Turun Gara-gara Shanghai Kembali Lockdown, Harga Minyak Mentah Masih di Atas 120 Dollar AS

Kompas.com - 10/06/2022, 11:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga minyak mentah dunia tergelincir pada akhir perdagangan Kamis waktu Amerika Serikat (Jumat pagi WIB), setelah beberapa distrik di kota Shanghai , China, kembali memberlakukan lockdown akibat naiknya kasus Covid-19.

Meski demikian mengalami penurunan, harga minyak dunia terpantau masih berada di dekat level tertinggi dalam tiga bulan terakhir, dengan posisi di kisaran 121-123 dollar AS per barrel.

Mengutip CNBC, Jumat (10/6/2022), harga minyak mentah berjangka Brent turun 33 sen atau 0,2 persen ke level 123,25 dollar AS per barrel. Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 48 sen atau 0,3 persen ke level 121,63 dollar AS per barrel.

Baca juga: Harga Minyak Dunia Melonjak, Ini Pemicunya

Beberapa wilayah Shanghai mulai memberlakukan lagi penguncian pada Kamis (9/6/2022) kemarin, setelah adanya laporan 4 kasus Covid-19 bergejala baru yang dikonfirmasi pada Rabu lalu.

Adapun salah satu wilayah yang dilakukan lockdown adalah distrik Minhang yang memiliki sekitar 2 juta orang penduduk.

Warga terpaksa tinggal di rumah selama dua hari dan akan dilakukan tes Covid-19 sebagai upaya mengendalikan risiko penularan.

“Berita bahwa sebuah distrik Shanghai telah dikunci hari ini, menghidupkan kembali kekhawatiran akan melemahnya permintaan dari China karena kebijakan nol-covid-nya. Kondisi itu membatasi kenaikan di pasar Asia hari ini,” kata Jeffrey Halley, Analis Pasar Senior Oanda untuk Asia Pasifik.

Meski demikian, realisasi ekspor China pada Mei 2022 tercatat naik 16,9 persen dibandingkan tahun sebelumnya, seiring dengan banyak wilayah di China yang sudah menerapkan pelonggaran Covid-19 sehingga beberapa pabrik sudah kembali beroperasi.

Pertumbuhan ekspor China itu merupakan yang tercepat sejak Januari tahun ini, dan lebih dari dua kali lipat ekspektasi analis.

“Kinerja ekspor sangat mengesankan dalam konteks penguncian beberapa kota di negara itu pada bulan ini,” kata Managing Partner di SPI Asset Management, Stephen Innes.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.