Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Buana Finance Targetkan Kucurkan Pembiayaan Baru Rp 2,58 Triliun pada 2022

Kompas.com - 09/06/2022, 10:45 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan Pembiayaan PT Buana Finance Tbk (BBLD) menargetkan pembiayaan baru pada tahun 2022 dapat mencapai Rp 2,58 triliun.

Tercatat pada tahun 2021, perseroan menyalurkan pembiayaan baru sebesar Rp 1,94 triliun.

Adapun jumlah ini naik sebesar 64,42 persen secara tahunan dibandingkan periode 2020 sebesar Rp 1,18 triliun.

Baca juga: Ditopang Pembiayaan Mobil Bekas, Kinerja Buana Finance Meningkat

Sementara itu, dari sisi pendapatan, perseroan memiliki target dapat menembus angka Rp 605 miliar. Sedangkan dari laba bersih, perseroan ingin angkanya pada tahun 2022 sebesar Rp 37 miliar.

Direktur Buana Finance Herman Lesmana menjelaskan, dalam upaya mencapai target tersebut, pihaknya pertama-tama melihat kondisi makro dan mikro.

"Karena pandemi melandai, kelihatan di sektor konsumtif seperti kendaraan otomotif itu meningkat pertumbuhannya. Merek dan tipe baru diluncurkan, di samping itu daya beli masyarakat juga kembali," kata dia dalam paparan publik, Rabu (8/6/2022).

Herman menyebutkan, harga kendaraan saat ini masih dinilai wajar. Hal ini membuat masyarakat masih ingin membeli kendaraan baru.

Baca juga: Pembiayaan Baru BFI Finance Kuartal I 2022 Capai Rp 4,8 Triliun

Di samping itu, masyarakat yang membeli mobil bekas juga mengalami peningkatan. Menurut dia, ada segmen-segmen masyarakat yang akan membeli sesuai dengan daya belinya masing-masing.

"Ini yang kami lihat market share-nya masih cukup besar. Seiring dengan itu, perseroan menargetkan secara agresif tapi terukur, atau disebut moderat," imbuh dia.

Dalam paparan publik, pembiayaan konsumen Buana Finance masih mendominasi sebesar 73,27 persen pada tahun 2021.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 64,02 persen merupakan porsi dari kendaraan bekas. Sementara kendaraan baru mengambil porsi sebanyak 35,98 persen.

Dari sisi sewa pembiayaan, Herman menjelaskan, sektor pertambangan masih mendominasi dengan portofolio sebesar 9,8 persen. Kemudian, diikuti oleh sektor konstruksi sebesar 5,22 persen dan jasa sebesar 4,5 persen.

"Kami akan meningkatkan pembiayaan juga berkolaborasi baik di alat berat ataupun di kendaraan roda empat," tandas dia.

Baca juga: Adira Finance Catatkan Pembiayaan Baru Tumbuh Rp 7,2 Triliun pada Kuartal-I 2022

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pendaftaran UM-PTKIN 2024 Sudah Dibuka, Ini Link, Jadwal, hingga Alurnya

Pendaftaran UM-PTKIN 2024 Sudah Dibuka, Ini Link, Jadwal, hingga Alurnya

Whats New
Rincian Harga Emas di Pegadaian Hari Ini 23 April 2024

Rincian Harga Emas di Pegadaian Hari Ini 23 April 2024

Spend Smart
Pembentukan Badan Penerimaan Negara Masuk Dokumen Rencana Kerja Pemerintah 2025

Pembentukan Badan Penerimaan Negara Masuk Dokumen Rencana Kerja Pemerintah 2025

Whats New
Neraca Dagang RI Kembali Surplus, BI: Positif Topang Ketahanan Eksternal Ekonomi

Neraca Dagang RI Kembali Surplus, BI: Positif Topang Ketahanan Eksternal Ekonomi

Whats New
Sambut Putusan MK soal Sengketa Pilpres, Kadin: Akan Berikan Kepastian bagi Dunia Usaha

Sambut Putusan MK soal Sengketa Pilpres, Kadin: Akan Berikan Kepastian bagi Dunia Usaha

Whats New
Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di CIMB Niaga hingga BCA

Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di CIMB Niaga hingga BCA

Whats New
Anjlok Rp 18.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini 23 April 2024

Anjlok Rp 18.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini 23 April 2024

Spend Smart
IHSG Awal Sesi Tancap Gas, Rupiah Malah Melemah

IHSG Awal Sesi Tancap Gas, Rupiah Malah Melemah

Whats New
Harga Emas Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya

Harga Emas Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya

Whats New
Bahan Pokok Hari Ini 23 April 2024: Harga Tepung dan Telur Naik, Daging Sapi dan Ayam Turun

Bahan Pokok Hari Ini 23 April 2024: Harga Tepung dan Telur Naik, Daging Sapi dan Ayam Turun

Whats New
Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Work Smart
Dana Pinjaman dari China Rp 6,9 Triliun Sudah Cair, KAI: Untuk Bayar Kontraktor Kereta Cepat Whoosh

Dana Pinjaman dari China Rp 6,9 Triliun Sudah Cair, KAI: Untuk Bayar Kontraktor Kereta Cepat Whoosh

Whats New
Indonesia Lebih Banyak Impor dari Israel Dibanding Iran, Bagaimana dengan Ekspor?

Indonesia Lebih Banyak Impor dari Israel Dibanding Iran, Bagaimana dengan Ekspor?

Whats New
Melemahnya Rupiah Bisa Bikin Harga Bawang Putih dan Kedelai Naik

Melemahnya Rupiah Bisa Bikin Harga Bawang Putih dan Kedelai Naik

Whats New
Mampukah IHSG Bangkit? Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

Mampukah IHSG Bangkit? Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com