetap dapat mencapai target meskipun kegiatan operasional sempat harus ditutup selama 46 hari.

Selain itu, fasilitas lapangan golf dan layanan hasil renovasi juga turun memberi andil besar.

“Keseluruhan bunker di lapangan golf sudah direnovasi, dimana hal ini meningkatkan kenyamanan para pegolf. Selain itu, kami juga memiliki 4 ruang vip dan 3 meeting room baru yang dapat disewakan,” ujar Arif.

Sementara di bisnis estate, pencapaian target diantaranya terbantu oleh adanya relaksasi terkait PPN. Saat ini, PT Karabha Digdaya bersama para mitranya sudah membangun Cluster Margata dan sedang menyiapkan Cluster Nahara yang menyediakan unit-unit rumah.

Pada kesempatan itu, Arif juga menjelaskan, sebagai perusahaan yang baik PT Karabha Digdaya senantiasa membangun hubungan baik dengan masyarakat sekitar lewat kegiatan corporate sosial responsibility (CSR).

“Ada 4 bidang yang menjadi fokus kegiatan, yaitu bidang ketenagakerjaan, sosial kemasyarakatan, pendidikan, dan kesehatan,” tutupnya.

Baca juga: Kemendag Sasar Korsel Jadi Pasar Produk-produk Digital Indonesia

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Harga Emas Antam Hari ini  Sabtu (13/4), Anjlok Rp 14.000 Per Gram

Harga Emas Antam Hari ini Sabtu (13/4), Anjlok Rp 14.000 Per Gram

Whats New
Inggris Keluar dari Resesi, Ini yang Harus Dihadapi ke Depannya

Inggris Keluar dari Resesi, Ini yang Harus Dihadapi ke Depannya

Whats New
Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Whats New
Program Pompanisasi dari Mentan Amran di Subang Tuai Respons Positif

Program Pompanisasi dari Mentan Amran di Subang Tuai Respons Positif

Whats New
Khusus H+2 Lebaran, Kereta Api Jadi Moda Angkutan Umum 'Terlaris'

Khusus H+2 Lebaran, Kereta Api Jadi Moda Angkutan Umum "Terlaris"

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 13 April 2024

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 13 April 2024

Spend Smart
Ada Promo Tiket Bioskop XXI, CGV, Cinepolis, Simak Cara Mendapatkannya

Ada Promo Tiket Bioskop XXI, CGV, Cinepolis, Simak Cara Mendapatkannya

Whats New
[POPULER MONEY] 5 Keuntungan Investasi Emas buat Pemula Baru | Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

[POPULER MONEY] 5 Keuntungan Investasi Emas buat Pemula Baru | Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

Whats New
Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk SMA hingga S1, Ini Persyaratannya

Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk SMA hingga S1, Ini Persyaratannya

Whats New
Jelang Arus Balik, Jasa Marga Imbau Pemudik Optimalkan Tempat Istirahat

Jelang Arus Balik, Jasa Marga Imbau Pemudik Optimalkan Tempat Istirahat

Whats New
Pelintasan Kereta Api Tanggung Jawab Siapa? Simak Aturannya

Pelintasan Kereta Api Tanggung Jawab Siapa? Simak Aturannya

Whats New
6 Cara Mudah Cek Saldo e-mOney Mandiri lewat HP

6 Cara Mudah Cek Saldo e-mOney Mandiri lewat HP

Spend Smart
Arus Balik, Pelni Layani Angkutan Gratis Sepeda Motor Semarang-Jakarta

Arus Balik, Pelni Layani Angkutan Gratis Sepeda Motor Semarang-Jakarta

Whats New
Cara Bayar BRIVA melalui ATM BRI dan Bank Lain

Cara Bayar BRIVA melalui ATM BRI dan Bank Lain

Spend Smart
Harga Tiket Masuk Taman Mini Indonesia Indah dan Cara Belinya

Harga Tiket Masuk Taman Mini Indonesia Indah dan Cara Belinya

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com