Waran Terstruktur Bakal Segera Meluncur, Apa Saja Keuntungannya?

Kompas.com - 09/06/2022, 17:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Produk investasi Structured Warrant atau waran terstruktur akan segera diluncurkan Bursa Efek Indonesia (BEI). Rencananya, produk itu akan meluncur pada awal semester kedua tahun ini.

Waran terstruktur adalah efek yang memberikan hak kepada pembelinya untuk menjual atau membeli suatu saham pada harga dan tanggal yang telah ditentukan. Pada dasarnya, waran terstruktur memiliki dua tipe, antara lain call waran dan put waran

Head of Equity Derivatives PT RHB Sekuritas Indonesia Kenneth Zhao menilai, waran terstruktur dapat memberi banyak keuntungan untuk investor, khususnya investor yang ingin melakukan diversifikasi portofolio. Sebab, nominal pembelian waran terstruktur lebih terjangkau jika dibandingkan dengan membeli saham utamanya.

Baca juga: BEI Bakal Luncurkan Waran Terstruktur, Pilihan Investasi Aman bagi Investor

Menurut dia, pergerakan harga dari call waran terstruktur sejatinya akan mengikuti pergerakan dari saham dasarnya, sehingga sangat mudah bagi investor untuk memantau pergerakan harga dari produk tersebut.

“Singkatnya, ada beberapa keuntungan bagi investor waran terstruktur, yaitu modal investasi yang lebih rendah, memanfaatkan efek pengungkit (leverage), kerugian terbatas, terdapat liquidity provider (memastikan ketersediaan likuiditas di pasar), serta pembayaran tunai pada saat jatuh tempo,” tuturnya dalam keterangan tertulis, Kamis (9/6/2022).

Meski berpotensi memberi banyak keuntungan, Kenneth tetap mengingatkan kepada investor untuk cerdas dalam memilih aset yang akan dimasukkan ke dalam portofolio investasi.

Ia meyakini, BEI sebagai penyelenggara perdagangan pasar modal, tentunya selalu berusaha menyediakan produk yang aman dan bermanfaat bagi investor.

“Waran terstruktur adalah produk dengan tingkat return dan risiko yang tinggi. Walaupun sepertinya produk ini menarik perhatian bagi banyak investor, namun ini belum tentu sesuai dengan profil risiko investor secara umum," ujar dia.

"Bertransaksilah sesuai dengan profil risiko dan investor disarankan untuk memahami produk Waran Terstruktur terlebih dahulu sebelum mulai melakukan investasi,” tambahnya.

Sebagai salah satu penerbit waran terstruktur, Kenneth mengatakan, pihaknya optimis dengan tingginya pertumbuhan baik dari sisi jumlah investor maupun pertumbuhan pasar waran.

Berdasarkan data yang Ia miliki, secara year-on-year perputaran dana (turnover) waran terstruktur di Bursa Malaysia sekitar +2 persen, sementara di Bursa Thailand sekitar +10 persen.

"Dengan angka inilah kami sangat yakin dan optimis terhadap Bursa Indonesia. Jika di Indonesia Waran Terstruktur mampu mendapatkan perputaran pasar sebesar +1 persen hingga 2023, maka nominal itu bisa mencapai + Rp 33,03 triliun," ucap Kenneth.

Baca juga: BEI Bakal Luncurkan Produk Waran Terstruktur, Seperti Apa?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.