Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Guru Besar Unila Sebut Pembentukan Korporasi Petani Kopi yang Dilakukan Kementan Sudah Tepat Sasaran

Kompas.com - 16/06/2022, 19:05 WIB
Dwi Nur Hayati ,
Amalia Purnama Sari

Tim Redaksi

Selain untuk tujuan pemenuhan rantai pasok kopi berkelanjutan, imbuh dia, pengembangan areal kopi juga bertujuan untuk konservasi dan meminimalkan deforestasi dan degradasi hutan.

“Ke depan Kementan dalam hal ini Ditjenbun harus berperan aktif dalam membantu korporasi petani dalam meningkatkan nilai tambah dan daya saing produk kopi mereka," ujar Bustanul.

Tak hanya itu, lanjut dia, Kementan juga harus rutin mengikuti acara atau pameran di luar negeri agar kopi Java Preanger lebih dikenal di mancanegara sehingga pasarnya terbuka lebih luas lagi.

Baca juga: Kopi Espresso Diyakini Miliki Kadar Kolesterol Tinggi, Apa Alasannya?

Jabar sentra penghasil kopi di Indonesia

Pada kesempatan itu, Bustanul menjelaskan, Jabar merupakan salah satu sentra provinsi penghasil kopi di Indonesia.

Letak geografis Jabar, sebut dia, sangat mendukung pengembangan kopi. Dari sini Jabar telah banyak menghasilkan kopi yang memiliki cita rasa tersendiri atau specialty coffee Indonesia.

“Provinsi Jabar memiliki luas areal kopi hampir tersebar di seluruh kabupaten dengan luas areal seluas 49.083.000 hektar (ha) mampu menghasilkan produksi 22.098.000 ton dan produktivitas sebesar 786 kilogram (kg) per ha,” jelas Bustanul.

Baca juga: Benarkah Minum Kopi Bisa Menunda Kematian? Ini Penjelasannya

Kopi Perkebunan Rakyat (PR) Jabar seluas 49.068.000 ha, lanjut dia, mampu menghasilkan produksi sebesar 22.092.000 ton dan produktivitas sebesar 786 kg per ha.

Adapun kopi tersebut terdiri dari kopi robusta dan arabika. Luas areal kopi robusta adalah 18.064.000 ha dan menghasilkan produksi sebesar 10.012.000 ton serta produktivitas 835 kg per ha.

Sementara itu, untuk kopi arabika seluas 31.004.000 ha mampu menghasilkan produksi sebesar 12.008.000 ton dan produktivitas 754 kg per ha.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com