Prinsip Hati-hati di Balik "Lonjakan" Kinerja Investasi Industri Asuransi Jiwa di RI

Kompas.com - 13/06/2022, 16:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) mencatat, imbal hasil investasi industri asuransi jiwa pada triwulan pertama tahun 2022 tumbuh 5 kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Mengutip data AAJI, imbal hasil investasi asuransi jiwa pada triwulan pertama tumbuh sebesar 347,9 persen menjadi Rp 10,81 triliun. Tercatat, imbal hasil investasi pada triwulan pertama tahun 2021 masih ada di angka Rp 2,41 triliun.

Ketua Bidang Regulasi, Kepatuhan, dan Litigasi AAJI Rudy Kamdani menjelaskan, pertumbuhan tersebut sejalan dengan pertumbuhan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang signifikan.

"Pertumbuhan kinerja hasil investasi asuransi jiwa sejalan dengan peningkatan IHSG dari kisaran 5.900 menjadi 7.000," kata dia dalam konferensi pers paparan kinerja industri asuransi jiwa kuartal I-2022, Jumat (10/6/2022).

Baca juga: Premi Lesu, Pendapatan Industri Asuransi Jiwa Turun Jadi Rp 62,27 Triliun

Industri asuransi jiwa memang sedang mengalami tren lonjakan hasil investasi sekurang-kurangnya dalam tiga tahun terakhir.

Mengutip data kinerja AAJI, tercatat pada tahun 2021 imbal hasil investasi ada sebesar Rp 2,41 triliun. Angka ini naik 105 persen secara tahunan dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar negatif Rp 47,84 triliun.

Tahun lalu, peningkatan imbal hasil investasi industri asuransi jiwa dibopong oleh instrumen reksadana. Adapun, reksadana mengambil porsi sebanyak 33,5 persen dan mengalami pertumbuhan sebesar 16,9 persen secara tahunan menjadi Rp 170,95 triliun.

Sementara, aset penopang lainnya adalah saham dengan porsi sebesar 28,5 persen dan surat berharga negara (SBN) dengan porsi 17,5 persen.

Baca juga: Industri Asuransi Jiwa Bayar Klaim Covid-19 Sebesar Rp 3,32 Triliun pada Kuartal I-2022

Prinsip hati-hati selama ada pandemi

Tahun lalu, Ketua AAJI Budi Tampubolon melihat 3 aset terbesar dalam portofolio investasi tersebut masih akan mendominasi.

Ia mengungkapkan, tidak akan ada perubahan signifikan terhadap arah investasi tersebut.

"Saat ini mengutamakan kehati-hatian karena pandemi masih berlangsung sehingga dalam waktu dekat sampai akhir tahun kemungkinan tidak ada perubahan arah investasi,” ujar Budi.

Hal tersebut terbukti mujarab membuat imbal hasil investasi industri asuransi jiwa terus melonjak. Pada kuartal I-2022, portofolio investasi industri asuransi jiwa masih terdiri dari 3 besar instrumen investasi yakni reksadana, saham, dan SBN.

Adapun, pada kuartal I-2022 industri asuransi jiwa meletakkan investasi sebesar 29 persen ke reksadana, 27 persen ke saham pasar modal, dan sebanyak 23 persen pada surat berharga negara (SBN).

Portofolio investasi industri asuransi jiwa pada kuartal I-2022 kemudian diikuti dengan 6 persen deposito, sukuk korporasi sebesar 7 persen, dan lainnya sebesar 8 persen.

Lebih rinci, Rudy menjelaskan total investasi asuransi jiwa pada kuartal I-2022 mencapai Rp 545,79 triliun bertumbuh 6,8 persen secara tahunan. Adapun, jumlah total investasi pada triwulan pertama tahun 2021 sebesar Rp 511,03 triliun.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.