Indonesian Insight Kompas
Kelindan arsip, data, analisis, dan peristiwa

Arsip Kompas berkelindan dengan olah data, analisis, dan atau peristiwa kenyataan hari ini membangun sebuah cerita. Masa lalu dan masa kini tak pernah benar-benar terputus. Ikhtiar Kompas.com menyongsong masa depan berbekal catatan hingga hari ini, termasuk dari kekayaan Arsip Kompas.

Bank Sentral Inggris Naikkan Suku Bunga ke Level Tertinggi sejak 2009

Kompas.com - 16/06/2022, 20:21 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

 

SETELAH Bank Sentral Amerika Serikat (AS) secara mengejutkan mengambil langkah agresif dengan langsung menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin (bps) pada Rabu (15/6/2022), Bank Sentral Swiss membuat kejutan dengan menaikkan suku bunga acuan untuk kali pertama sejak 2015 pada Kamis (16/6/2022).

Seperti efek berantai, rangkaian kejutan berlanjut ke Inggris. Bank Sentral Inggris (BoE) pada Kamis juga menaikkan lagi suku bunga acuannya untuk kali kelima berturut-turut pada tahun ini, ke level 1,25 persen. Ini adalah level tertinggi suku bunga acuan BoE sejak krisis keuangan global pada 2009. 

Baca juga: The Fed Agresif Naikkan Suku Bunga Acuan, Respons Pasar, dan Dampaknya bagi Indonesia

Langkah pengetatan BoE diambil karena inflasi negara itu diperkirakan bakal menembus level di atas 11 persen pada 2022. Seturut keputusan BoE, nilai tukar poundsterling anjlok 1 persen terhadap dollar AS. 

Risalah pertemuan bulanan BoE pada Kamis sebagaimana dikutip AFP menyebutkan alasan kenaikan terbaru suku bunga acuan ini merupakan respons BoE atas gelagat berlanjutnya tekanan kuat biaya dan harga... dengan risiko itu menjadi lebih persisten. 

Dari risalah yang sama didapati sejumlah kecil pembuat kebijakan di BoE bahkan memberikan usul kenaikan suku bunga acuan hingga ke level 1,5 persen. 

Seperti halnya di Amerika Serikat, keputusan BoE dipicu oleh lonjakan inflasi. Angka inflasi di Amerika pada Mei 2022 menembus level 8,5 persen merupakan level tertinggi selama lebih dari empat dekade, sementara di Inggris angka inflasi di level 9 persen adlah yang tertinggi dalam 40 tahun terakhir.

Inflasi menyambangi hampir seluruh negara di dunia seturut meredanya pandemi Covid-19 yang diikuti pencabutan aneka pembatasan pergerakan, bersamaan dengan lonjakan harga energi dan pangan tersebab perang Ukraina

Baca juga: Kejutan, Bank Sentral Swiss Naikkan Suku Bunga Acuan untuk Kali Pertama sejak 2015

BoE dalam pertemuan pada Kamis memperkirakan ekonomi Inggris akan terkontraksi 0,3 persen pada kuartal kedua 2022 yang berakhir pada 30 Juni 2022, setelah sempat mencatatkan pertumbuhan pada kuartal pertama 2022. 

"Inflasi berisiko menjadi racun lambat bagi perekonomian, BoE mencoba menyiapkan penawar dengan menaikkan suku bunga," kata Susannah Streeter, analis investasi dan pasar senior di Hargreaves Lansdown, seperti dikutip AFP. 

Meski demikian, Streeter berpendapat penawar ini hanya dapat digunakan dalam dosis kecil dalam satu waktu. Hal ini karena menurut dia kondisi ekonomi global memang tengah kepayahan. Dia memperkirakan kenaikan suku bunga acuan masih akan berlanjut. 

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buruh Tembakau Surati Jokowi, Memohon Revisi Aturan Pengendalian Rokok Dihentikan

Buruh Tembakau Surati Jokowi, Memohon Revisi Aturan Pengendalian Rokok Dihentikan

Whats New
Integritas di BUMN

Integritas di BUMN

Whats New
Berencana IPO, Rohartindo Nusantara Kelebihan Permintaan 106,89 Kali

Berencana IPO, Rohartindo Nusantara Kelebihan Permintaan 106,89 Kali

Whats New
Pemerintah Diminta Perlu Mewaspadai Peningkatan Inflasi

Pemerintah Diminta Perlu Mewaspadai Peningkatan Inflasi

Whats New
Pekan Depan, Kemendag Kirim 1.000-3.000 Ton Minyakita ke Papua dan Maluku

Pekan Depan, Kemendag Kirim 1.000-3.000 Ton Minyakita ke Papua dan Maluku

Whats New
Pantau Bapok di Pasar Raya Padang, Mendag Zulhas: Stok Melimpah, Harga Cenderung Turun

Pantau Bapok di Pasar Raya Padang, Mendag Zulhas: Stok Melimpah, Harga Cenderung Turun

Whats New
Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 40 Dibuka, Simak Cara Daftar dan Syaratnya

Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 40 Dibuka, Simak Cara Daftar dan Syaratnya

Work Smart
Luhut Sebut Tesla Sudah Teken Kontrak Pembelian Nikel dari 2 Perusahaan di Indonesia

Luhut Sebut Tesla Sudah Teken Kontrak Pembelian Nikel dari 2 Perusahaan di Indonesia

Whats New
Ekspansi EBT, Grup Astra Melalui UNTR Tambah Kepemilikian Saham ARKO

Ekspansi EBT, Grup Astra Melalui UNTR Tambah Kepemilikian Saham ARKO

Whats New
Lion Air Group: Penerbangan Wings Air dengan Pesawat ATR Merugi, tapi Tetap Beroperasi

Lion Air Group: Penerbangan Wings Air dengan Pesawat ATR Merugi, tapi Tetap Beroperasi

Whats New
Pembangkit Ekonomi (Masih) Bertenaga Batubara

Pembangkit Ekonomi (Masih) Bertenaga Batubara

Whats New
Sambut HUT RI, Pegadaian Bebaskan Bunga Pinjaman Selama 45 Hari

Sambut HUT RI, Pegadaian Bebaskan Bunga Pinjaman Selama 45 Hari

Whats New
Kondisi Ekonomi 2023 Diprediksi Lebih Sulit, Mampukah Indonesia Bertahan?

Kondisi Ekonomi 2023 Diprediksi Lebih Sulit, Mampukah Indonesia Bertahan?

Whats New
Sambut Tanggal Cantik 8.8, Simak Restoran yang Tebar Diskon Spesial

Sambut Tanggal Cantik 8.8, Simak Restoran yang Tebar Diskon Spesial

Whats New
Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan dengan Mudah Tanpa Harus Keluar Rumah

Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan dengan Mudah Tanpa Harus Keluar Rumah

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.